Kamis, September 18, 2008

Singapura...Here I Come...

Ditengah-tengah nego bulan Agustus kemarin ada tawaran training ke Singapura...langsung aja ngiler deh. Ngiler ama materinya dan terutama lokasinya. Tapi di surat permintaannya minta nominasinya dari institusi perencana jadi aku ga ikutan ngusulin diriku sendiri. Mereka minta 5 orang dan lima-limanya kuusulkan dari luar divisiku. Sampai akhirnya Bosku kembali dari cuti, beliau bilang seharusnya divisi kita juga ikut mengirimkan satu wakil karena materi itu penting juga buat kita semua. Langsung aja aku nyengir kayak kuda, tapi mo gimana lagi, usulan sudah masuk untuk 5 orang...ga ada tempat lagi kan.

Kemudian Bosku pergi ke Manila, dan iseng2 kutanya ke yang minta nama, apa mungkin kami bisa ngirim satu nama lagi..dan jawabannya bikin semangat 45. "Dicoba aja, ntar kan ada review". Langsung deh besok paginya nanya ke Big Bos (berhubung Bosku ga ada), dan beliau sih OK-OK aja sepanjang Bosku mengijinkan. Terus gimana ya ngubungi Bosku, HP pasti pake nomor sana. OK, kucoba email tapi sampai hari berikutnya ga ada balesan. Malamnya nanya ke istri Bos, karena pasti Bos nelpon/sms istrinya dong... dan malam itu juga dapat jawaban bahwa aku boleh ikutan. Dengan semangat disela-sela kerjaan yang datang bertubi-tubi, aku proses usulanku dan akhir minggu lalu kepastiannya udah ada. Tapi satu masalah menghadang, passportku mana ya..? Kucari-cari kemana-mana kok ga ketemu, sampe pengen nangis karena ga brani crita ke suamiku. Kalau ketauan ga ada, bisa-bisa pin RATU TELEDOR bisa langsung dipasang ke dadaku ama suamiku sayang itu.

Aku sudah nyerah dan mo ngurus permintaan pengganti paspor dan surat juga udah ditandatangani Big Bosku. Tinggal nyari surat kehilangan di polisi aja, tapi kutunda dan selasa malam aku bongkar semua kardus, tumpukan kertas, tas-tas yang numpuk dan alhamdulillah...pasporku ketemu.

Tapi dari bongkar-bongkar itu aku jadi nemu bahwa buku vocabeelary buat anaku yang kubeli nyicil tiap bulan, hancur kena tetesan air hujan. Masalahnya, anak-anaku kularang buka-buka buku itu karena mereka masih belum bisa juga membaca. Cuma sedikit majalah aja yang kubolehin untuk dibaca. Hiks...hiks...kesian anaku deh...akhirnya buku hancur bukan karena mereka tapi karena Bundanya kepelitan makanya sama Allah dibalas seperti ini...buat ngingetin Bunda bahwa kalau emang mo beli buku buat anaknya ya langsung kasih aja, jangan dieman-eman nunggu mereka bisa merawat dengan baik. Kalo gitu ya nanti aja belinya..jangan keburu-buru.

OK, kembali ke masalah training, ternyata pas senin kemaren ngadep ke Bos masalah keberangkatanku ini, beliau agak keberatan khawatir jadwal pas aku berangkat merupakan masa-sibuk-sibuknya nyiapin nego. Bahkan beliau bilang kalau Big Bosku sebenarnya ingin Bosku melarang pengusulanklu...yaaaa...gimana sih..bukannya beliau waktu itu sudah OK? Maka aku tawarkan ke beliau, mumpung undangan rsmi ke ybs belum ada gimana jika kubatalkan keikutsertaanku ini. Tapi Bosku bilang dicoba aja dulu deh...ntar kalau emang sibuk ya ga usah brangkat...(ga mau deh kalo gitu, mending dari awal aja kecewanya). Dan pagi ini aku sudah terima undangan resmi dan tinggal ngurus ijin passportnya aja...semoga minggu depan beres, jadi Bos kan ga sempat ngelarang lagi, wong brangkatnya tanggal 5 Oktober...kan abis lebaran langsung tuh..ga sempat lagi ngantor..

Oooiiii...Singapur...aku dataaaaang...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar