Kamis, November 27, 2008

I Hate You...For a While...

Setelah hampir dua bulan ga pernah pulang bareng, maka semalem kami pulang bersama..maksudku ayah, bunda, tante dan anak-anak. Suasana mobil jadi semarak karena biasanya setelah setengah perjalanan, anak-anak akan mulai ngantuk sampai akhirnya tertidur. Tapi kemaren tidak, sampai pom bensin deket rumah kami masih ngobol sana sini. Cuma Javas yang akhirnya tertidur.

Sampai rumah pun masih sempat bercanda bersama Detya dan Wisam, Sampai akhirnya tiba waktu tidur. Berhubung sudah lama ga ngobrol ama pasangan hidupku ini, maka waktu bagiku untuk konfirmasi hal-hal yang dari awal bikin salah pengertian. Daripada tetap terpendam-pendam dan lama-lama bikin ga ikhlas..kan mending ditanyain.

Jadi diskusinya gini:
Me: "Hon, aku baca Renungan Perkawinan bahwa membahagiakan pasangan itu mesti dari pikiran sang pasangan bukan dari pikiran sendiri bagaimana yang bisa membuat pasangan kita tuh jadi seneng. So...dirimu maunya gimana?"

Bojoku:"ssst...sst...ssst..."

Me:"Apaan sih ..ga denger..."

Bojoku:"ssst...sst...ssst..."

Me:"Apaan sih..bener..ga denger..kupingku kan budhek..ga bisa denger jelas kalo bisik-bisik gitu" (ini sering kubilang ama Detya yang akhir-akhir ini suka berbisik-bisik...beneran ga denger..!!)

Bojoku:"I hated you...for a while.."


Me:Gubrak..mo pingsan rasanya... "Aku ga salah denger nih...kenapa kok benci ama aku... Bukannya pas habis SMS yang dulu itu aku udah nanya artinya apa dan karena dirimu ga jawab-jawab ya udah aku berusaha ngartiin sendiri" (sebelumnya 2 minggu yang lalu suamiku sms bilang kalau dia ngerasa kayak bujangan aja, semuanya serba sendiri, ga ada perhatian sama sekali)

Bojoku:...diem...

Me:"Dari smsmu itu aku berusaha tiap bangun, nyempetin ngerebus air juga untuk mandimu. Aku tau kalau kecapean gitu, mandi air hangat bikin dirimu segar lagi. Terus aku minta adikku untuk tiap pagi nyupirin kita ke kantor biar dirimu sempat tidur lagi selama di mobil dan anak-anak kuminta untuk tidak mengganggumu sehingga tambahan istirahat di mobil bisa cukup berarti untuk jaga kesehatanmu.. Itu ga cukup ya..?" (mulai merasa sedih...kecewa...)

Bojoku:"Hmm..aku sih maunya yang simpel-simpel aja..ga perlu berat-berat. Kata orang berumah tangga itu 10 tahun pertama itu kayak masa pacaran...maunya dilayani, disayang..ya kayak orang pacaran gitu deh. 10 tahun kedua jadi pertemanan...Ya..melayani itu ga perlu yang berat-berat. Ngomong ga perlu nyenthe-nyenthe (apa ya bahasa indonesianya..yang jelas ini yang menurutku sudah jadi cara bicara bawaan itu dan suamiku ga suka sama sekali)...Aku berterima kasih karena tiap pagi disiapin air hangat, tapi kebutuhanku bukan itu. Dulu pas masih ada lek Sul (yang ngasuh anak-anakku dulu) tiap pagi selalu disiapin teh..diminum ato engga tetap aja disiapin. Pengennya ya kayak gitu..apapun yang kamu siapin..akan membuatku senang.."

Me:sudah dalam posisi mo nangis kecewa pada diri sendiri...kenapa ga kepikir sama sekali bwt nyiapin teh kayak gitu. "Ya..maafin aku...(sambil nangis).. Pernah kepikir ga sih..betapa repotnya aku di pagi hari...bangun tidur langsung preparation buat anak-anak...nyiapin bekal anak-anak..sarapan anak-anak..mandiin anak-anak..bantuin make baju anak-anak..aku sendiri seringkali lupa minum bahkan ga sempet pipis pas bangun tidur karena harus multitasking...kupikir yang udah bisa ngurus diri sendiri ya sukarela aja melakukan semuanya sendiri..."

Bojoku:....diem...

Me:nerusin nangis...apa sih beratnya bikin teh? bukannya mo ikhlas mencintai suami tanpa syarat? Lagian kenapa sih kok ga kepikir nyiapin minuman gitu? Bukannya tiap weekend aku selalu bisa nawarin suamiku mo minum apa? Lalu kenapa pas weekdays jadi ga sempat sama sekali gitu? bukannya kalau ada buah juga sempat bikinin jus buat suami..masak bikin teh/kopi aja ga sempat?..ok..besok pagi mesti bisa nyempetin bikin minuman buat suami...HARUS BISA...(dalam hati sudah bertekat bulat...harus ikhlas...harus ikhlas...)

Bojoku:...zzzzz....zzzzz...zzzzz

Dan pagi tadi, bangun 15 menit lebih pagi lagi..dan nyempetin bikin kopi...
Me:"Hon...nih kopinya ya biar seger..."

Bojoku:"Terima kasih ya..."

Dan tadi ketika di nyampe kantor....
Bojoku:"Maaf ya yang tadi malem...."

Me:"Gapapa...untuk ngingetin aku juga.."

Wuih..berat banget untuk ikhlas dan ngasih unconditional love... Dalam hatiku masih saja muncul keinginan untuk "saling". Kalau pengen "saling" gitu artinya bukan unconditional love lagi dong...

HARUS IKHLAS...HARUS IKHLAS...

1 komentar:

  1. aku kok sedih baca ini ya mbak? antara setuju nggak setuju sama suaminya Mba' Dew. mungkin bener kalo hal2 simpel itu lebih manis dan lebih nyentuh hati, tapi sikon kita setelah bertahun2 kan berubah, kesibukan bertambah sementara waktu tetap 24 jam sehari.

    semoga ini bisa jadi pelajaran buat aku. thx for sharing this :) semoga bahagia selalu buat papa-mamanya Wisam yah....

    BalasHapus