Selasa, Maret 31, 2009

Ulang Tahun Javas

Kemaren Javas ulang tahun yang kelima. Seperti biasa, ga ada perayaan khusus, hanya ucapan dari semua keluarga beserta peluk ciumnya...dia senyam-senyum ga jelas gitu dan ngingetin janji kami untuk beliin sepeda baru buat dia. Berubung lagi krisis keuangan lokal maka janji itu terpaksa diundur sampe saat gajian tiba..(hiks...melaz banget siy..)

Kupikir, dia ga ngerasa apa-apa sampe tadi pagi pas mau mandi tiba-tiba dia teriak-teriak bilang bahwa dia sedang sedih...ga satu pun temannya mengucapkan ulang tahun padanya...

OMG..aku ga nyangka dia, yang kupikir paling ga peduli lingkungan, ternyata ingin agar teman-temannya ucapin selamat buatnya... Dan bagaimana teman-temannya tau kalau kami sendiri ga ngadain acara apa-apa untuknya.

Maka tadi pagi tantenya membujuk dia dengan cara gini:
Tante:"emang teman di sekolah ada berapa?"
Javas:"ada 10.."
Tante:"ya udah tante mewakili teman temannya buat ngucapin selamat sepuluh kali ya.."
Javas:"iya..."
Tante"Selamat Ulang Tahun Javas (satu)...Selamat Ulang Tahun Javas (dua)..Selamat Ulang Tahun Javas (tiga)..dst sampai Selamat Ulang Tahun Javas (sepuluh). Gimana cukup kan?"
Javas:"Iya..tapi temen-temen TPA belum.."
Tante:"teman TPA ada brapa..?"
Javas:"ehmmm..brapa ya...dua puluh sembilan..."
Tante:"jadi tante mesti bilang lagi 29 kali? capek dong.."
Javas:"ga usah deh tante..gapapa kok..yang tadi udah cukup.."

hiks..hiks...ga nyangka banget. Maka sebelum dia masuk kelas tadi..aku tambahin 10 kali ucapan selamat lagi...

Sore ini aku harus rapat, tapi biar teman TPA-nya ngucapin selamat..(dan Javas jadi seneng..) aku beli snack seadanya di koperasi dan minta guru-guru TPA bagiin sore nanti...

Maaf sayang...laen kali Bunda bakal tanya Javas maunya gimana...

Read More..

Lanjutan Ekskul...

Gila....aku nangis lagi gara-gara ekskul ini lagi...ga nangis bombay siy...tapi nahan nangis karena jengkel...(dan sempat netes..hiks..)

Senin pagi, aku diskusi dengan Big Bossku dan beliau juga keberatan kalau nambah seminar lagi. Aku berusaha menyampaikan informasi senetral mungkin tanpa menunjukkan bahwa pada dasarnya aku juga ga setuju. Maka selasa sore kami rencana mo rapat lagi untuk memfinalkan semua seminar. Lalu aku sampaikan pendapat Big Bossku ini ke salah satu bawahan Big Boss yang itu dengan kalimat seelegan mungkin (via email dengan cc kedua Big Boss)

Maka senin sore menjadi hectic lagi buatku karena ada telpon tanya ini itu yang bukan tugasku (seharusnya tugas dia sendiri). But..It's OK..aku tetep layani mereka.

Siang ini, sehabis nganter Wisam ke dokter..(OMG...gejala tifus..) aku dapet telpon yang ngasih tau bahwa Big Boss itu propose langsung ke si Bohir mengenai tambahan seminar ini...

Ya ampyun....maka meneteslah airmataku nahan jengkel dan nyesek di dada ini...

Catatan:
kenapa sih aku cengeng banget gini...meneteskan airmata hanya karena urusan remeh temeh gini... apa memang cewek itu ditakdirkan untuk sensitif seperti ini ya? sedih dikit..netes...marah dikit...netes...jengkel dikit...netes....seneng dikit...netes juga...

Read More..

Senin, Maret 30, 2009

Melihat Padi

Pas libur nyepi kemaren..kami ngajak anak-anak maen ke depok..ngeliat padi...karena tema bulan April ini adalah padi. Sebenarnya ga tau tujuannya mesti kemana siy..tapi di depk ada temen suamiku yang tinggal agak kepinggir dan masih banyak lahan kosong disana..

Sebenarnya agak ragu juga karena lahan kosong gitu biasanya cuman buat tanaman kebun, bukan untuk nanam padi.. tapi nekat aja deh..apa kata nanti kalo udah nyampe.. Maka pagi-pagi kami sudah bersiap..nyiapin anak-anak..nyiapin bekal buat makan disana..(dengan bayangan bakal gelar tikar dan makan bareng disana..wiqiqiqi...teringat masa kecil dulu..)

Ternyata...pas suamiku mo manasin mobil...ga nyala sama sekali...dan setelah diperiksa..akinya soak..!! (sodara-sodara..berapa siy umur normal aki baru itu? karena rasanya baru 1,5 tahun ini..kok udah soak gitu..?)..maka rencana berangkat pagi itu jadi gatot...kami cuma leyeh-leyeh di rumah..dan karena ayah kasian ngeliat anaknya cuman bengong di rumah..langsung tancap gas buat beli aki baru..

Selanjutnya jam 11an lewat baru kami berangkat menuju lokasi tujuan...dan Alhamdulillah..nemu juga padi walo cuma dua petak plus kebun bayam, singkong dan calon melon yang baru aja numbuh...

Di salah satu semak ada bunga kecil berwarna orange dengan tangkai panjang, yang waktu kecil dulu suka kubuat jadi mahkota bunga atau gelang... maka dengan semangat 45 pengen nunjukin ke anak-anakku hiasan bunga itu, aku dan adikku petik sana sini dan nyusun bunga itu. Aku pengen bikin mahkota, adiku pengen bikin gelang..anak-anakku semangat ngeliatnya..

Lalu sore itu berlalu menyenangkan...(walo aku langsung kegatelan di seluruh kaki dan tangan...hiks..innget masa kecil dulu..) dan kami mampir ke rumah temen suamiku dan bayangan bakal makan sambil gelar tikar di kebon orang ga terjadi sama sekali. Kami makan di rumah teman suamiku itu...

Fotonya ntar aja deh..ga sempat donlot...

Satu yang bikin agak nyesek, pulang dari acara jalan-jalan ini, malamnya Wisam langsung panas dan sampe sekarang ga turun-turun...(turun siy..karena dikasih penurun panas..kalo kelewatan bentar aja..panasnya muncul lagi..hiks..)
Read More..

Jumat, Maret 27, 2009

Ngerjain Ekskul...ato..Dikerjain Ekskul?

Kalau saja aku bisa ngeles dari ekskul yang satu ini...niscaya aku akan melakukannya. Mantera andalan..hotel westin...hotel westin..hotel westin...ternyata ga cukup ampuh untuk membuatku bersemangat ngurus ekskul ini...

Semenjak tahun lalu sekitar bulan Maret, aku tau Big Bossku ditunjuk jadi Ketua Bidang Substansi, dari namanya saja sudah kebayang syusyahnya...maka waktu itu aku hanya membayangkan saja betapa repotnya tanpa pernah berpikir bahwa aku akan jadi bagian di dalamnya... Seharusnya kerjaan seperti ini bukan bagian tugasku, tapi bagian orang-orang di divisi kerja sama internasional (KSI).

Maka ketika seiring waktu ternyata Big Bossku harus di back up orang-orang di bawah beliau, maka mau tidak mau aku menjadi bawahan yang ketiban sampur menyiapkan semua detil (karena aku nangani pinjaman-pinjaman dari ADB). Aku benar-benar kesulitan bekerja bersama dengan orang-orang dari divisi KSI karena keputusan itu bisa berubah dalam itungan detik (ga juga siy...maksudku..aku biasa kerja dengan SOP yang jelas dan aturan yang jelas sehingga ga mudah untuk berubah-ubah). Maka jika hari ini memutuskan A, besok bisa berubah jadi F..(jauh kan..)

Belum lagi karakter orang-orangnya yang biasa kerja berubah-ubah gitu membuat mereka jadi kelihatan semena-mena, ga peduli perasaan, pendapat dan pikiran orang lain. Maka berkali-kali aku ngerasa gondok setengah mati dan pengen nangis (akhirnya nangis juga siy di toilet..).
Pada akhirnya siy, aku ngerasa ikhlas...karena mau ga mau aku sebagai pegawai level yang paling bawah bakal ketiban segala sesuatu..dan karena sudah ikhlas..aku kerjain ekskul ini dengan tenang...dan ternyata semuanya menjadi lebih mudah.

Terutama awal tahun ini, karena aku sudah tau bagaimana karakter orang-orangnya...dan bagaimana handel kerjaannya, maka semua menjadi lebih mudah...

Taaappppiiiiii.....seringkali perubahan-perubahan itu terlalu drastis sehingga perasaan bete itu muncul lagi dan menodai keikhlasanku. Seperti misalnya, sebelum sidangnya sendiri bulan Mei nanti, dari tahun lalu kami sudah menyelenggarakan seminar pemanasan. Pertama cuma rencana 4 seminar saja...e..tau-tau jadi 7. Sudah menetapkan temanya apa saja dan siap yang akan jadi EO-nya..e...tau-tau ada Big Boss yang ingin kerja sama dengan EO lain untuk tema yang sama. Akhirnya taon lalu sudah ada 4 seminar yg selese, tinggal 4 lagi..(jadi 8 ya..karena ada 1 tema yang dilaksanakan dua klai..)

Taon ini mesti nyiapin 4 dan kita udah finalin bahwa 4 seminar yang disiapin taon ini bakal dibawa jadi tema host country seminar...kita udah minta lembaga pendamping (EO) untuk nyiapin detil pelaksanaannya. Ternyata waktu presentasi ke Biggest Boss, beliau ga setuju dan merombak ulang semua seminar yang kita rencanakan. Jadi kerjaanku nambah, tetep nyiapin 4 seminar pemanasan sekaligus nyipin 6 host country seminar....mabok...mabok deh...

Tengah-tengahnya kita nyiapin 4 warm up seminar...e..biggest boss minta nambah satu seminar pemanasan lagi..dan kalo dananya ga cukup..minta seminar lain agar di-drop...(yang bener aja...). 4 seminar pemanasan yang lain itu sudah siap semua..kita sudah tunjuk lembaga pendamping dan persiapan sudah matang...bahkan salah satu lembaga pendamping adalah kakak ibu menteriku....(bayangin aja..hebohnya dunia persilatan..jika penunjukan itu kita batalkan..)

Maka taon ini ada 5 warm up seminar yang mesti dilaksanakan...dan Alhamdullillah...tanggal 24 Maret kemaren..kelima-limanya udah beres semua..so bisa fokus nyiapin yang buat hari H-nya nanti. Jadilah..beberapa hari ini bener-bener fokus nyiapin seminar2 itu...telpon sana..telpon sini...email sana..email sini...rapat sana..rapat sini...hheeeempfh....hectic banget..

Lalu jumat sore ada rapat lagi dan hasilnya bikin mo marah deh...masak Big Boss yang dulu kerja sama EO lain untuk warm up seminar itu..dengan semena-mena mau nambah satu seminar lagi buat host country seminar.... Sebelumnya tuh Big Boss udah maksain nambah satu sponsored seminar...
Sebelum curhat lebih panjang tentang big boss itu...aku mo rinci dulu seminar yang mesti disiapin pas hari H nanti (ini yang jadi tugas timku):
6 host country seminar
2 sponsored seminar (yang satu bikin 2 seminar jadi real-nya ada 3)
2 ASEAN Investment..
sedangkan bohirnya sendiri bikin:
7 seminar
2 sponsored seminar
dan tentu saja sidang tahunan dewan gubernur-nya sendiri..
Disamping itu, ada banyak acara untuk NGO, bilateral or trilateral meeting, book launch, opening ceremony, gala dinner diiringi orkestra dari dwiki darmawan..dan banyak lagi yang lainnya...semuanya dilaksanakan tanggal 2-5 Mei...Bisa dibayangkan betapa padatnya acara.

Jadi...kami pikir, seminar sudah cukup (teramat) banyak...dan dengan waktu yang sudah mendesak kami pun fokus mendetilkan semua persiapan. kami pun udah propose resmi ke bohir acara semua seminar bagian kami..lalu tiba-tiba...tanpa ada awalan sama sekali..Big Boss itu minta nambah satu seminar lagi..(ouw.....pengen nonjok tembok deh..)..dan di rapat itu aku sendiri..tanpa Bossku..apalagi Big Bossku...

Big Boss itu maunya apa sih...?..waaaaaaaaaaa

Read More..

Kamis, Maret 19, 2009

High Heels...

Kemaren lagi jalan ke Pasar Baru, beli obat buat Wisam..(akhirnya aku berangkat sendiri..karena suami masih jengkel gara-gara ketemuan di lobi ga brasil..). Pas jalan heels sepatuku yang cuma 3 cm kecantol ama lubang di trotoar dan baru sadar setengah jam kemudian kalau gara-gara kecantol itu sepatuku malah robek berat..(walhasil ga layak pake jadinya..)

Maka akupun menuju toko sepatu yang cocok buatku (harganya..bentuknya...nyamannya..) dan karena emang lagi butuh sepatu dan pengen nyoba sepatu yang diluar kebiasaan...maka aku memilih yang heelnya agak tinggi (5cm) dan meruncing. Catetan: mungkin bagi kebanyakan perempuan, sepatu pilihanku ini ga tinggi-tinggi amat dan juga ga runcing-runcing banget... Tapi bagiku ini sudah di luar kebiasaan dan perlu kenekatan tingkat tinggi untuk akhirnya membayar sepatu ini.

Sebelumnya udah diskusi ama suamiku mengenai sepatu lancip ini dan menurut suamiku...ga cocok lah..kalo tiap hari make celana tapi pake sepatu runcing gitu...kecuali kalau mau pake rok selutut, maka high heels bakal menunjang penampilan banget. Maka aku semakin ga semangat untuk coba-coba.

Tapi setelah insiden sepatu robek itu..aku membulatkan tekat untuk beli sepatu runcing 5 cm itu.. Toh suamiku ga pernah liat aku pake sepatu kerja (selalu kusimpan di kantor dan untuk hari-hari aku pake sepatu teplek...dengan anak 3..ga mungkin lah pake sepatu/sandal agak tinggi..)

Daaaaan..pagi ini setelah nyampe kantor..aku mau nyoba sepatu baruku ini buat jalan ke atm yang pulang pergi cuma 200 meteran saja... Hasilnya? weleh..emang aku ini ndeso tenan..cuman 200 meter langsung bikin aku ngilu... Lalu bagaimana dengan temen sebelahku, yang biar ga kebanting ama suaminya, make sepatu yang runcingnya lebih dari 7 cm dan ini yang runcing bener gitu...

Wuih...salut deh.. dia bisa nyaman-nyaman aja setiap saat pake sepatu itu..bahkan jalan-jalan ke mall ama keluarganya pun selalu pake sepatu tinggi..(ya itu tadi..biar ga kebanting ama suaminya yang tinggi banget). temenku itu pernah diprotes suaminya karena kesukaannya pake high heels ini.. ditunjukin satu hadist yang bilang "haram hukumnya menyiksa diri sendiri.." Dan temanku njawab bahwa dia merasa nyaman dan tingkat kepuasannya meningkat dengan pake high heels...jadi ga termasuk menyiksa diri sendiri kan...

Siang tadi aku rapat keluar kantor dan pake sepatu itu...biar cuman jalan ke depan nyari taksi dan masuk ke ruang rapat...rasanya ngilu banget....hiks...ada trik mengatasi rasa ngilu ini ga ya..?

Eniwei..aku ingin merasa nyaman pake sepatu baruku ini...biar ga jadi haram...


Read More..

Rabu, Maret 18, 2009

Salah Paham..

Minggu ini udah dua kali aku dan suamiku salah memahami obrolan kami..jadi mesti mawas diri bahwa semua detil mesti dibicarakan sejelas mungkin...karena jika salah paham, yang ada adalah jengkel setengah mati...

Kejadian I
Hari Minggu sore...aku jelasin ke suamiku kalau Senin minggu depan (bukan senin besoknya), aku ada seminar sampe sore. Jadi berhubung tiap senin dan rabu, suamiku futsal di kantor maka aku mewanti-wanti agar sebelum futsal, tolong jemput anak-anak dulu di TPA, karena aku ga ada di kantor untuk jemput mereka duluan seperti biasanya. Aku juga bilang, kalau anak-anak dijemput lewat dari 17.15 maka bakal kena biaya overtime..(kalo dua anak kan kerasa banget..).

Reality-nya:
Senin sore kemaren, sekitar 17.25 suamiku tergopoh-gopoh telpon bilang udah ada di dekat TPA buat jemput anakku. Padahal aku sudah duduk manis nunggu di kantorku saja (karena anak2 pengen maen game di komputer)...sebelumnya aku juga sudah sms bahwa aku ga nunggu di tempat futsal tapi di kantor saja.
Dan ketika ketemu suamiku protes...kalo kejadiannya masih lama..ga usah cerita duluan...jadinya kan malah ribet gini (sambil manyun...dan nerusin ngomel panjang pendek tentang kerjaan yang kepaksa ditinggal karena keburu-buru)...
OK, walaupun aku lebih nyaman kalau well prepared...lain kali pesen kayak gini ga usah jauh-jauh hari...besok mo kejadian..baru ngomong...[Got it..]

Kejadian II
Tadi aku nganterin Wisam ke RSIA Harapan Kita..dan pulang sekitar 11.45. Aku telpon suamiku kalau kerjaannya sudah beres, aku pengen dianterin beli obatnya di Pasar Baru (Beliau bilang selesainya jam 13.00). Dan berhubung dari kemaren aku ada meeting di Hotel maka dari tadi pagi Wisam dan adikku sudah di hotel. Maka pulang dari RS, aku langsung nganterin Wisam back to the hotel dan aku juga bilang suamiku bakal nunggu di hotel aja..atau entar nelpon lagi.

Reality-nya
Jam 12.45 suamiku nelpon dan nanya aku dimana, aku jawab di ruangan (maksudku ruangan kantor) dan kita janjian kalau udah nyampe lobi, suamiku bakal nelpon. Maka jam 13.10 suamiku sms kalau udah ada di lobi dan aku langsung keluar ke lobi...tapi kok ga ada ya...setalah ku telepon ternyata suamiku ada di lobi hotel dan aku di lobi kantorku....(kalo ga lagi keburu-buru...rasanya kami berdua bakal ngakak bareng deh..)
OK,...it's all my fault...aku bilang ntar nelpon lagi, tapi ternyata ga sempet dan ketika suamiku nelpon mestinya aku jelasin bahwa aku di ruangan kantor...bukan cuma ruangan saja...

Aduuuuh...jangan sampe ada kejadian salah paham lagi deh...at least minggu ini udah cukup dua kali...

Read More..

Berita Koran

Kalau baca/nonton orang komentar tentang orang lainnya, kayak infotainment gitu...rasanya cuman.."ya gitulah...".. karena orang lain yang dijadikan bahan berita/gosip. Kalau baca tentang instansi ini dikabarkan banyak yang korup dan lain sebagainya...masih juga.."ya begitulah.."...responku atas berita tentang unit lain...

Baru kerasa..betapa menjengkelkan berita-berita yang ga bener gitu ketika terjadi pada diri sendiri.. OK, tentu saja bukan berita boong tentang diriku..(ga mungkin banget..)..tapi ini tentang instansi tempatku kerja. Entah koran sinar harapan terbitan hari apa...yang jelas ada surat dari Biro Humas kita agar menanggapi isi pemberitaan koran itu... Dan aku bacalah berita itu...

reaksi pertama:ini koran bonafid ga siy..apa sejenis koran Lampu Merah gitu?

reaksi kedua:narasumbernya siapa siy..kalo ga tau apa-apa kenapa ngomong asal mangap gini siy..

reaksi ketiga:ah....berita ga mutu gini ga usah ditanggepin deh...ntar malah memancing polemik dan manjang-manjangin masalah lagi..

Lalu aku jadi memahami kenapa desy ratnasari selalu bilang NO COMMENT.... Karena berita ga bener..ga penting untuk ditanggepi..
Aku juga bisa ngerti gimana perasaan orang-orang yang digosipin ini itu..rasanya diriku yang katanya meledak-ledak ini...jadi meledak beneran baca berita ga mutu gitu..walau tau ga mutu...tetep aja kerasa empet bener di hati ini...

Aku baca di berita koran itu, narasumbernya orang terkenal .... dari forum Indonesia Bangkit apa gitu... kok ya ngomongnya ga mutu ya (maksudku..pokoknya nyela aja..)... Apa mungkin dia nyalonin jadi anggota legislatif makanya biar omongannya ga mutu, tapi tetep masuk koran..kan orang yang baca...jadi notice ama dia.. dan akhirnya..centrang dia pas pemilu...hoeks... mendingan nyoblos siapapun yang ada di PKS deh...(eh..ga nyambung ya..)

Eh...cek lagi ah..jangan-jangan dia orang PKS lagi...bisa jadi mati rasa niy...


Read More..

Senin, Maret 16, 2009

Larung - Ayu Utami

Baca Saman sudah membuatku merinding dan adikku sukses terbirit-birit ketakutan ketika Ayu Utami menggambarkan pertemuan Saman dengan adik-adiknya dari dunia lain dan dengan UPI gadis imbesil yang sangat membekas di hati Saman. Lanjutannya adalah Larung yang sukses membuatku ga berani baca rincian adegan ketika Larung ingin agar Simbahnya mati..

OK, kalau kamu mahasiswa kedokteran yang sedang belajar otopsi mayat, maka rincian adegan itu akan berguna sekali untuk praktek. Tapi jika rincian itu digabung dengan cerita awal Larung yang ingin dieuthanasia Simbahnya yang ga bisa mati karena punya ilmu segunung...hasilnya adalah rincian adegan itu seakan terlihat nyata dimataku (seperti nonton bioskop) dan membuatku jerih setengah mati..

Aku ga nyangka, kekuatan tulisan Ayu Utami sangat dahsyat sehingga bisa membuatku (yang biasanya skimming dan ga gitu merhatiin detil) menjadi sangat terpengaruh dengan deskripsi cerita.. (sampe ga bisa tidur ngebayangin Larung yang membelah abdomen Simbahnya dan mengupas kulit kepalanya sekaligus). Pernahkah nonton Hannibal pas adegan Hannibal membuka dan akhirnya memasak otak pejabat FBI itu?...Nah efek tulisan Larung menjadi seperti itu buatku...

Aku benar-benar salut dengan Ayu Utami, yang sama seperti Pramoedya, melakukan riset yang mendalam terhadap materi tulisannya. Dia bisa menjelaskan detil tentang Shio dan Astrologi, dia bisa menjelaskan aliran sosialis kiri dengan ringan, dia bisa menjelaskan ngelmu ala aliran kepercayaan yang bisa membuat orang ga bisa mati, belum lagi dia bisa menggabungkan cerita pewayangan, dan calon arang sebagai latar belakang Simbahnya yang ngelmu sehingga sakti dan susah mati..

Hmmm...I'll read every book from Ayu Utami...dan yang menunggu di listku saat ini adalah Bilangan Fu.. (hasil dari kerakusanku ketika Gramedia 30%...kapan lagi ya?)

Read More..

Jumat, Maret 13, 2009

Baby Blues..

Sungguh...sebelum melahirkan anak pertama dulu aku sudah baca-baca tentang baby blues..dan bersiap menghadapinya.... tapi ternyata ketika terjadi...teori-teori itu ga mempan semuanya... perasaan itu muncul begitu saja dan hilang seiring waktu... (ga lama kok...sekitar 2 mingguan..)

Bookmark favoritku..LEA..rupanya juga mengalaminya..biasanya tulisan-tulisannya ga pernah menunjukkan kelemahan dia..ada satu tulisan agak mellow tapi cuma muncul beberapa jam saja. Habis itu langsung ga muncul lagi.. Tapi yang ini...sudah dua kali posting inti isinya ya itu tadi...baby blues..

Hmmmm....aku bisa memahami dan dari sebagian besar yang ngasih komen rupanya juga memahami kondisi ini. Kalau aku siy, baby blues ini kejadian pas anak pertama. Betapa panik rasanya ketika berjuang keras untuk mengeluarkan si jabang bayi tapi salah ngejan melulu (beeghh...sampai anak ketiga pun tetep ga lancar...). Dan ketika akhirnya si bayi keluar dengan sukses..tetep..ga langsung konek.

Aku inget banget ketika proses kelahiran Detya dulu. Harus induksi karena air ketuban sudah minim dan perlu 2 hari sampai akhirnya induksi itu menunjukkan hasil. Dan ketika harus mengejan, suster berulang kali membentak aku agar jangan berputus asa (siapa juga yang putus asa..sinting..! wong ini karena ga bisa-bisa...), ditambah suamiku yang ada disampingku ikutan melotot dan membentakku (deuuuh...sakit ati banget...jadi pas lairan anak kedua sampe ngasih syarat..kalau suamiku ga suportif pas di kamar bersalin...mending ga usah nemenin aja deh..)..rasa-rasanya...yang membuat aku nangis waktu itu bukan rasa sakitnya..tapi suster dan suami yang galak....
Maka hasil akhir ketika si kecil lahir adalah bintik-bintik merah di mata, muka, leher dan pundakku akibat salah mengejan...(dan dua minggu kemudian baru ilang..).

Malam kedua, Detya sekamar denganku..dan malam itu dia nangis lama ga brenti-brenti..aku sudah coba nyusui, gendong diayun-ayun, ditepuk-tepuk..tetep aja nangis ga mau diem..dan akhirnya jam 11 malem aku panggil suster untuk nangani dan sejam kemudian dia dikembalikan padaku dengan kondisi yang bersih (dibedong seluruh kepala dan badan) nampak cantiiiiiiikkkk sekali dan anteng...yang bisa kulakukan hanya bisa nangis menyesali diri kenapa aku ga nyadari bahwa dia terlalu haus dan ASIku belum keluar...

satu hal yang nambah baby bluesku..aku memilih RS Harapan Kita karena aku asma (jadi biar gampang penanganan lanjutan jika asmaku kambuh) dan aku pake askes (nyatanya ga mbantu sama sekali...). Karena askes maka cuma bisa masuk kelas 3 yang sekamar isi 6 tempat tidur dan ga boleh ada yang nemenin sama sekali...kebayang ga siy..habis lairan seperti itu harus sendirian dan apalagi besoknya si bayi gabung...lengkaplah kebingunganku...ga bisa ngapa-ngapain..ga ada yang bantuin...perawat cuma datang kalau dipanggil..dan manggilnya mesti manual alias keluar sendiri...hiks...

Dua hari kemudian balik ke rumah sudah ada ibu dan mertuaku...dan peraturan-peraturan mertuaku bikin aku makin nangis....makin baby blues..sampe bikin aku berontak pertama kali pada suamiku..dari yang sebelumnya berusaha memenuhi apapun yang diinginkan suamiku...menjadi dewi yang independen lagi.. Aku merasa suamiku ga mendukungku sama sekali malah menyetujui semua peraturan ibunya yang menurutku ga masuk akal..

Baby Bluesku mereda ketika mertuaku pulang dan selanjutnya ibuku pun menyusul pulang. Jadi saat detya berumur 3 minggu, aku sudah merawat dia sendiri tanpa satu orang pun yang bantu... dan semuanya ternyata berjalan lancar dan menyenangkan. Suamiku pun kembali menjadi laki-laki helpfull seperti biasanya yang ga segan-segan berbagi pekerjaan domestik denganku..

Dari baca cerita Lea tentang keadaannya..aku rasa dia mesti menyadari bahwa suaminya sangat-sangat suportif dan mertua yang bener-bener ngerti kondisi mantunya.. sehingga kupikir baby bluesnya ga akan lama lagi..asal dia sabar sedikit saja lagi dan menurunkan egonya..

Tentang ASI, tidak satupun anakku yang bisa dapat ASI full 2 tahun, Detya hanya 6.5 bulan dan berhenti ketika aku positif hamil Javas. Javas sendiri berhenti ketika pas 1 tahun karena ASIku sangat-sangat menyusut dan aku sudah ga tahan lagi menghadapi puting sobek yang terus menerus berdarah setelah bertahan 3 bulan penuh. Untuk Wisam..hmmm..hanya 7 bulan..disamping puting sobek mulai kualami lagi...aku harus training 3 minggu di Manila.. Aku ga menyesali walau ga bisa 2 tahun karena minimal 6 bulan sudah kupenuhi semuanya..

Dan sekarang, mereka adalah buah hati yang sangat luar biasa...I luv 'em all...

Read More..

Kamis, Maret 12, 2009

12 Atau 13....?

Sejak aku tau bahwa 12 maret itu hanya bikinan Bapakku biar ga nulis 13 (sebenarnya apa yang salah siy dengan 13?)...maka bagiku tanggal 12 ga terlalu berarti buatku. Walau teman-teman yang taunya tanggal itu sebagai hari lahirku masih semangat buat ngasih selamat, aku sendiri menanggapi hari ini dengan biasa saja.

Anehnya...bapakku juga ngucapin selamat dan membacakan doa buatku di tanggal ini...bukan tanggal 13 seperti yang seharusnya.

Eniwei..sekarang ini aku sangat bersyukur, untung saja Bapakku nulis tanggal ini di akte kelahiranku...so..tanggal ini bisa jadi exit clause ketika mertuaku bilang weton kami ga cocok.. Coba dulu Bapakku tetep nulis tanggal 13 maret...mungkin gara-gara weton...aku ga jadi merit ama suamiku...(tapi dengan orang lain...qiqiqiqi...cande...)

Lalu...jadinya gimana? tanggal lahirku 12 atau 13..?...yang jelas Bapakku bilang aku lahir pas 1 Rabiul Awal...

Dari tadi aku nyari program konversi tanggal hijriah ke masehi...kok ga dapet-dapet... Ada yang tau?

Bapakku bilang mulai taon depan aku mesti mengganggap 1 Rabiul Awal sebagai hari lahirku... and I will do it..(karena taon ini tanggal 1 udah kelewatan..)

Sooooo...apa yang kudapat setelah 34 tahun?...Buanyak lah...dan perlu jadi bahan perenungan untuk jadi lebih baik lagi...

Bonus yang paling luar biasa : 3 anak manis yang bikin hidupku lebih berwarna...

Read More..

Selasa, Maret 10, 2009

Saat Tanggung Jawabku Ternyata Gagal

Saat ini dua adikku terkecil tinggal bersamaku, yang perempuan ingin menjadi guru dan sudah pasti dengan pilihannya itu, yang laki-laki pokoknya pingin sekolah setelah 3 tahun lulus SMA hanya nyambi sana sini dan bermusik saja..

Lalu adik laki-lakiku ingin sekolah dan menolak kalau hanya kursus saja. Untuk itu aku menetapkan syarat bahwa jika ia ingin terus sekolah maka minimum IPnya harus 2,75. Menurutku jaman sekarang ini kalau sekedar lulus kuliah saja ga cukup, mesti ditunjang dengan nilai yang bagus agar bisa bersaing. Maka setelah satu semester, nilainya ga mencukupi syaratku itu, tapi adikku ingin diberi satu kesempatan lagi...Dan kupikir, melihat kesungguhannya, maka aku pun setuju untuk memberinya satu kesempatan lagi.

Adikku ini ga bisa mengikuti irama dalam rumah tanggaku, artinya dia ga bisa memahami demanding-nya suamiku dan suamiku ga bisa mengerti kenapa adikku lambat sekali menyesuaikan diri. Maka semester 2 itu adikku tinggal di kampusnya dan hanya sesekali pulang ke rumah. Aku merasa sedikit lega karena tidak lagi harus berada di posisi tengah antara adikku dan suamiku...(duh..rasanya waktu itu berat sekali...). Dan hasilnya semester 2 itu adikku bisa melewati batasan IP itu walau ada dua mata kuliah yang perlu ngulang (dengan semester pendek-SP).

Maka lanjutlah ia di semester 3 ini, dan seperti biasa di bulan Oktober-Desember, suamiku harus pulang malam dan kuminta adikku untuk menemani kami pulang selama bulan-bulan itu. Kupikir ga akan ada masalah di kuliahnya lagi..karena aku selalu mengingatkan bahwa dunia kuliah bukan lagi seperti saat SMA yang hanya dapat dari apa yang guru berikan...tanpa belajar sendiri semua akan baik-baik saja. Dia selalu jawab agar aku jangan kuatir karena dia tau apa yang menjadi tanggung jawabnya.

Lalu suatu sore di awal Februari kemaren, setelah adikku bilang bahwa dia perlu dua SP lagi karena nilainya ga cukup, tiba-tiba dia bilang bahwa nilainya ga akan memenuhi batasanku lagi. Dan aku menanggapinya dengan nada tinggi...setelah kemaren dia minta SP..masih juga ga mencukupi? Adikku menyalahkan kondisi bahwa dia ga fulltime tinggal di sekolah lagi yang membuat nilainya jadi begitu dan dia memutuskan untuk menerima konsekuensi karena ga memenuhi batasanku. Jawaban itu semakin membuatku semakin marah dan daripada kata-kataku semakin pedas, maka aku berhenti membahasa masalah itu.

Duh..adikku itu..apa dia ga mikir bahwa setelah 3 semester dengan semua biaya yang sudah kukeluarkan...akan sangat-sangat sayang jika dia memutuskan berhenti begitu saja. Aku menunggu-nunggu untuk bisa diskusi lagi dengan adikku dan karena kesibukanku dan mungkin adikku terlalu takut untuk memulai maka masalah inipun menggantung begitu saja.

Sampai sabtu kemaren, adik perempuanku bilang kalau mungkin kakaknya akan positif pulang kampung..lalu aku sms dia agar bisa bicara sesegera mungkin. dan siang tadi akhirnya kami bicara...

Dan inti pembicaraannya adalah..ya..dia kan berhenti kuliah dan keputusan ini sudah final karena dia sudah hampir 2 bulan ini ga masuk kuliah. lalu kemana dia selama ini, karena pulangpun tidak...ke kampus terus...bahkan sabtu minggu..(dia bilang dia harus jadi ketua pelaksana untuk kegiatan kampus..makanya pr dia hanya ini..dan jika sudah beres, dia akan segera pulang kampung)

Rasanya aku ingin menangis..(bahkan sudah sempat menetes dengan sukses..)...kenapa pikirannya sependek ini..? apa dia ga mikir bahwa aku sudah berusaha keras 3 semester ini mencukupi semuanya...dia bilang dia ingin konsisten dengan kesepakatan awal...dan dia sudah punya rencana setelah ini...gabung kerja dengan temannya di Bali...

Apa yang harus kulakukan...atau apa yang harus tidak kulakukan..? Kupikir dia sudah cukup dewasa untuk menentukan pilihannya sendiri...aku ga bisa menyetir dia dengan alasan bahwa sudah tanggung..aku sudah membiayai sebanyak ini..jangan berhenti begitu saja. Lagipula dia memastikan bahwa dia ga sanggup mengikuti sisa pelajaran yang ada...otaknya ga mampu...itu akunya...

Maka aku hanya bisa meneteskan air mata...menangisi perasaan gagalku sendiri...aku ga bisa memotivasi dia untuk lebih semangat lagi...aku ga bisa menyamakan adikku ini dengan yang perempuan...kalau yang perempuan bisa kenapa dia tidak bisa?...sekali lagi..setiap individu itu beda..dan inilah yang terbaik yang adikku bisa lakukan...

Sekarang tinggal PRku untuk bilang ke suamiku tentang perkembangan ini...dan aku harus siap mendengar kalimat..."apa kubilang..."

Read More..

Saman - Ayu Utami

Hari minggu kami mau jalan-jalan ke Islamic Book Fair di Gelora Bung Karno...tapi ternyata kecantol di Puri Mall gara-gara baca baliho tentang re-opening Gramedia..yang seperti biasa : diskon 30%...(langsung maruk deh...)

Lalu setelah cari buku tema untuk anak-anakku, aku ingin punya tulisan dari novelis perempuan lainnya selain Fira Basuki dengan Paris Pandora-nya. Maka aku memutuskan untuk membaca Saman dari Ayu Utami...

Ketika membaca persembahan novel ini, yaitu kepada komunitas utan kayu, aku merasa sepertinya aku akan menyukai tulisan ini. Dan setelah halaman pertama..aku tau aku jatuh cinta pada tulisan ayu utami seperti aku jatuh cinta pada tulisan-tulisan Pramudya..tapi dengan gaya yang lebih feminin...ooo..betapa menyenangkan...

Dan Saman habis terbaca dalam satu malam setelah aku lega ternyata tamu bulananku datang... Dan kelanjutan novel ini adalah Larung...(a must have book yang bakalan kubeli semasa gramedia puri mall diskon 30% sampai tanggal 13 Maret..)

Komunitas Utan Kayu adalah tempat semua buku-buku Pramudya di cetak ulang. Dan tetralogi pulau buru-ku kudapat dari sana. Jadi aku bisa membayangkan gaya tulisan seperti apa yang dihasilkan oleh orang-orang dari sana.

Kupikir-pikir..dari koleksi novel yang kupunya..yang menjadi favoritku adalah tulisan-tulisan yang ga biasa...maksudku cerita tentang orang-orang biasa seperti yang terlihat sehari-hari atau seperti di film-film tidak terlalu membuatku terpesona..tapi kehidupan khayalan seperti harry potter, isabella swan di twilight, mingke di tetralogi pulau buru dan semua karya pram, saman yang menggambarkan tokoh-tokohnya secara berbeda, klan otori,tetralogi laskar pelangi..(dibilang kisah nyata..tapi menurutku too good too be true...makanya jadi favoritku..)...hmmmm apalagi ya..pokoknya buku-buku macam gitu deh...

Untuk cerita kehidupan biasa..aku paling ga suka cerita yang sedih-sedih....hidup nyata itu sudah cukup rumit..masak mesti baca cerita yang bikin hidup jadi lebih rumit lagi... Seperti novelet bersambung di Kompas yang ditulis Clara Ng..aku suka cara dia menggambarkan ceritanya...tapi aku sedih ketika baca Tea For Two...aku ga habis pikir ketika baca Gerhana Kembar...(menurutku Allah itu menciptakan makhluk-Nya berpasang-pasangan...jadi ga ada itu homo atau lesbi)...

Sekarang ini aku sedang baca Titenherz.. buku khayalan juga tentang orang yang bisa mengeluarkan tokoh-tokoh yang ada dalam buku yang dibacanya menjadi kenyataan...dan ada satu paragraf yang aku suka banget karena mengingatkan betapa cara bacaku hanya menelan saja..tanpa mencoba mencerna dengan sempurna

Beberapa buku harus kita coba
beberapa bisa ditelan,
namun hanya sedikit yang bisa
kita kunyah lalu cerna dengan sempurna


Read More..

Tamuku Telat?....Duuuuuuh....

Habis nulis masalah pil kb kemaren, membuatku agak-agak cemas. Memang siy, aku sudah lama baca petunjuk mengenai jika telat minum pil-nya..tapi yang kuperhatiin hanya masalah treatment ke depan-nya. Ga mikirin apa akibatnya untuk hari-hari sebelum telat minum. Nah setelah nulis itu aku jadi memahami bahwa jika telat minum pas minggu pertama, bukan hanya treatment 7 hari ke depan yang perlu diperhatikan, tapi hubungan yang terjadi 7 hari sebelumnya mesti diwaspadai..karena pil kb ini ga menjamin bisa ga menyebabkan kehamilan...

Maka setelah itu aku jadi was-was setengah mati...karena bulan ini aku sempat terlambat minum di minggu pertama... OK, aku memang ingin punya 4 anak, tapi saat ini dengan 3 anak dan baru satu yang melewati balita..aku merasa sudah sangat cukup. Apalagi dengan kondisi si bungsu yang asma dan gampang sekali batuk pilek, maka kupikir saat ini aku ingin fokus dengan 3 ini saja. Jadi tiba-tiba harus mempersiapkan diri jika ternyata ketelatan minum pil kb itu membuahkan hasil, membuatku cemas dan ga bisa mikir. Aku berusaha melupakannya dengan menyibukkan diri dengan anak-anak, pekerjaan, membaca, tapi tetap saja, pikiran cemas itu mampir ga kenal waktu.

Hari kamis minggu kemarin adalah hari terakhir konsumsi pilku untuk bulan ini, dan seperti biasanya hari ketiga malam biasanya tamuku akan hadir. Maka ketika senin pagi si tamu itu belum datang juga, rasa panik itu kian memuncak, setelah malam sebelumnya sukses membuatku ga bisa tidur karena kepikiran. Lalu pagi itu aku ke apotik buat beli test pack setelah sebelumnya membagi kekhawatiranku dengan suamiku. Dan dia hanya bisa melongo dan komentor.."Kok bisa siy.." (ga suportif beuneurrrr...)

Setelah kutau hasilnya negatif, masih juga belum membuatku rileks. Karena baru kubaca petunjuknya bahwa hasil akan lebih akurat jika dilakukan setelah 4 jam dari kencing terakhir. Weks..karena terlalu cemas...baru beda satu jam sudah langsung ku tes. Maka seharian kemaren, waktuku habis untuk cemas...dan cemas terus. Kualihkan dengan membantu anak-anak beraktifitas...justru membuatku membayangkan ada satu bayi lagi yang akan ikutan bergabung... Bayangan itu membuat pikiranku bercabang..antara senang dan takut...

Lalu senin sore itu aku benar-benar ingin keluar rumah berdua saja untuk mendiskusikan segala kemungkinan. Dan kami bicara ngalor ngidul ga jelas....ngomongin betapa kita harus bersyukur diberi kemudahan oleh Allah untuk punya anak..dibandingkan keluarga lain yang sudah bertahun-tahun tidak juga dikaruniai rejeki anak..walau rejeki lainnya lebih berlimpah... Diskusi kami berkembang kemana-mana, tapi belum menyentuh akar permasalahan..dan ketika sambil jalan pulang aku tegasin lagi..bahwa artinya kita siap dapat satu titipan lagi...suamiku masih saja melongo dan bilang..."Kok gitu siy.."...Duuuh..suamiku ini...beneran ga nyadar atau pura-pura telmi siy (dan berharap bahwa semua yang kubicarakan hanya khayalanku saja...)

Aku ga melebih-lebihkan persoalan..artinya walau telatnya baru sehari..tapi bagiku itu adalah sinyal yang cukup jelas...karena aku ga pernah telat dan sudah 1,5 tahun sejak pertama kali pakai pil kb ini polanya selalu jelas...hari ketiga pasti tamunya datang..

Dan maghrib setalah kami nyampe rumah...dengan perasaan yang lebih tenang...ternyata hasilnya jelas...tamuku jadi datang....wuuiiiih...lega banget...suamiku pun bisa senyum-senyum ga jelas... sambil nanya "Kamu belum melakukan apa-apa kan? Ini alami kan?"...hey apa maksudnya...? (OK, paginya pas beli test pack aku sempat browsing macem-macem...dan yang kubaca ga ada efeknya sama sekali...tapi that's it...ga ada pikiran aneh-aneh...)

Ya Allah...bukannya aku tidak menginginkan titipan-Mu...tapi tolong beri aku waktu agar aku tidak meledak-ledak lagi dan bisa menjaga titipan-Mu dengan lebih baik lagi...

Read More..

Jumat, Maret 06, 2009

Mengenang Saat Pertama Kerja

Bulan ini genap 10 tahun aku kerja di unitku sekarang. Hmmmm...10 tahun..di luar sana teman-teman kuliahku sudah jadi segala macem dan ada yang sudah pindah tempat kerja 5 kali... Maksudku jadi segala macem adalah sudah di posisi yang bagus-bagus dengan penghasilan yang luar biasa.. Ada yang sekarang kerja di New York..ada yang di Bahrain...manajer di konsultan farmasi..ada juga yang melepaskan kerjaannya sebagai senior media planner karena ikut suaminya ke bahrain dan sekarang menikmati perannya sebagai fulltime Mom..(deuh senengnya..)..

Apakah aku iri dengan keberhasilan mereka? Ah..tentu tidak..aku senang teman-temanku punya jalan sendiri-sendiri untuk berhasil...dan kebetulan saja aku dari awal sudah milih gabung di birokrasi...jadi walau tidak secepat teman-temanku...tapi aku juga punya jalur sendiri..

Aku wisuda februari 1998 dan setelah jadi pegawai kontrakan 2 kali, di bulan agustus ada lowongan kerja di unitku sekarang...dan dengan bekal...nothing to lose..aku ikutan daftar. Setelah 5 tahap tes yang menyusahkan..(maklum aku belum pernah ngelamar pekerjaan dimana-mana..jadi ga pernah ngalamin tes kerja apapun)..maka akhir desember ada pengumuman aku diterima dan baru tanggal 22 Maret 1999 aku mulai masuk kerja pertama kali. Penempatanku yang dapat di Jakarta..kuanggap sebagai berkah karena dari 144 pegawai yang diterima..semuanya ditempatkan menyebar di seluruh ibukota provinsi se-Indonesia, hanya sekitar 15an orang yang ditempatkan di Jakarta.. Orang tuaku senang luar biasa..jadi walaupun aku masih sedikit ragu..apakah kerjaan ini pas buatku..tapi respon orang tuaku yang seperti itu..membuat aku semangat untuk kerja di unit ini..

Setelah 4 tahun kerja, aku dapat beasiswa buat nerusin sekolah dan dua tahun kemudian aku lulus dan kembali ke kantor lagi.. sebulan setelah kembali..aku dimutasi di kedudukan baru yang membuatku menangis karena takut saat pertama kali dengar pengumumannya... Ya aku menangis karena aku merasa ga punya pengalaman untuk mendapat tanggung jawab baru ini. Bukan masalah jenis pekerjaannya...(aku yakin pekerjaan apapun bisa dipelajari..) tapi masalah leadership dan manajerial SDM yang bikin aku ngeri...aku merasa masih anak kemaren sore..yang tiba-tiba mesti membina bawahan..(OK..kalau di private sector..4 taon itu sudah waktu yang cukup lama untuk mencapai karir yang lebih bagus..bahkan temanku sudah dua kali pindah kerja...tapi di unitku ini...4 tahun itu masih junior banget jadi walau ditambah 2 tahun sekolah..tetep aja bukan siapa-siapa)

Untung saja Bosku sangat-sangat membantu ketika pertama kali aku kerja disitu...dan Bos pengganti juga sama baiknya... Jadinya Oktober tahun ini pas 4 tahun aku menduduki kursiku sekarang...ga terasa sudah 4 tahun dan learning by doing membuatku belajar lebih cepat.. Kupikir pengalaman itu benar-benar mengajarkan banyak hal. Teman sebelahku dulu ketika baru sama-sama baru masuk, aku liat sangat kaku dan sangat menaati SOP dan sekarang ini dia sudah bisa lebih rileks dalam menghadapi orang lain dan sadar bahwa SOP itu masih kalah dengan kebijakan Big Boss dan Bigger Boss.. (termasuk aku juga). jadi mesti pinter-pinternya kita aja menyesuaikan maunya orang-orang atas sana dengan SOP yang ada..

Aku sendiri...jangan ditanya deh...pengalaman bergaul dengan banyak orang dari beragam kalangan membuatku mesti bisa menahan diri agar tidak menimbulkan konflik.. sering kali masih ga tahan untuk tidak mendebat pendapat orang...tapi belajar dari Bosku dan teman-teman yang lain..aku jadi memahami kapan kita harus bicara dan kapan harus diam...

Apakah berarti aku jadi lebih baik...jika dibandingkan 10 tahun lalu saat masih baru kerja..tentu saja aku jauh lebih baik...tapi masih harus belajar lebih banyak..karena kerja di lingkungan birokrasi...sama sekali berbeda dibanding di luar sana..

So...10 tahun....dasawarsa...kupikir bisa jadi pijakan awal lagi untuk mencapai target 10 tahun ke depan...

Read More..

Selasa, Maret 03, 2009

Lebih Lanjut Tentang Diane 35

Kadang kupikir..apakah aku beriklan jika aku menulis tentang diane 35 secara spesifik? yang jelas..kadang kala aku melakukan kesalahan dalam mengkonsumsi pil kb ini sehingga kupikir perlu kutulis disini untuk mengingatkan diriku sendiri.

Jadi pada awal aku baru nyoba diane 35 ini, aku ga bisa mulai sesegera mungkin karena harus nyusui..minimal enam bulan lah... Jadi enam bulan itu, aku mesti waspada setiap saat biar ga kelewatan lagi seperti pas Detya dan Javas (masak Detya baru 6,5 bulan aku sudah positif hamil..). Ternyata kandungan dalam pil-kb ini bisa mengurangi produksi ASI dan juga hormon di dalamnya bisa masuk ke dalam ASI, jadi kalau keminum bayi artinya si bayi juga mengkonsumsi hormon itu...(artinya..selama menyusui lebih baik jangan minum pil kb).

Satu paket pil kb ini, terdiri dari 21 pil yang diminum pertama kali pas menstruasi hari pertama. Jika ke-21 pil tersebut habis, maka ada 7 hari interval sebelum minum pil paket selanjutnya. Biasanya 2-3 hari setelah terakhir minum maka mens akan dimulai dan selesai ga selesai mens itu pokoknya hari ke-8 harus mulai minum pil paket yang baru. Kalau aku rutin, pasti hari ketiga setelah pil terakhir maka aku mulai mens. Jadi bisa prepare, kalau mau french meni-pedi maka aku mulai hari ketiga itu..

Terus aku mulai minumnya jam 5 sore dengan pertimbangan pas jam itu ada bunyi sirine di kantorku tanda pegawai boleh pulang, jadi bisa ngingetin aku buat minum setiap harinya.. banyak yang merasa berat mengkonsumsi pil kb karena keharusan minum pil setiap hari dalam waktu yang sama, sehingga takut jika telat minum akan berakibat...ya tau sendiri lah.. Padahal untuk diane 35 ini batasannya bukan terpaku pada jam yang sama tapi sepanjang masih dalam batas 12 jam dari waktu minum biasanya maka masih bisa ditolerir. Kalau ternyata masih lewat juga dari 12 jam masih ada treatment-nya..jadi ga perlu khawatir berlebihan.

Akhirnya setelah beberapa bulan pertama, aku mencontoh pola temenku yang mengikutiku memakai pil kb ini yaitu meminum pil tiap pukul 21.00. Pertimbangannya gini, jika aku minum jam 5 sore maka jika terlambat 12 jam maka maksimum adalah jam 5 pagi...padahal jam segitukan aku masih sibuk-sibuknya preparation di pagi hari. jadi jika aku lupa minum pas sore hari maka besok paginya bisa dipastikan aku juga akan melewati batas 12 jam. Jika jam 21.00 maka besok paginya setelah nyampe kantor, aku masih bisa ngecek apakah aku lupa ato engga sehingga batas waktunya bisa sampai jam 9 pagi. So..aman kan? Tips ini juga dipakai temen sebelahku yang ikutan pakai pil kb juga. Jadi kalau kami bertiga sama-sama harus rapat sampe malam maka alarm hp kami akan bunyi sama-sama pas jam 9..paling beda detik saja...(qiqiqiqi..semua teman kami sudah hapal pola alarm kami yang susul menyusul)

Lanjut...aku pengen nulis tips untuk yang terlambat lebih dari 12 jam (ini tercantum di brosur siy):
Jika telat minum pada minggu I : pil yang terlambat harus segera diminum secepatnya saat inget walaupun artinya minum 2 pil pada saat yang sama. Pil selanjutnya diminum sesuai jadwal biasa. Tapi 7 hari berikutnya mesti pakai pengaman tiap kali berhubungan. Mesti diinget juga bahwa hubungan yang terjadi pada 7 hari sebelumnya beresiko menimbulkan kehamilan (hiks..)

Jika telat minum pada minggu II : treatment minum pil-nya sama seperti di atas. Dengan catatan, jika 7 hari sebelumnya ga pernah telat minum maka ga usah kawatir bakal hamil dan ga usah bingung-bingung pakai pengaman tambahan untuk selanjutnya..

Jika telat minum pada minggu III : Hampir sama dengan treatment minggu II artinya jika 7 hari sebelumnya ga pernah telat maka bisa lanjut seperti minggu kedua..ga usah khawatir apa-apa.
Tapi jika 7 hari sebelumnya ada yang lewat juga maka ada dua pilihan treatment (tapi yang direkomendasikan pilihan pertama)
1. pil yang terlambat harus segera diminum secepatnya saat inget walaupun artinya minum 2 pil pada saat yang sama. Pil selanjutnya diminum sesuai jadwal biasa. Paket berikutnya harus diminum langsung setelah paket yang ini habis, jadi ga ada interval sama sekali. pengguna ga akan mens sama sekali samapi akhir dari paket kedua, tapi masih bisa bercak dikit saat minum pil paket kedua
2. langsung menghentikan pemakaian pil dari paket yang selama ini dipakai dan untuk memulai pil paket selanjutnya mesti ada interval 7 hari yang diitung termasuk saat lupa minum pilnya. untuk paket-paket selanjutnya sama seperti biasanya.

FYI, aku pernah lupa ketiga-tiganya...jadi base on that brochure maka sampai saat ini sukses ga ada halangan berarti.

Benernya masih banyak petunjuk yang ada di brosur..tapi yang sering kualami yang telat minum itu aja..so..kalau mau lebih jelas...baca brosur aja deh..

UPDATE:
19 Februari 2015

Berhubung page ini banyak dijadikan rujukan, saya mau update kondisi terkini.  Saya sudah ga pakai Diane 35 atau Yasmin lagi sejak Oktober 2014.  

Pertama karena memang sudah 7 tahun pake pil KB.  Sesuai penjelasan dokter kandungan dan hasil browsing, memang pil KB perlu dihentikan sementara atau ganti alat kontrasepsi setelah 7 tahun.  Saat ini belum pakai alat kontrasepsi apa-apa karena dulu memutuskan pakai pil KB dengan banyak pertimbangan.  Rencananya setelah 1 tahun jeda, saya akan pakai pil KB lagi.  Masalah merek atau jenisnya, nanti saya akan konsultasikan dengan dokter kandungan karena saya sudah menjelang menopouse.  Ada pil KB khusus untuk orang-orang yang menjelang menopouse tapi harganya luar biasa.  Entahlaah...masih Oktober nanti...

Kedua karena beberapa bulan terakhir sebelum berhenti, tekanan darahku naik tinggi sampai 190/110.  Makan sudah diatur, olahraga tiap hari (biarpun cuma joging di treadmill 20 menit dan yoga), kopi berhenti...pkoknya berusaha hidup sehat deeh.  Tapi ternyata tensi masih tinggi.  Sekitar bulan September 2014 (sebulan sebelum waktunya berhenti), saya baca artikel bahwa hipertensi juga bisa disebabkan pemakaian pil KB.  Saya lanjutkan dengan baca brosur di box pil KB, ternyata memang demikian.  Jika terjadi hipertensi maka pemakaian harus dihentikan.  

Yaa..karena memang waktunya berhenti dan saya juga kena hipertensi, maka akhirnya saya berhenti pakai.


Sebagai peringatan buat para pemakai pil KB, jangan lupa untuk selalu konsultasi dengan dokter kandungan/bidan untuk pemakaian pertama, dan jangan malas untuk baca brosur yang selalu disediakan disetiap box pil KB.  Hal ini akan membantu jika terjadi hal-hal yang diluar kebiasaan.
Read More..

Duka Temanku..

Kemaren sore aku dapat khabar menyedihkan dari sahabatku...Teman kuliahku di UI dulu, putra sulungnya meninggal...uuugh...rasanya sesek banget di dada ini denger berita itu.. Anaknya itu sepantaran dengan anak keduaku.. Status di fesbuknya seperti ini : "Selamat jalan puteraku tercinta. Doa kami selalu menyertaimu" Duh..gimana ga miris bacanya...

Dan dari sahabatku itu aku tau bahwa sakitnya ga parah...radang tenggorokan... tapi ternyata lendirnya sudah teramat banyak dan memenuhi paru-parunya.. OMG... pikiranku langsung tertuju pada anak ketigaku... yang selama ini berkutat mengalami batuk pilek yang ga sembuh-sembuh.. yang bunyi dadanya selalu grok-grok terhalang lendir... yang jika sudah teramat parah bisa muntah lendir 3 kali dalam semalam.. yang hampir tiap hari kami uapi agar lendir itu tidak menghalangi jalan nafasnya..

Sudah beragam cara kami lakukan agar batuk pilek itu berhenti mengganggunya.. agar energi yang dia dapat bisa digunakan untuk tumbuh kembangnya bukan cuma untuk melawan penyakitnya.. Dan akhir-akhir ini kami memutuskan untuk tidak selalu ke dokter tiap kali dia batuk, karena kami tidak ingin dia selalu terpapar antibiotik setiap saat. Kami hanya ke dokter jika dua hari berturut-turut dia muntah lebih dari 3 kali tiap malamnya karena batuknya itu.. Jika hanya grok-grok dan batuk biasa maka kami hanya menguapinya agar lendir itu lebih gampang keluar dan membalur seluruh punggung, dada dan lehernya dengan transpulmin agar dia merasa hangat dan ringan.

Tapi demi mendengar khabar tentang putra sulung temanku itu... kami jadi berpikir ulang tentang keputusan kami untuk mengurangi frekuensi ke dokter.. Benarkah keputusan kami itu? Apakah karena kami tidak ingin Wisam terpapar terlalu banyak dengan antibiotik maka kami jadi terkesan menyepelekan batuknya itu? Bagaimana jika ternyata lendir itu sudah terlalu banyak dan semuanya menjadi terlalu terlambat bagi kami?

Aku tau, Allah ga akan memberi cobaan yang lebih dari apa yang bisa ditanggung hamba-Nya. Dan Allah juga mewajibkan hamba-Nya untuk selalu berusaha semaksimal mungkin.. maka keputusan kami untuk mengurangi kunjungan ke dokter apa berarti tidak berusaha maksimal? Lalu bagaimana dengan paparan antibiotik itu?..

Rasanya kami harus mereview ulang semua keputusan kami tentang Wisam... Harus lebih banyak lagi pertimbangan dan informasi agar usaha kami tetap maksimal..

Untuk temanku itu...aku ingin mengutip ucapan yang diberikan guru-guru Istiqlal ketika ada salah satu muridnya yang juga telah dipanggil Allah... (dan kutipan itu sukses membuatku menitikkan air mata..)

"Selamat bertemu dengan Allah dan Nabi Muhammad di surga..."

Read More..