Rabu, Juni 24, 2009

I Love You, My Husband...

2 minggu ini aku ngerasa bete banget....bete pada semua hal... Bete kenapa selalu saja ketika aku butuh suatu barang, tidak langsung dapat terpenuhi karena lebih mendahulukan kebutuhan-kebutuhan utama yang lain.

Hari senin besok ini aku harus ikut diklat di Magelang, 6 minggu penuh. Dan mengingat selama diklat itu akan banyak tugas tertulis, baik kelompok maupun perorangan, maka aku butuh laptop agar dapat menuntaskan pekerjaanku dengan baik. OK, aku ga punya laptop (bagiku laptop ga penting banget karena kerja cukup di kantor, di rumah ada PC kuno yang sekarang ga bisa hidup ...hmmm...waktunya di LEM BIRU....). Tapi temen-temen yang udah pernah diklat, selalu bilang bahwa laptop adalah kebutuhan utama karena kompi yang disediakan di tempat diklat ga bakal dapat menampung kebutuhan peserta.

Lalu aku mulai kasak-kusuk kesana-kemari, nyari pinjeman laptop.... haalllooowww...minjemin laptop?..mana ada yang bakal ikhlas minjemin laptop kesayangan buat orang lain.... Tapi tetep, dengan muka tebal nahan gengsi, aku nanya sana sini..adakah yang mau beramal minjemin aku laptop?.... hasilnya...sebagian besar adalah celaan...hari geeenee ga punya laptop?....ampyun ibu kasi yang pelit, masak laptop aja ga punya?...modal sendiri dooong, jangan minjem....sana gesek aja gih...nyicil kan bisa....

Waaaa.....bete banget deh...udah ga ada yang mau minjemin...malah nyela segala macam. Mana mereka tau siy, bahwa Detya mau masuk SD dan aku harus nyiapin uang pangkal dan sebagainya....Javas waktunya bayar uang KBM..dan baju, sepatu, tas mereka udah waktunya di upgrade... Jadi kebutuhanku akan laptop, ga ada alokasinya sama sekali...

Betenya lagi, suamiku ga ngasih solusi apa-apa. Setiap aku ngomongin mau ngegesek buat nyari cicilan 0%, khotbah beliau tentang bahaya kartu kredit meluncur ga henti-henti dan membuat aku makin bete... OK, gesek ga boleh, cash ga ada rejeki, minjem ga ada yang mau minjemin...aku harus bagaimana?...sedang cerita temen-temen tentang menumpuknya tugas tertulis di magelang nanti, ga berhenti-henti.. Rasanya pengen nangis...rasanya bingung mau mendahulukan yang mana...tugasku sebagai ibu yang anaknya mau masuk sekolah atau pegawai yang mau ikutan diklat... Tambah bete, pas secara ga sengaja aku liat rekening suamiku yang masih utuh menampung gaji PNS lebih dari setaun.....waaaaaaaaaa nangislah aku malam itu, jengkel pada diriku sendiri....(besoknya beliau njelasin bahwa mengingat rek yang nampung gaji itu ga pernah digunakan, maka sebenarnya uang itu adalah uang yang harus diputer biar menghasilkan...akhir2 ini teman yang ngajak join kerja, ga pernah menghubungi lagi...jadi uang itu nantinya bakal dipake untuk modal join....jadi bukan uang nganggur completely...)

Maka untuk meringankan perasaanku, aku mulai menulis masalah sugestiku.... dan mulai berpikir ulang bagaimana aku harus mengatasi persoalan laptop itu. Senin lalu aku putuskan, bahwa aku harus nggesek, kebetulan di Jakarta Fair banyak netbook ataupun notebook yang ditawarkan dengan cicilan 0%. Perkara nanti mbayarnya gimana, nanti aja deh....semoga akan ada rejeki yang menyertai... Setelah itu, hati dan perasaanku terasa ringan.... aku sudah mencari waktu untuk segera ke Jakarta fair...sampai selasa siang kemaren, tiba-tiba suamiku SMS..."aku udah dapat pinjeman laptop, tapi masih mau dibenerin dulu".....woooooowwww......rasanya langsung melayang deh...Alhamdulillah....ga jadi ngegesek...ga jadi utang...... Aaahh..suamiku...dibalik kecuekannya...ternyata beliau benar-benar mikirin kebutuhanku...padahal pikiran buruk segala rupa sudah berkecamuk di otakku...

Selasa pagi juga ada kejadian yang membuat aku berpikir tentang apa yang ada dibalik sikap cuek suamiku. Senin malem aku ada konsi di Hotel Cemara...ketika masuk kamar pertama kali, aku langsung ga tahan karena kamar yang sumpek dan terasa berdebu....pengaruhnya langsung ke pernapasanku...rasanya sesak banget dan asmaku terasa mau kambuh. Niat awalku adalah nginep sana aja, tapi mengingat kamarnya yang ga nyaman maka aku minta suamiku nunggu di kamar sampai rapat selesai terus langsung pulang. Tapi rupanya pas aku balik dan ngajak pulang, suamiku sudah teramat ngantuk dan ngajak nginap saja...toh pakaian buat besok juga udah tersedia. Karena ga tega memaksa pak sopir untuk tetap pulang, maka akupun ikut tidur dengan perasaan khawatir...takut asmaku kambuh... Dan benar...sekitar jam 12 malam..napasku semakin terasa berat...tapi aku berusaha konsentrasi untuk tetap tidur.....tapi ternyata ga bisa....aku sangat terganggu dengan semakin sesaknya napasku...

Baru sekitar jam 4an aku tega mbangunin suamiku untuk nyariin obat di toko 24 jam. Ga pake lama mbanguninannya, beliau langsung sigap, cuci muka dan langsung keluar. Ternyata tokonya ga jualan obat itu...dan suamiku langsung berinisiatif ke Apotik Titi Murni, tanpa tau apakah buka 24 jam atau tidak, untuk nyari ventolin yang lebih cespleng... Aku masih berkutat dengan sesak napasku yang makin menyiksa dan ga berharap bahwa suamiku akan kembali secepatnya..

Tapi ternyata beliau cepat juga dan ventolin andalanku sudah tersedia dan sekali semprot...sesak yang menyiksa itu langsung ilang....terima kasih suamiku untuk usahamu itu..

Aku ga nyangka suamiku akan langsung berangkat di pagi buta itu untuk mencari obat buatku...bahkan cukup jauh sampai ke apotik....tanpa banyak kata seperti biasanya...

Jadi selasa kemaren, aku banyak berpikir ulang tentang suamiku ini...dibalik sikap cuek dan sepertinya ga mau tau...ternyata beliau langsung bertindak untukku....

Aku bahagia sekali...mungkin bagi orang lain tindakan suamiku itu ga seberapa...tapi bagiku itu luar bisa dan menunjukkan bahwa beliau mementingkan aku juga...

I love you my husband....maafin aku yang sudah berburuk sangka ya...



Read More..

Kamis, Juni 18, 2009

Kitab Omong Kosong - Seno Gumira Ajidarma

Pas ngeklik budget book di inibuku.com waktu itu, pada akhirnya aku beli 3 buku Robinson Crusoe, Kitab Omong Kosong dan The Pillars Of The Earth. Aku dah baca Robinson Crusoe, dan sekarang mulai baca Kitab Omong Kosong yang ditulis Seno Gumira Ajidarma (SGA).

Ceritanya tentang Ramayana dan kelanjutannya. Pada dasarnya aku ga pernah baca Ramayana, bahkan saduran atau adaptasinya juga belum pernah...Tapi tau kalau Ramayana itu nyeritain Rama dan Shinta, ada Rahwana yang nyulik Shinta dan ada Hanoman yang mbantu Rama, ada Laskmana adiknya Rama, ada Wibisono adik Rahwana yang maju tak gentar membela yang benar (walau akhirnya ikut menghancurkan negara dan saudara-saudaranya sendiri) dan ada Kumbokarna yang setia sampai mati untuk membela negaranya walau pada dasarnya ga setuju sikap Rahwana. Ya..pokoknya cerita dasarnya aku ngerti lah...aku juga tau kalau demi membuktikan kesetiannya, Shinta nyebur di api. Sampai ada episod sendiri judulnya Shinta Obong.....tapi ya that's it, ga tau bagaimana detilnya. Aku bahkan ga tau ending episod Shinta Obong itu seperti apa (cuman yakin aja, bahwa Shinta ga bakal mati...kalau mati kan terbukti ga setia....)

Nah...Kitab Omong Kosong ini adalah cerita lanjutan setelah episod Shinta Obong...
Aku selalu saja tertarik membaca kisah-kisah ga nyata seperti twilight, harry potter, titenharz, tetralogi klan otori, apapun itu yang penting, nyata-nyata bukan dunia manusia. Aku dulu juga pernah membaca Mahabarata walaupun sekarang yang kuingat adalah garis besarnya saja (dan aku sangat minat untuk baca ulang Mahabarata suatu saat kelak). Demikian juga kisah ramayana ini, sangat menarik membaca cerita pewayangan. Apalagi SGA bercerita dengan jalinan yang menarik. Walaupun ceritanya melompat-lompat dari satu waktu ke waktu lain, tapi benang merahnya tetap terjaga. Banyak juga syair-syair puisi yang diselipin di antara paragraf, tapi karena aku menyadari bahwa aku tidak cukup berbudaya untuk mengerti syair-syair itu...maka dengan terpaksa aku melewati bagian-bagian syair itu.....(jiwa seniku memang mati sepertinya, aku ga bisa menggambar, menyanyi, berpantun, berpuisi...semua hal berbau seni..walau aku suka baca buku dan mendengarkan lagu. Padahal teorinya, oarng yang menguasai kesusastraan dan seni adalah orang yang berbudaya tinggi...makanya baca buku sastra merupakan pelajaran wajib di barat sana).

Ada bagian ketika Shinta pergi dari Ayodya karena penduduk Ayodya tetap tidak percaya bahwa Shinta masih suci bahkan setelah Shinta membakar diri. Bagian itu membuatku sedih karena ternyata Rama tidak melakukan apapun untuk membela Shinta, bahkan dia diam saja ketika akhirnya Shinta merelakan diri untuk pergi dari Ayodya tanpa tujuan pada saat dia hamil 2 bulan. Apakah Rama juga mempercayai bahwa Shinta tidak suci lagi karena Rahwana? Bagaimana kalaupun memang tidak suci tapi karena keterpaksaan? Seharusnya apapun yang terjadi, jika memang ada rasa cinta maka kesucian hatilah yang penting.... Bahkan setelh 15 tahun berlalu dan ketika Rama dan Shinta ketemu lagi, pertanyaan Rama pun masih sama: Apakah engkau bisa membuktikan kesucian? Maka tangis Shinta pun langsung meledak. Dia sudah dua kali membuktikan kesuciannya, tapi Rama tetap tidak percaya, maka kali ketiga Shinta pun berucap:"Dikau menuntut kesucian, Rama yang rupawan? Baiklah akan aku berikan! Demi Dewa Bumi yang melahirkan diriku, biarlah aku ditelan tanah yang merekah, hilang lenyap selama-lamanya, jika diriku memenuhi tuntutan kesucian. Kuucapkan sumpahku ini Rama, untuk menunjukkan betapa kesucian tidak mungkin diabdikan kepada kuasa kenagkuhan"....maka Shinta pun ditelan bumi...
Waaaaa....rasanya begitu sedih menghayati lakon Shinta ini....

Lakon lanjutan Rama-Shinta ini ada di bab-bab awal buku dan lanjutan ceritanya menceritakan tokoh lain dengan selipan cerita-cerita tentang Lubdhaka, Subali dan Sugriwa, Hanoman, dan riwayat tokoh-tokoh lain di Ramayana. Aku jadi terpesona...dan tidak bisa menghentikan untuk membaca buku ini...sesaat sebelum tidur...disela-sela acara sarapan pagi di mobil....dan di kantor...(saat kerjaan agak-agak idle gini....)

Sungguh aku ga nyesel beli buku diskonan di inibuku.com.....silahkan-silahkan jika ada yang ingin baca juga..mungkin di inibuku.com masih diskonan....



Read More..

Rabu, Juni 17, 2009

Sugestiku

Aku IBU yang HEBAT

Aku ISTRI yang LUAR BIASA

Aku PEGAWAI yang BERDEDIKASI

Aku ANAK yang BERBAKTI

Aku KAKAK yang BERTANGGUNGJAWAB


wuih...apaan itu tadi ya? Kegeeran atau malah norak amat ya?

Engga, itu tadi cuman pengen mensugesti diriku sendiri dengan kalimat-kalimat yang positif. Dengan mengucapkan semua kalimat itu, meresapinya sedalam mungkin, semoga semua unsur di alam ini, dengan ijin Allah tentunya, turut serta mendukungku untuk mewujudkan semua kalimat itu. So, selanjutnya aku akan benar-benar menjadi IBU yang HEBAT, ISTRI yang LUAR BIASA, PEGAWAI yang BERDEDIKASI, ANAK yang BERBAKTI, dan KAKAK yang BERTANGGUNGJAWAB.

Kenapa tiba-tiba perlu dituliskan seperti ini? Karena kadang-kadang (seringkali) ketika aku tidak bisa mengontrol emosiku dalam mengasuh anak-anakku, aku merasa menjadi ibu yang mengerikan. Atau ketika aku tidak bisa mengerti keinginan suamiku, aku merasa menjadi istri yang selfish. Atau ketika aku menghilangkan berkas penting (walau akhirnya ketemu setelah 2 bulan berikutnya..), aku merasa menjadi pegawai yang ceroboh dan ga layak duduk dimejaku ini. Atau ketika aku tidak sanggup memenuhi semua kebutuhan orang tuaku, aku merasa menjadi anak yang ga tau diri. Atau ketika akhirnya adikku mutusin berhenti sekolah, aku merasa tidak bisa memberi contoh dan arahan yang baik buat adikku...

Perasaan yang kadang-kadang muncul itulah yang justru gampang sekali membuatku berpikir negatif....tentu saja pikiran negatif itu akan menular dan membuatku lemah dan menyesali diri dan selanjutnya membuat pikiranku bumpet....sedih luar biasa....

Maka dari itu aku harus menuliskannya, merapalnya setiap waktu...meresapinya dan berusah melakukan apapun yang diperlukan agar rapalan itu terwujud. Dan semoga semua unsur alam mendukungku....Amiin....

Aku IBU yang HEBAT

Aku ISTRI yang LUAR BIASA

Aku PEGAWAI yang BERDEDIKASI

Aku ANAK yang BERBAKTI

Aku KAKAK yang BERTANGGUNGJAWAB.....


Read More..

Selasa, Juni 09, 2009

Update Tentang Beberapa Hal...

Pengen update tentang temanku yang nikah dua kali itu, hasil pap smearku dan kondisi Bapak dan Ibuku..

Temenku itu, entah bagaimana ceritanya (aku ga pengen tau dan ga peduli sama sekali), akhirnya memilih untuk kembali ke istri keduanya yang sedang hamil itu. Sedang istri pertamanya, dia berjanji untuk menceraikannya (janji sama siapa ya? pemeriksa kantor, istri hamilnya, atau orang tuanya?). Eniwei....dia emang keliatan sedikit berbeda siy, sudah gaul lagi dengan teman seruangan (artinya..mau ngobrol-ngobrol lagi). Termasuk denganku (walau aku masih bingung harus menanggapi bagaimana), yang jelas kalau dia ngajak ngomong ...ya..aku jawab. Pada dasarnya aku masih merasa ga enak...(wedew...harus segera menetralkan perasaanku niy...biar ga berlarut-larut..). Temenku itu juga keliatan lebih terawat, artinya selalu bawa bekal makan siang (dibawain istrinya...), mulai murah senyum lagi, rajin bekerja dan fokus. Good for him lah... Semoga dia bisa konsisten dengan keadaan yang sekarang...

Hasil pap smearku baru saja kuambil, padahal seharusnya udah jadi tanggal 4 Mei kemarin. Karena kesibukan dan agak-gak males menuju ke lokasi...baru - baru ini saja kuambil dan hasilnya (sesuai harapanku) "tidak ditemukan sel-sel abnormal'. Alhamdulillah... tambahan catatan dibawahnya: ANJURAN : Pemeriksaan ulang 1 tahun lagi. So...mesti inget-inget tahun depan bulan April mesti pap smear lagi... Pada dasarnya keinginanku untuk vaksinasi cervarix itu sudah agak menghilang...kurasa bukan karena ga ada rizki saja..tapi lebih karena ga ada yang bisa mastiin bahwa vaksin itu efektif untuk perempuan seumurku... Jadi aku lebih memilih untuk selalu deteksi dini dengan rutin pap smear. Tapi untuk anak gadisku kelak, aku pastiin bahwa sedini mungkin dia harus mendapatkan vaksinasi itu.

Aku agak sedih niy...kondisi Bapakku tidak juga membaik...beliau masih mengeluhkan rasa sakit yang menusuk dibagian tulang rusuk yang dulu terhantam motor. Beliau juga merasa sakit yang teramat sangat di tulang bagian paha atas sehingga menyulitkan beliau ketika harus jalan. Beliau juga merasa sedikit kesepian (dan mungkin agak panik) karena teman-teman seangkatan beliau satu persatu sudah mendahului beliau, dipanggil oleh Yang Maha Kuasa... sehingga sebentar-sebentar yang diinginkan beliau adalah ketemu dengan anak-anakku, atau adikku yang laki-laki yang sekarang merantau di Bali. Padahal kondisi fisik beliau sekarang ini seperti itu, jalan saja susah...jadi aku bingung bagaimana mengakomodasi keinginan Bapakku itu.

My Note:
1. Aku mesti belajar menetralkan perasaanku agar bisa berteman baik dengan semua orang, apapun masalah pribadi mereka.
2. Tahun depan, harus pap smear lagi dan rutin tiap tahun untuk deteksi dini
3. Mesti cari cara agar Bapakku tidak merasa panik dan bisa mengunjungi cucu-cucunya dengan kondisi seperti ini..

wish me luck...

Read More..

Senin, Juni 08, 2009

Kelanjutan Surat Anak Gadisku

Sabtu kemarin adalah pertemuan komite sekolah paling akhir untuk tahun ajaran ini. Tidak banyak yang kami bicarakan selain keterpaksaan untuk menaikkan uang bulanan (untuk tambahan kesejahteraan guru dan kenaikan katering) dan uang KBM (kegiatan belajar mengajar, termasuk kunjungan keluar sekolah dan kegiatan akhir tahun). Kenaikannya menurutku tidak terlalu signifikan, mengingat kondisi sekarang yang serba naik...jadi aku (kami semua) tidak mempermasalahkan keputusan yang sudah dipertimbangkan masak-masak. Kami juga membicarakan masalah penyakin mulut, tangan dan kaki yang akhir-akhir ini mewabah di sekolah anakku dan cukup membuat panik beberapa orang tua. Kesimpulannya, penyakit itu karena virus, sehingga berpengaruh pada anak yang imunitasnya sedang rendah, dan akan sembuh sendiri dalam 7 hari dengan catatan untuk selalu menjaga kondisi tubuh si anak.

Selesai acara komite itu, kami, orang tua murid TK B, melanjutkan diskusi sendiri untuk penentuan model buku kenangan dan biayanya. Melihat desain contoh buku kenangan itu, cukup membuatku senang, pertama karena desainnya personal banget artinya satu buku benar-benar mencerminkan kegiatan masing-masing anak selama di sekolah (tentu saja juga mencakup foto teman-temannya yang lain). Kedua, ketika bagian pesan dan kesan masing-masing anak yang ditulis tangan sendiri, tulisan anak gadisku paling bagus dan rapi, ejaannya sudah memadai, dan kalimatnya terarah....(wajar doooong...kalau emaknya ini jadi berbunga-bunga sendiri...).

Setelah selesai membahas buku kenangan dan tetek bengeknya, ada bu guru senior yang memintaku diskusi tentang aktivitas Detya sehari-hari. Lalu kami mulai diskusi dengan basa-basi tentang apa saja yang dilakukan Detya di rumah dan selanjutnya menyinggung masalah penggunaan komputer. Aku langsung saja teringat masalah surat cinta Detya yang diketik pakai komputer....dan memang bahasan utama selanjutnya adalah rasa suka yang sudah Detya alami waktu itu. Bu guru menanyakan apakah aku tau masalah ini, dan apakah Detya menulis dan ngeprint sendiri atau aku bantu. Tentu saja aku membantu ngeprint, bahkan kalimat terakhir tentang si N itu aku yang menuliskannya karena Detya merasa capek nyari huruf-huruf di keyboard.

Bu guru menyampaikan bahwa wajar anak umur 6 tahun mulai tertarik pada lawan jenis. Hal yang perlu diperhatikan adalah mengenai jenis ketertarikan, fisik atau sudah sampai di hati. Dari isi surat aja sudah keliatan bahwa Detya tertarik pada anak itu karena kulitnya yang putih, jadi rasa suka itu masih dalam tahap yang aman. Aku sendiri sudah berkali-kali berdiskusi dengan Detya, tentang apa yang membuat si FA ini beda dengan teman laki-lakinya yang lain sehingga membuat dia berkirim surat. Bagaimana jika FA tidak suka, apa yang akan dia lakukan..dan sebagainya. Kesimpulannya, Detya tidak mempermasalahkan apapun yang nanti terjadi, yang dia inginkan cuma agar FA tau apa yang dia inginkan. Jadi waktu itu aku tidak bisa membuat Detya membatalkan niatnya berkirim surat.

Selanjutnya Bu guru cerita bahwa Detya meletakkan surat itu di loker sepatu FA sehingga ketika pulang sekolah FA langsung menyampaikan kertas itu pada Bundanya.. FA sendiri sama sekali belum membaca surat itu (alamak, aku jadi tengsin sendiri, gitu ibunya FA kok diem-diem aja ga bahas masalah ini denganku? apa aku yang kurang gaul ama ibu-ibu lain ya?). Bunda FA langsung memberikan surat itu kepada Bu guru setelah membaca isinya. Biar Bu guru saja yang menyelesaikan masalah...

Dari diskusi dengan Bu guru itu, aku pun mulai membahas masalah bullying yang dialami anakku karena dalam surat itu juga ada kaitannya dengan si N, bahkan Detya menulis surat tersendiri buat si N. Pada intinya, Bu Guru akan mengambil langkah sendiri mengenai bullying itu, sedangkan mengenai ketertarikan Detya, kupikir ga ada arahan spesifik mengenai apa yang harus kulakukan, kecuali kewajiban orang tua untuk tau setiap tindakan anaknya. Jadi sampai sekarang yang kami lakukan adalah terus mengajak diskusi anak-anakku, sambil terus nyelipin pesan agar tidak membeda-bedakan teman.

Pada dasarnya, aku ga ingin anakku merasa ditolak dan mengakibatkan pedenya turun...dari sikap dia menanggapi bullying si N aja cukup membuatku kawatir karena dia memilih untuk diam saja daripada dijauhi teman-teman perempuannya..artinya dia tidak cukup pede untuk tetap mempertahankan pendapatnya... Untuk urusan FA ini rupanya aku tidak perlu terlalu kawatir atas rasa ditolak itu karena dari jawaban-jawaban Detya, aku tau dia hanya ingin diketahui saja...

Semoga memang seperti itu....(kyaaaa...baru saja ngurusi puber anak 6 tahun aja udah cukup puyeng...gimana kalau semakin besar nanti?....)


Read More..

Rabu, Juni 03, 2009

Dukungan Untuk Ibu Prita

Aku ga tau harus ngomong apa....

Hanya sedih dan ingin melakukan sesuatu yang nyata untuk kasus Ibu Prita ini....

Kalau baca email itu, rasanya banyak surat pembaca di koran-koran yang menulis masalah komplain seperti ini...lalu mengapa harus menjadi kasus pidana/perdata? Kenapa ga menggunakan hak jawab saja seperti yang biasa ada di surat pembaca...

Kenapa langsung ditahan......?

Aaaaaargh....bener-bener speechless...

BTW, barusan check up gratis dari ASKES yang kerjasama ama RS OMNI Pulomas.....samakah dengan OMNI Internasional yang memulai kasus ini?

Aaaaaaaaargh......betapa nyeselnya aku jika memang satu group....

Di Fesbuk ada cause untuk dukungan pada Ibu Prita dan baru saja aku terima email untuk dapat melakukan sesuatu yang nyata yaitu mengirim email ke management RS OMNI.....kupikir lebih baik mengirim email seperti ini daripada demo (tsaaaah...aku ga tahan kepanasan...)

Berikut adalah isi email dari cause fesbuk itu.... Jika berkenan, silahkan dicopy dan langsung email ke management OMNI...

KAMPANYE EMAIL PADA RS OMNI INTERNATIONAL

Mari masing-masing kita melakukan sesuatu secara nyata sebagai bentuk dukungan kita pada Prita Mulyasari.

Teman-teman jurnalis, media dan pengacara yang bersimpati sudah melakukan tindakan di bidang mereka masing-masing.

Apa yang bisa kita lakukan?

Mari mulai dengan KAMPANYE EMAIL ini. Bagaimana caranya?

1. Copy-paste email di bawah

2. Bubuhkan nama Anda sebagai pengirim

3. Kirimkan ke alamat info@omnihealthcare.co.id dan info@omni-hospitals.com cc kan ke pengacaranya Risma Situmorang, Heribertus & Partners di rhnp@cbn.net.id

4. Jika ingin lebih Anda bisa menyalurkan keluhan ini juga lewat telepon +622153125555 atau print dan fax +622153128666

4. Redaksional email dapat diubah, sesuai dengan keingingan Anda (jangan gunakan kata kasar/sara tentunya)

5. Tolong sebarkan KAMPANYE EMAIL ini melalui milis/forum atau email ke teman-teman Anda yang lain, ajak untuk mengirimkan email juga.


Semoga aksi nyata dan bentuk dukungan ini bisa efektif dan memberi dampak nyata pada kebebasan Prita Mulyasari secepatnya!

Ayo emailkan sekarang juga!


= = = = = = = = email untuk di copy-paste = = = = = = = = =
to: info@omnihealthcare.co.id, info@omni-hospitals.com
cc: rhnp@cbn.net.id

Yth.
Management RS OMNI International dan Pengacaranya
Tanggerang

Dengan hormat,

Berkenaan dengan kasus hukum Prita Mulyasari salah satu mantan pasien RS OMNI International tangerang dan pemberitaan yang kami baca melalui Internet dan media massa maka kami berpendapat bahwa tindakan dari Management RS OMNI International sangatlah BERLEBIHAN dan TIDAK PERLU.

Surat Pembaca dan Email Pribadi Prita Mulyasari yang dia tulis adalah ungkapan kekecewaan terhadap pelayanan yang RS OMNI International tangerang berikan.

Bukannya menanggapi keluhan pelanggan tersebut dengan baik dan menyelesaikan masalahnya, RS OMNI International tangerang malah melakukan tuntutan hukum PERDATA dan PIDANA dan dalam proses melakukan KRIMINALISASI pada pasien Anda sendiri.

Keluhan pelanggan/pasien yang mana hak-nya dijamin oleh UU No 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen.

Karena sebab diatas maka kami menuntut agar RS OMNI International tangerang agar:

- Menghentikan segera semua upaya tuntutan hukum Perdata maupun Pidana pada Prita Mulyasari

- Dalam kasus Perdata, karena terlanjur diputuskan: tidak melakukan banding dan tidak melakukan eksekusi hukumnan

- Dalam kasus Pidana, karena sudah terlanjur masuk persidangan, memberikan support pada Prita Mulyasari dan memberikan kesaksian yang meringankan

- Memberikan layanan yang terbaik, sesuai hukum dan kode etik pelayanan kesehatan bagi para pasiennya

- Tidak lagi mengkriminalisasi pasien-pasien dan pelanggan RS Omni International tangerang

Ini adalah suara publik dan pelanggan yang kami yakin akan Anda dengarkan dan pertimbangkan dengan serius dan masak-masak.

Mohon agar kasus ini dapat diselesaikan dengan segera dan tidak berlarut-larut.


Hormat saya,


[Nama pengirim]
[Alamat/Lokasi]
[Tanggal]

Read More..