Kamis, November 13, 2008

Bahasa telepati...

Semenjak insiden kecup dan cium yang gagal, aku ga lagi melakukan ritual kecup saat berpisah...cuma cium tangan...ya...sedikit ngambek tanpa perkataan..kupikir suamiku akan notice dngan perubahan itu..tapi ternyata emang bener bahwa laki-laki itu ga akan mengerti bahasa sindiran..jika ingin sesuatu ya ngomong aja jangan pakai bahasa telepati, berharap suami akan ngerti...karena ga bakalan deh..

Ditambah lagi sudah berminggu-minggu ini kami ga pernah pulang bersama (tiap malam lembur sampe jam 12an) jadinya ga sempat ngobrol sama sekali. Sabtu pagi seperti biasanya aku suka tidur lagi sampai siang (sebenarnya ga siang-siang amat sih..paling setengah delapan maksimal) dan karena pas weekday terasa capek banget maka sabtu itu tidurku nyenyak dan tiba-tiba terbangun dengancara yang ga enak...dan suamiku yang membangunkan dengan ga enak itu. Jadi tambah sedih deh..udah mau cium ditolak..eh..dibangunin dengan ga enak..maka sukseslah bangun tidur itu dengan perasaan nelangsa.

Maka acara ngambek pun berlanjut (tetap dengan ngambek tanpa perkataan, harapannya sih dengan diem aja suami bakal ngerti..). Ditambah lagi pas minggu sore ada masalah dengan gas di rumah yang habis dan ga ada upaya apa-apa dari suamiku membuat acara ngambek menjadi bertahan lama... Dan sekali lagi bahwa "janganlah menggunakan bahasa telepati jika ingin berkomunikasi dengan suami" sangat ditekankan..karena ngambekku itu ternyata tidak dihiraukan sama sekali oleh suamiku...

Suamiku malah menganggap aku tidak melakukan kewajibanku sebagai istri karena dia merasa sebagai bujangan yang sendiri ga ada perhatian sama sekali dari istrinya....weleh-weleh..aku yang ngambek pengen diperhatiin malah dianggap ga merhatiin suami...gini deh..makanya komunikasi lisan...jangan pakai bahasa telepati.. Tapi tetep, sampai tadi malam pengennya suamiku notice bahwa ada yang kuinginkan..tapi karena beliau ga ngerti-ngerti..akhirnya sadar diri bahwa mesti ngalah pake lisan dan akhirnya kirim sms deh (secara beliau masih lembur juga ga pernah sempat ngobrol)...

Sampai saat ini masih belum ada tanggapan tapi hatiku sudah tenang (sebelumnya..resah banget setiap hari..ga enak makan..ga bisa fokus kerja..), seenggak-enggaknya beliau sudah membaca apa yang aku permasalahkan.. mengenai hasilnya gimana..ya nunggu ngobrol dulu...(kalau ada waktu....)

Kapan ya ada waktu..?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar