Senin, September 28, 2009

Spa

Sudah lama aku pengen nulis masalah ini.....karena ini pengalaman pertamaku dan cukup membuatku terpana..(tsaaaahhhhh...terpana.....mungkin karena katro-nya aku...)

Biasanya aku ke salon hanya untuk creambath atau hair spa lah....pokoknya cuma urusan rambut aja aku lemayan rajin ke salon....untuk yang lainnya..cukup kukerjakan sendiri...misalnya pakai lulur....atau facial....atau meni-pedi....cukup dilakukan sendiri di rumah...tentu saja seadanya....

Maka ketika training lalu..aku perhatikan teman-temanku yang perempuan..ada beberapa yang rajin ke salon buat lulur dan mandi susu....meni-pedi...perawatan kulit muka....bahkan sampai menghabiskan ratusan ribu rupiah hanya untuk satu perawatan saja...yang buatku terasa sangat mahal hanya untuk memanjakan diri sendiri....masih banyak kebutuhan wajib lain yang harus kupenuhi daripada sekedar menghambur-hamburkan uang buat apa yang bisa kulakukan sendiri.

Tapi dalam rangka memperbaiki hubunganku dengan suami...yang menjelang 40 tahun...yang mungkin nanti menghadapi puber kedua....aku jadi memikirkan bahwa menjadi bersih dan wangi itu memang perlu modal.....tidak cukup hanya dengan merawat sendiri...

Maka ketika aku mencoba masuk ke salah satu salon yang cukup eye catching di dekat rumahku dan mendapati harga paket pra pernikahan yang cukup affordable buatku (hanya 288.500 untuk semua hal...top to toe.......cie...promosi..) dan aku bisa mendapat perawatan lengkap...tanpa pikir panjang aku ambil paket itu.....
helloooow....paket pra pernikahan buat emak-emak yang udah punya anak tiga?...whateverlah....pokoknya aku mau nyoba....

Lalu mulailah aku dipijit-pijit dengan lembut....di scrub agar daki-daki, yang kata adikku 5 kg berat tubuh kita itu terdiri dari daki dan kotoran lainnya...(haaah..!!), bisa berkurang...terus di masker biar jadi halus dan bersih....setelah itu mandi susu.....ini niy yang bikin aku terpana....bathtub-nya disiapin dengan ditambahi beraneka ragam bunga, mawar melati kenanga...semua bunga yang wangi deh....wew......aku jadi ngerasa seperti putri-putri yang sedang mandi kembang biar laku jodohnya....(qaqaqaqa...katro bener deh pokoknya...)

Aku masih dapet perawatan hair spa....meni pedi....facial...komputer muka....plus V-spa....wuih...komplit....dan paket itu ga harus diambil hari itu juga....bisa kapanpun aku sempat.. mantabs..deh...

Dan...jadinya bikin aku nyandu....pantesan aja LEA cerita kalau demen banget spa-spa gitu...lah emang enak banget dimanjain seperti itu....

So.....biarlah aku jadi nyandu memanjakan diri sendiri seperti ini.....ga ada salahnya to....kan aku sudah memenuhi kewajibanku yang lain....lagian...kalau aku bersih, harum dan wangi gini....suamiku juga yang senang....anak-anakku juga senang....

Bagi yang belum pernah nyoba...sekali-sekali coba deh.....
Bagi yang sudah biasa begini...jangan ketawa ya....atas reaksi katro-ku ini...


Read More..

Anak Perempuan

Ada orang tua yang sangat ingin punya anak laki-laki....sampai berapapun anaknya tetep belum puas sebelum punya anak laki-laki. Ada juga yang ingin punya anak perempuan, sehingga walau sudah punya empat jagoan...tetep aja berharap yang kelima adalah anak perempuan...(alhamdulillah..akhirnya terpenuhi juga....)

Dulu aku berpikir bahwa....keinginan punya anak laki-laki itu pasti munculnya dari si Bapak dan kusimpulkan bahwa anak laki-laki itu kebanggaan buat ayah tapi anak perempuan adalah kesayangan buat ayah.....eniwei...kesimpulanku ini ga terbukti karena bagi suamiku anak laki-laki adalah kebanggaan sekaligus kesayangan bagi suamiku....walaupun setengah mati aku ingin agar anak perempuanku jadi Daddy's little girl...tetep aja ga terjadi karena kesayangan suamiku adalah si bungsu...

Lalu pas lebaran kemaren aku memahami kenapa seorang ibu (terutama), ingin punya anak perempuan sebagai tambatan hati. Ibu mertuaku punya tiga anak dan semuanya laki-laki dan ada satu anak angkat perempuan yang sedari kecil sudah tinggal bersama keluarga suamiku. Memang banyak orang tua yang hanya punya anak laki-laki akan berdalih bahwa nanti juga akan dapat menantu perempuan. Tapi berdasar pengalamanku sendiri sebagai menantu perempuan..(atau hanya kau menantu perempuan yang tidak tau diri gini ya..?)...aku kurang bisa menyatu dengan keluarga mertuaku seperti halnya aku menyatu dengan keluargaku sendiri...

Ibu mertuaku sedang sakit, sehingga kebiasaan yang sering beliau lakukan ketika kami pulang kampung tidak bisa beliau laksanakan. Karena keluargaku nyampe lebih dulu di Kediri, maka aku berusaha mengambil posisi sebagai ibu di rumah mertuaku...artinya..aku ingin melakukan semua aktivitas yang biasa kulakukan di rumahku sendiri...(ya masak..bebersih...semua hal domestik deh..)

Tapi...ternyata aku ga bisa senyaman kalau di rumah sendiri atau di rumah orang tuaku. Kalo di rumah sendiri atau di rumah orang tuaku sendiri, aku bisa nyantai aja membuang barang-barang yang kuanggap ga perlu...atau membersihkan isi kulkas yang udah berhari-hari....atau memindah-mindah barang sesuai yang aku inginkan..atau ngapain aja..karena toh ini rumah-rumahku sendiri...atau paling engga...ibuku ga akan ngomel atau marah kalau ada barang-barang yang berpindah tempat ke tempat sampah... Tentu saja aku jadi menjaga agar aku tidak membuat mertuaku bingung dengan apa yang aku lakukan...apalagi sampai membuat beliau marah karena kelancanganku...jadi aku merasa serba salah dan tidak bebas... pada akhirnya..aku hanya bersih-bersih apa yang nampak mata perlu dibersihkan...bahkan aku lebih memilih jajan di luar daripada masak sendiri....aku hanya ngobrol-ngobrol ringan dengan mertuaku tentang sakitnya karena aku tidak berani sok-sokan mijat-mijat kaki beliau....atau nyiapin makan mertuaku karena yang tau menu khusus hanya bapak mertua mengingat ibu yang sakit diabetes mesti amat sangat menjaga menu makannya....aku juga ga bisa bantuin ibu mertuaku ketika harus ke kamar mandi...atau bantu makein baju ganti....aku hanya melakukan pekerjaan yang standar-standar saja.

Lalu ketika anak angkat ibuku yang perempuan itu datang...suasana langsung berubah...dia dengan cekatan melakukan semuanya dengan santai...ga ada perasaan kikuk seperti yang kualami....yaaa....seperti apa yang akan aku lakukan kalau aku di rumahku sendiri gitu...aku jadi paham...kenapa ibu-ibu itu pengen punya anak perempuan sendiri....karena anak perempuan akan lebih mengerti orang tuanya dibanding menantu yang paling akrab sekalipun.

Aku juga perhatikan kakak iparku..yang merupakan menantu paling akrab dan menantu pertama mertuaku...tetap saja ga bisa seperti anak angkat mertuaku itu....tetap saja ada jarak....ga bisa senyantai ketika dengan orang tua sendiri...

Maka menyadari hal itu..aku sangat-sangat bersyukur bahwa aku udah ada anak perempuan manis yang bakal menemani hari-hariku dan mendengarkan curhatku setiap saat setiap waktu tanpa merasa ada jarak...tanpa ada rasa kikuk....

Alhamdulillah..aku mendapat titipan anak-anak yang lengkap, laki-laki dan perempuan dengan segala keunikannya masing-masing.... Aku yakin aku bisa menjadi ibu gaul yang luar biasa sehingga semua anak-anakku bisa curhat tentang apa saja kepadaku dan aku pun demikian....aku bisa bicara apa saja pada anak-anakku....

Ya..aku tau ga selamanya anak-anak kita akan tinggal bersama kita....pada saatnya nanti ketika mereka sudah waktunya mandiri, mereka pun akan pergi dan aku tetap harus bisa menjaga diriku sendiri...ga tergantung sama anak...wew..itu sudah jadi planning utama buat diriku sendiri...bagaimana menjalani masa tua tanpa tergantung pada anak-anak...tapi paling engga...jika ada anak perempuan..maka nenek-nenek yang semakin tua semakin bawel ini akan tetap punya pendengar setia....seperti aku dan adikku yang jadi tempat curhatan segala macem bagi ibu dan bapakku....

So......bagi yang tetap berusaha punya anak perempuan.....berusahalah.....
dan bagi yang ingin menganggap menantu perempuannya sebagai anak perempuan sendiri...berdoalah agar jangan sampe punya menantu seperti aku.....qeqeqeqeqe.....

Read More..

Kamis, September 03, 2009

Percakapan Dengan Javas Yang Bikin Aku Speechless...

Hari minggu lalu, kami sedang asyik beraktivitas di ruang tengah ketika tiba-tiba Javas bicara begini:
Javas : Bunda, aku ingin meninggal pas masih anak-anak gini..
Bunda : .........
Ayah : .........
Bunda : ehem.....maksudnya apa ya Javas....
Javas : Iya Bunda, aku ingin meninggal pas masih anak-anak..
Bunda : Emangnya kenapa, Le?
Javas : Aku ingin ketemu Allah di surga...
Bunda : Ooo...gitu...lalu bunda gimana dong?...Bunda kan pasti sedih...
Javas : Gapapa Bunda...kita kan masih bisa ketemu..
Bunda : Ketemunya gimana...?
Javas : Ketemunya disini (sambil menggenggam tangannya dan meletakkannya di dada kiri pas dijantungnya sendiri...sambil memasang senyum yang manis sekali)
Bunda : ........

Waaaaaaaa.....aku ga siap sama sekali dengan pernyataan itu....aku ga tau harus gimana nanggapainnya....aku speechless...dari pernyataan pertama saja aku sudah ga tau harus ngomong apa...cuman aku merasa harus ngomong makanya keluar tanggapan yang terlintas di otakku....

Aku sudah menanyakan kepada guru kelompoknya di Istiqlal....dan terus terang Bu Guru belum tau apa yang kira-kira memicu pemikiran seperti itu. Beliau hanya bilang bahwa aku ga usah panik, justru mesti senang karena Javas sudah memahami konsep Allah dan surga...

Tsaaahhh.....aku ga bisa berpikir yang sama dengan Guru kelasnya....AKU PANIK....sungguh....panik karena ga tau harus bagaimana menghadapinya...panik karena Javas panas lagi dan penampilannya benar-benar mengenaskan.... Dalam sakitnya itu, dia hanya ingin aku yang menemaninya...atau kalau aku harus kerja dan dia di TPA, dia hanya mau ditemani Bu Ana...

Dan selama mengurus Javas ini...kata-katanya hari minggu lalu itu terngiang-ngiang jelas di telingaku...dan aku berusaha sangat keras meyakinkan diriku sendiri bahwa ini hanya radang...dan antibiotik sudah mulai diminum dari kemaren....sebentar lagi sembuh...sebentar lagi sembuh....sebentar lagi sembuh...

Ya Allah......sembuhkanlah anakku....

Read More..

Selasa, September 01, 2009

Masa Balita

Banyak yang bilang bahwa semasa anak-anak masih berumur balita, maka puas-puaskanlah beraktivitas bersama mereka...karena jika masa itu lewat maka mereka akan mulai punya aktivitas sendiri bersama teman-teman mereka sendiri dan kita sebagai orang tua akan menempati posisi entah keberapa sebagai teman main mereka.

Sebelum mengalaminya sendiri, aku merasa ga sabar menunggu kapan mereka besar dan menjadi mandiri sehingga kesibukanku akan sedikit berkurang....yaaahhhh..sisi selfish-ku seringkali muncul bahwa aku merasa ga punya waktu untuk diriku sendiri...jadi aku ga sabar menunggu kapan anak-anakku ini mulai tidak membutuhkanku lagi..

Lalu masa itu ternyata benar-benar muncul...dimulai tahun lalu ketika Detya berumur 5 tahunan...dia sudah tidak mau memakai baju pilihanku... Setiap kali membeli baju baru, dia harus ikut serta memilih pakaiannya... Sedih ga siy..ketika anak kita menolak pilihan kita yang menurut kita sudah yang terbaik?..padahal ini baru baju...belum nanti urusan sekolah, kursus, teman dan banyak hal lain... Benar-benar harus legowo menjadi orang tua masa kini...karena ga jamannya lagi orang tua sebagai pihak yang paling benar dan anak cuma harus menurut saja....

Lalu ketika diklat 6 minggu kemaren, kemandirian Detya semakin kuat... Dia menolak berbicara denganku setelah satu minggu pertama dengan alasan ga enak berbicara lewat telepon...maka pas minggu ketiga aku pulang, aku berharap bisa diskusi enak lagi dengan Detya selama 2 hari di rumah. Ternyata harapan itu hanya ada padaku saja...Detya lebih memilih bermain bersama teman-temannya sepanjang hari itu... Semangat kangennya hanya muncul sebentar...lalu dia sibuk main sendiri sama teman-temannya...

Tsaaahhhh....saat yang kutunggu-tunggu ternyata membuatku sedih ketika benar-benar terjadi. Aku ingin dibutuhkan anak-anakku... OK..javas dan Wisam masih lengket padaku... tapi dengan anak perempuan kan lain pembicaraannya. Apalagi Detya yang udah bisa diajak diskusi segala macam...Waaaa...sedih banget selama 2 hari di rumah ga dapat perhatian yang cukup dari Detya....(walah..kebalik ya mestinya....)

Maka ketika sudah balik dari diklat, aku jadi cenderung memanjakan mereka semua...artinya gini..pas baru dateng, anak-anak cenderung caper padaku...makan minta disuapin, mandi minta dimandiin..termasuk pakai bajunya...apa-apa pokoknya harus sama Bunda. Adikku dapat mentolerir kelakuan manja anak-anakku hanya pas seminggu pertama...selanjutnya tak lelah-lelah dia mengingatkan anak-anakku untuk jadi mandiri seperti biasanya...

Aku sendiri?....setelah mengalami rasanya ketika anak mulai mandiri...aku jadi takut kehilangan masa-masa anak-anak tergantung padaku...jadi aku biarkan saja anak-anakku bermanja-manja padaku sepuas mereka.... Bukannya akau mengajari mereka untuk tidak mandiri...tapi kupikir anak-anakku adalah anak-anak yang hebat...(hasil didikan guru-gurunya di Istiqlal..). Mereka sebenarnya tau bagaimana harus mandiri, bahwa tanpa bundanya pun mereka bisa melakukan apa saja....mereka hanya ingin diperhatikan lebih detil dan jika aku memberikannya...ga akan berpengaruh pada perilaku mereka selanjutnya...

Mereka tetep tau batas kok...masih patuh pada peraturan-peraturan utama kami... Dan aku yakin ga akan selamanya mereka minta dimandiin, dipakein baju, dan disuapin. Pada masanya kelak, yang aku yakin ga akan lama lagi, mereka akan kembali seperti biasanya... Jadi sepanjang mereka masih membutuhkanku..maka aku akan tetap menuruti mau mereka.... walaupun setiap saat adikku mengingatkan mereka untuk tetap mandiri..

Yang perlu kulakukan adalah menyiapkan mentalku sendiri, saat anak-anak nanti sudah tidak membutuhkan aku lagi dalam aktivitas harian mereka....

Menyiapkan mental...atau nambah satu anak lagi ya..?.....hahahahaha...

Read More..