Senin, November 03, 2008

Tema Bulan Ini...Pakaian untuk Menutup Aurat

Aduh..tadi udah nulis seabreg ternyata ga kesimpen...terpaksa harus ngulang lagi nih... Padahal udah harus berangkat konsinyering..Besok aja deh lanjutannya..

Eh..ini dia lanjutannya (kayaknya beda ama yang udah kutulis kemaren..tapi poinnya sama ding)

OK, hari sabtu kemarin adalah pertemuan komite sekolah dan kami sekeluarga berangkat bersama (maklum adik masih belum balik dari nengok ibu yang dirawat dan aku ga ada pengasuh). Pas absen dan dapat materi bulan ini aku langsung speechless...temanya ya itu tadi "Pakaian untuk menutup aurat" lengkap dengan ayat-ayat yang mendukung dan apa saja yang akan diterangkan mencakup semua aspek tentang pakaian...

Hmmm....mungkin ini lanjutan dari pengumuman sebelum puasa kemaren bahwa bagi muslimah yang menjemput anak-anaknya harus tertutup semua auratnya.. Waktu itu sempat shock karena selain masalah pemakaian kerudung juga mengenai model pakaian yang tidak menyerupai laki-laki dan tidak ketat di badan....Sebenarnya kalau menilai diri sendiri sih...hanya kerudung aja yang ga kupakai..tapi pakaianku selalu celana (dan aku merasa apakah ini yang dimaksud dengan tidak menyerupai laki-laki..makanya waktu itu sempat libut ngantar jemput anak-anak). Eniwei setelah diskusi ama m devi..akhirnya kuputuskan bahwa biar aja pakai celana yang penting ga ketat dan pake keurdung (biarpun cuma kerudung lilit).

Satu hal yang menjadi pikiranku adalah bagaimana aku menjawab ketika anak-anakku nanti bertanya masalah ini..mungkin minggu depan setelah mereka mendapat materi ini secara penuh. Kalau selama ini mereka tidak pernah mempermasalahkan apakah aku pakai kerudung atau tidak..dan ketika pas pengumuman itu aku sempat tidak mau menjemput karena ngerasa ga enak, Javas malah menenangkan hatiku dengan berkata "Gapapa kok Bunda...Bunda masih kelihatan cantik walau ga pake jilbab"...(langsung melayang deh rasanya..) Tapi pernah juga ketika kami melihat ada perempuan memakai rok mini dan dengan bercanda kutanya Javas.."Bunda boleh ga pakai rok segitu?" Javas dengan enteng menjawab..."Boleh aja Bunda..tapi Bunda ga usah jemput aku ke sekolah ya.."...(Gubrak deh)

O ya..mengenai jawabanku itu..kalau mau jujur (dan ini ga mungkin kujawab buat anak-anakku) jawabanku adalah karena belum siap (klise banget dreeeh..). Dulu waktu kuliah aku pakai jilbab dengan baju yang longgar banget (tapi bukan jubah begitu..tapi kerudungku cukup lebar..bukan yang mini-mini model sekarang ini) sampai aku lulus kuliah... tapi pas lulus dan mulai kerja di sini aku putuskan untuk ga pakai lagi...karena patah hati (ehem..ehem...ga mutu ya) dan merasa perilakuku yang pecicilan ini ga pantes banget dengan kerudung, sehingga nekat ga pakai lagi. Sampai sekarang aku juga masih belum siap..sekali lagi karena aku merasa masih pecicilan jadi ntar malah memalukan bagi para pemakai kerudung.

Sedapat mungkin dan semaksimal mungkin aku selalu berusaha menutup auratku (tanpa kerudung tentunya) dan ga mungkin juga pakai baju ketat secara bodi juga udah kemana-mana ga ada yang bisa ditunjukin lagi...jadi menurutku cara berpakaianku juga tidak mengundang...(malah mengundang orang buat ngelempar pakai batu kaleee).

Enihau...aku belum nemuin jawaban yang elegan nih buat anak-anakku...semoga saja mereka ga ..tanya kenapa...


Tidak ada komentar:

Posting Komentar