Senin, Juli 27, 2009

Hantu....

Aku percaya hantu itu ada walaupun sampai seusia ini aku ga pernah melihat penampakan hantu dengan mata kepalaku sendiri (bukan berarti aku pengen lo…). Aku juga ga pernah merasa merinding di bulu kudukku, sebagai tanda bahwa ada kehadiran hantu disekeliling kita. Banyak yang bilang bahwa jika tiba-tiba merasa merinding di bulu kuduk, itu indikator utama walau tidak ada penampakan sama sekali.

So, apakah itu berarti sebenarnya memang ga ada hantu atau perasaanku saja yang bebal sehingga merindingpun ga pernah? Tapi aku paling serem kalau habis ngeliat film horor, bukan film kuntilanak ala Suzanna ya…tapi film horor ala Freddy Krueger atau The Texas Massacre..(ih..bener ga siy tulisannya?). Kalau nonton gitu, bisa berhari-hari aku bengong keinget-inget cerita filmnya…bahkan pas SMA dulu sampai ga berani tidur sendiri….takut si Freddy ikutan ganggu tidurku. Makanya sekarang ini, aku sama sekali ga nafsu buat nonton film horror…takut kelamaan bengongnya…

Lalu apa hubungannya sehingga aku menulis tentang hantu sekarang ini?... Ya, ada hubungannya dengan tempatku menjalani training ini. Dari sebelum berangkat, sudah banyak cerita temen-temen yang duluan training, bahwa tempat ini berhantu….iya…hantu beneran…bukan si Freddy atau si tukang jagal itu…. Cerita yang kudenger bermacam-macam, dari suara-suara tanpa ada orang, sampai hilangnya barang-barang sementara waktu.

Sekali lagi, selama aku ga ngerasa apa-apa…aku siy fine-fine aja….maksudku..aku ga takut duluan gitu.. Kan ada orang yang baru denger ceritanya saja udah ketakutan setengah mati, sampai pipis aja minta ditungguin. Maka aku menjalani training ini dengan tenang, bahkan saat outbound-pun, yang lokasinya agak naik gunung..aku ga ngerasa apa-apa. Padahal cerita dari teman-teman, di lokasi outbound itu, sangat-sangat nyata penampakannya. Eee…setelahnya aku baru tau bahwa lokasi outbound dipindah dari lokasi biasanya. Jadi mungkin si Hantu ga ikutan nemeni…..

Suatu ketika di minggu I training, aku kehilangan flashdisk kesayanganku yang kecil mungil ukuran 1x2.5 cm….jadi bisa dibayangkan kemungilannya. Dari awal aku beli flashdisk ini semua orang mengingatkan tentang kesembronoanku terhadap barang-barang. Apalagi dengan ukuran semungil itu. Maka setelah satu tahun, akhirnya flashdisk-ku itu pun hilang…hiks…sedih banget…mana disitu ada file foto baruku pake kebaya yang sengaja kusiapkan untuk persiapan sertifikat training-training semacam ini lagi….kan repot kalo mesti bolak-balik foto dengan dandanan lengkap pake kebaya seperti itu….mahal pula ongkos dandan dan sanggulnya…

Back to flashdisk. Saat chatting dengan temenku yang di Manado, dia juga mengingatkan agar aku waspada dengan kejailan hantu-hantu yang ada disini. Dia juga memberitahu lokasi-lokasi mana yang banyak penghuni tambahannya. Maka ketika dia tau aku kehilangan flashdiskku, dia langsung mengingatkan bahwa aku telah kurang ajar sama si Hantu, makanya flashdisk-ku disembunyiin. Waaaaaaaaaa…antara percaya ga percaya. OK aku slebor, tapi aku yakin waktu itu aku ingat kapan terakhir kali make flashdisk itu. Tapi tetep aja ga ketemu, teman-teman juga ga ada yang tau. Dan ketika temanku itu ngasih tau bahwa flashdisk-ku disembunyiin sama si Hantu di tas warna hitem sebelah kiri, aku meminta teman-teman sekelasku untuk memeriksa tas mereka…karena pembagian dari balai diklat adalah tas hitem….jadi tas semua orang warnanya item….wiiii…cape deh…. Setelah seminggu lebih ga ketemu, aku pasrah dan terima bahwa aku slebor…jadi flashdisk kecil mungilku hilang karena kesleboranku.
Minggu kedua akhir, temenku kehilangan tempat pensil di kelas, sudah dicari kemana-mana tetep aja ga ketemu. Berkali-kali laci meja di kelas di periksa bareng dengan teman duduknya, tetep aja si kotak pensil ga ketemu. Dan tiba-tiba di awal minggu berikutnya, si kotak pensil nongol dengan manisnya di laci yang telah diubek-ubek itu. So, kami mulai mempertimbangkan bahwa si hantu memang jahil….dan aku mulai berharap flashdisk-ku bisa ketemu…. Apalagi ada temen sekelas yang juga ahli dalam perhantuan, dalam hal dia bisa melihat hantu, juga cerita bahwa memang di beberapa lokasi tempat training itu ada banyak hantu yang ikutan nongkrong. Sebagai contoh, temenku itu ngasih tahu bahwa ada hantu yang sedang nongkrong di atas menara kosong. Walaupun aku tidak melihat apa-apa, aku percaya ucapannya, karena jaman kuliah dulu juga ada temanku yang bisa melihat penampakan hantu. Dan teman kuliahku itu seringkali ga sanggup melihat penampakan hantu-hantu itu. Kadang-kadang aku juga sering mengamati wajah merana temen kuliahku ketika waktu-waktu tertentu, mungkin waktu itu dia sedang melihat penampakan yang mengerikan.

Nah, teman trainingku malah menawariku kemampuan untuk melihat penampakan dengan catatan dia ga menjamin apakah dia juga bisa menghilangkan kembali kemampuan itu. Dia sendiri juga ingin menghilangkan kemampuannya sendiri, tapi ga pernah bisa. Dan dia juga mengakui bahwa seringkali dia terkaget-kaget oleh wujud penampakan itu sehingga jika bisa dia ingin normal saja…

Waaaaa, dia aja yang cowok dan biasa ngelihat aja merasa ga sanggup, apalagi aku yang ga punya nyali ini…tentu saja ga akan menerima tawarannya untuk dapat melihat penampakan itu. Thanks, but NO THANKS….

Akhir-akhir ini teman-temanku yang lain, satu persatu kehilangan flashdisknya….entah sama slebornya seperti aku, atau memang si hantu sedang cari perhatian….

Buat teman-teman kantorku yang mungkin juga bakal training ke Magelang ini….BEWARE…

eits…aku ga memperingatkan tentang hantu lo…tapi siap-siaplah flashdisk yang banyak…
In case keselip dan ga balik lagi…masih ada flashdisk lainnya buat ngerjain tugas yang ga brenti-brenti…. Aku sendiri terpaksa beli baru (dengan model yang sama), buat ngatasi tugas-tugas yang bejibun itu…

So….HANTU?....atut ahhhh….



Read More..

Sabtu, Juli 18, 2009

I Miss My Family.....

Minggu ketiga......ga ketemu suami dan anak-anak. Akibatnya...sudah dari minggu kedua, Wisam ga mau sama sekali bicara denganku. Detya hanya mau ngomong sebentar, itupun selalu dengan tambahan kalimat "Aku ga bisa bicara sama Bunda kalau ga ketemuan...ga enak rasanya..sudah ya Bunda...kututup ya...atau ngomong aja deh sama Tante..."....hiks....sedih banget...

Cuma Javas ja yang masih semangat ngobrol sama aku...
bahkan masih sempet maen pildacil...gimana ya syairnya? gini syairnya (catet ah...biar ga lupa..):

PILDACIL...cil cil..cilook..lok lok...loket...ket ket...ketek...tek tek..teko..
ko ko...kopi...pi pi....pisau....sau sau...sau wat gitu lo...lo lo...lohan...
han han...hantu....tu tu...tulang...lang lang...langit...
ngit ngit...ngitung...tung tung...tunggu...gu gu...gunting...

ting ting bukan biskuit..ting ting bukan permen
ayo kita piknik....sama orang sinting...

My lovely son....senang sekali menanggapi celotehan Javas, saat 2 yang lain ga mau bicara. Aku tau detya dan wisam begitu hanya karena mereka kangen banget padaku seperti aku kangen dengan mereka. Mereka mengekspresikan perasaan kangennya dengan cara seperti itu...

Karena hari senin ada libur nasional, sabtu ini kuputuskan untuk pulang...(walo dengan perhitungan matematika rumah tangga-nya cukup rumit...hehehe)...

Kangen banget dan pengen segera ketemu semuanya...jadwal pesawat 19.50, semua persiapan sudah beres...taaaappppiiiii...ternyata subuh tadi dapet sms dari mandala bahwa pesawat delay 2 jam jadi 20.50..waaaaaaaaa....semakin malam dong nyampenya...

tsaaaaah...betapa berat jadi perempuan yang kerja rangkap gini...kewajiban pekerjaan tabrakan dengan kebutuhan jadi ibu.....

Whatever-lah......jalanin aja.. Kalaupun nanti semua fungsiku hanya berjalan pas-pasan...yang penting do the best buat semuanya....

Detya...Javas...Wisam...Hani bani.....I'm coming....wait for me ya......

Read More..

Senin, Juli 13, 2009

Jadwal Diklatku...Yang Membuatku Bertambah Berat....hiks...

Sekarang udah minggu ketiga dari 6 minggu rencana 6 minggu diklat. Hasilnya..lingkar perutku meningkat drastis.... Waaaaaaa...aku tambah gendut....

Bangun 4.30...ngantri ke kamar mandi dan langsung sholat. 5.00 turun ke lapangan dan 5.15 mulai olah raga. 6.00 olah raga selesai dan santap snack pagi (bisa telor setengah mateng plus susu atau roti selai plus teh).

Jam 7.00 setelah mandi dan dandan, langsung sarapan pagi dengan menu lengkap. 7.45 kelas dimulai....hmmm..ngantuk (kekenyangan)...buka fesbuk (biar ngantuk ilang)....ga kerasa jam 10.00 break I dengan 2 snack yang yummy dan secangkir kopi....mantap...

10.15 masuk kelas lagi, fesbuk dimulai lagi jam 12.30 istirahat siang....makan siang dengan menu beraneka ragam....(sayang...ga ada sambal)... selesai makan, balik ke kamar, sholat, dan jam 14.00 masuk kelas lagi...fesbukan lagi...

16.15...kelas siang selesai dan break II..tetep dengan 2 snack maknyus dan secangkir teh....selanjutnya istirahat sampai 18.30 makan malam yang lengkap juga untuk kemudian masuk kelas malam 19.00 sampai selesai jam 21.15... Balik kelas, lembur ngerjain tugas....back to bed at 23.30..... besok paginya, rutinitas di mulai lagi...

Huwaaaaa...tiap hari begitu..ga sempet update blog....karena banyak tugas....fesbuk cuma sambil lalu karena bagaimanapun mesti dengerin dan terlibat di kelas (banyak banget presentasi.....)

Mulai hari ini...mumpung hari senin...mesti ngontrol makan..jangan sampe balik diklat..jadi melar banget...BERAT...



Read More..

Jumat, Juli 03, 2009

Outbound

Aku sudah dengar istilah ini cukup lama, dan dari denger cerita-cerita, aku bisa membayangkan, kegiatannya seperti apa. Tapi baru di diklat ini saja, aku mengalaminya sendiri.

Semua permainan dirancang untuk mewakili kondisi di tempat kerja, misalnya bagaimana mengatasi masalah dengan mengutamakan koordinasi, kerjasama tim, pembagian tugas dan sebagainya. Mengapa dalam bentuk permainan? Ya tentu saja agar menyenangkan sehingga membuat yang melakukan menjadi bersemangat.

Tiap kali permainan usai, kita harus mendiskusikan poin apa yang bisa dipelajari untuk bisa diterapkan di tempat kerja. Tentu saja harapannya, peserta dapat mengambil poin-poin positifnya…

Lalu kenapa aku kok selalu saja memikirkan poin ga enaknya ya? Misalnya waktu melakukan waterbomb, tim yang terdiri dari 1 manajer, 6 supervisi dan 6 operator diminta mengangkat air di ember dengan menggunakan karet ban yang ditarik oleh 6 operator. Pada akhirnya agar ember bisa diangkat hanya 2 operator yang kerja keras dan 1 operator yang menarik ember agar tumpah ke ember besar….3 operator lainnya ga berperan apa-apa, masing-masing supervisor mengarahkan masing-masing operator dan manajer memberikan instruksi utama. Teman-teman yang lain menyampaikan kesan-kesan positif misalnya, kerjasama, kepercayaan (karena mata operator ditutup dan dia sepenuhnya mengandalkan instruksi supervisi), bimbingan bagi newcomer (ketika mata ditutup, dianggap belum tau apa-apa sehingga harus dibimbing), empati (karena operator yang ga ngapa-ngapain ga egois ikut narik juga) dan nilai positif lainnya. Sedangkan tanggapanku? Aku menyamakan dengan kasusku ketika mengerjakan ekskulku kemarin…dari sebanyak itu orang yang ada di tim..pada akhirnya, hanya 3 orang saja yang kerja lebih keras untuk mencapai tujuan. Sama denganku, dari 20 orang yang masuk namanya di timku, hanya 3 orang saja yang jungkir balik nyiapin hampir semuanya. Untung saja ada penanggung jawab untuk setiap detil acara sehingga kerjaan jadi lebih ringan. Tapi tetep….penanggungjawab itu bukan orang-orang dalam timku….jadi bagiku… kerjasama itu cuma ada di buku petunjuk…kenyataannya…yang ada cuma kerja sendiri…!!
Ngomongin kerjasama lagi….aku sudah agak lama berhati-hati dalam bekerjasama sebagi tim atau rekan kerja di hirarki kantor. Awal dulu, aku berpikir bahwa dalam suatu tim, mestinya kita melepaskan atribut hirarki…artinya kalo di kantor kita selevel maka ga mungkin saling mengarahkan atau menyuruh…karena “siapa lo nyuruh-nyuruh gue…bukan bos ini…” Tapi kalau di tim, kita benar-benar satu tim yang bisa saling memberi petunjuk dan siapa yang sedang idle bisa membantu teman lain yang sibuk. Kenyataannya walau di tim, atribut hirarki itu masih kuat menempel sehingga ga terima ketika teman yang sibuk itu minta dibantu….masih tetep bunyinya “siapa lo nyuruh-nyuruh gue…bukan bos ini…”. Maka akhirnya aku sangat berhati-hati masalah beginian…tetep aja akhirnya kerja sendiri..bukan kerjasama.

Lalu senin kemarin aku juga sempat berurai air mata gara-gara kerjasama ini (I blamed it on the PMS….tsaaah…PMS bikin aku jadi sensi banget….). Pagi-pagi saat sibuk mendengarkan arahan program selama diklat ini, temanku sms menyatakan diri ga mau nangani kerjaanku selama belum ada surat tugas resmi….dasar akunya sedang PMS…..rasanya langsung sedih banget kenapa kok temanku ini perhitungan banget….mana yang dibilang kerjasama. Saat itu juga airmataku sudah hampir menetes, hanya karena malu saja aku tahan agar ga netes. Aku mencoba menjawab sms itu senetral mungkin, sambil tetap meminta bantuannya untuk tugas-tugas yang super urgent (ga banyak siy…Cuma satu kok), sambil terus menghubungi beberapa orang lainnya yang menangani masalah penyiapan surat tugas dan meminta staf-stafku untuk mandiri selama aku ga ada.

Lalu pas jam istirahat, aku baca lagi balasan sms dari temanku itu dan akhirnya tanggul airmataku jebol…. Sebenarnya, ketika pmsku udah menghilang..aku baca-baca lagi sms itu….ternyata ga sesensi saat baca pertama…dia ga ada maksud apa-apa kecuali mengingatkan seharusnya aku mengurus sendiri masalah surat tugas ini dan tidak menyerahkan kepada orang lain….aku benar-benar menyalahkan PMS atas jebolnya tanggul airmataku itu…..(untung saja suamiku mau jadi pendengar yang baik selama tanggul itu jebol…walaupun cerita sambil terisak-isak ga jelas).

Sudah deh masalah kerjasama ini…aku tetep lebih mengandalkan kerja sendiri…kerjasama cuma teori… Hmmmm mungkin memang ada kerja sama..maksudnya kerja sendiri-sendiri dulu lalu dikumpulkan sama-sama (maksa ya...?)

Satu lagi pas acara outbound…waktu acara trust fall…sumpah deh…aku memahami kenapa Lea pernah cerita dia ga pernah bisa melakukan trust fall ini…karena aku juga ga bisa!!....rasanya kayak menggantung leher sendiri saja ketika mau menjatuhkan diri tanpa tau apa yang akan terjadi di belakang punggung ini….bagaimana bisa aku menjatuhkan diri tanpa menyiapkan pengaman sendiri lebih dahulu. Mungkiiiin…orang-orang di bawah sana memang dapat dipercaya dan pasti akan menerima kejatuhanku….tapi aku tidak dapat melakukannya tanpa persiapan pengamanan sendiri. …. Atau memang aku yang ga punya nyali?...aku memang bukan risk taker…

Bagiku….yang narrow minded ini (aku menekankan ini karena mungkin bagi orang lain ga seperti itu)….outbound ini cuma permainan saja…maunya untuk bisa implementasi di dunia nyata….tapi tetep saja susah….

Read More..