Rabu, Juli 23, 2008

Migren....?

Tadi malam rencananya pengen nonton The Dark Night, tapi ternyata badanku terasa lemaaass sekali. Jadinya nyampe rumah pengennya istirahat. Tetep aja ga bisa karena Javas belum punya sarung. Sekarang Javas ikut jadwal sholat dhuhur, jadi harus bawa sarung dan kopyah. Kalau ga bawa, dia akan sholat di barisan paling belakang bahkan lebih belakang daripada shaf muslimah. Dia sudah terang-terangan bilang ga mau ada di shaf belakang. Jadi dengan agak lemas terpaksa ke toko perlengkapan haji ke Ciledug. Dapat juga sih, sarung kecil warna biru plus kopyah kecil warna putih. Tambahan lagi, aku dapat minyak zaitun yang merk Le Roche. Lumayanlah....
BTW...sudah tau aku lagi lemaz tapi suamiku maksa ngajak Wisam karena kasihan dia ga pernah ke luar rumah. Yo wis, asal mbak ika juga di ajak biar aku ga repot2 banget. Pas di mobil, dalam hatiku sudah berniat mau mangku Wisam, tapi mendengar nada suara suamiku yang juga nyuruh mangku Wisam dengan nada yang ga enak banget...langsung saja kutolak. Dapat lima menit, kukatakan perasaanku bahwa aku ga suka cara dia bicara, dan suamiku ga merasa apa-apa. Ah...yo wis lah...mungkin salah paham aja. Akhirnya kupangku juga si Wisam.
Pagi ini, aku juga masih merasa pusing di sebelah kanan saja. Karena wajib nyiapin segala sesuatunya, tetap saja aku bangun jam 4-an dan mulai beraktivitas. Untung aja Detya ga minta kumandiin sendiri. Jadi aku malah sempat sarapan juga. Di mobil, Detya minta aku duduk belakang nemanin dia sarapan. Tapi kepalaku benar-benar ga bisa diajak kompromi, di sebelah kanan terasa seperti tertusuk. Jadinya pas nyampe pintu gerbang kompleks, aku minta pindah ke depan, gantian dengan adikku. Detya protes berat, tapi mo gimana lagi...daripada ntar malah aku jadi bicara kasar dan membentak, mending kucuekin aja protes dari Detya.
Akhirnya sepanjang jalan, aku merem dan brusaha tidur, bahkan ketika sampai di sekolah anak-anak aku tetap tidur. Anak-anak juga memahami dan ga maksa supaya aku yang ngantar mereka ke dalam. Suamiku yang melakukan semuanya termasuk ngasih obat dan vitamin.
Tentu saja ketika aku diantar sampai ke kantor, tak lupa kuucapkan terima kasih... Lumayan, istirahat sepanjang perjalanan membuat migrenku menghilang...
Makasih..Yobo...

1 komentar:

  1. sabar mbak...sabar....ingat2 lagi cara berkomunikasi yang baik...mungkin karna lagi capek..(tapi nomong2, memang para bapak2 suka gitu, ato tepatnya ibu2 suka gitu, sok merasa gimana, padahal bagi para cowok itu gada masalah...sebel juga sih mbak...hehehe, dah tau juga beda dari buku 'mars dan venus' tetep aja susah menyikapinya...)yang penting kita harus selalu berusaha menjadi ibu dan istri yang baik kan...

    BalasHapus