Selasa, Desember 16, 2008

Gajah Mada

Akhir november kemaren ada relaunching GRAMEDIA di Mal Ciputra (Citraland) dan seperti biasa jika ada relaunch gitu pasti diskon 30% all item kecuali elektronik. Bayangin aja 30% kan bikin ngiler...beli buku di inibuku.com yang diskon 15% aja udah seneng banget apalagi kalo bisa dapet 30% gini..bisa mabok beli buku deh..seperti waktu relaunch Gramedia di tempat-tempat lainnya.

Kebetulan waktu itu pas Maryamah Karpov baru terbit juga sehingga niatnya beli buku itu (dan buku-buku lain yang sudah lama pengen di beli...). Ternyata stock MK sudah habis dan akhirnya memilih buku Gajah Mada untuk dibeli dengan pertimbangan ada unsur sejarahnya disitu..lumayan buat suatu ketika di masa depan nanti, Detya ternyata juga suka baca maka dia bisa tau sejarah juga. Ga tangung-tanggung, aku langsung beli 5 bukunya sekaligus..(kapan lagi ada diskon 30%...eh..masih ada gramedia puri mall yang belum relaunching ding..). Waktu itu juga sudah pegang 3 seri novel Twilight yang udah ada filmnya itu..(twilight, new moon & eclipse)...tapi masak maruk banget gitu sih...sekali beli langsung 8 buku... (bisa ancur keuangan negara eh..rumah tangga nih). Jadi walo diskon itu sangat mempengaruhiku buat beli sebanyak-banyaknya tetap aja harus ngerem dan tau diri..hiks..hiks..

Maka 5 buku Gajah Mada itu pun sudah siap untuk dibaca dan tentu saja yang pertama dibaca adalah buku pertama Gajah Mada (pas baca buku ini nih..kejadian detya jatuh itu). Baca buku inibikin aku agak-agak nyesel deh kenapa langsung beli 5 sekaligus. Gaya bertuturnya menurutku terlalu bertele-tele sehingga buku setebal itu ternyata hanya menceritakan proses pemberontakan Ra Kuti sampai akhirnya bisa ditumpas. Jadi hanya ada satu kejadian saja yang dibahas. Belum lagi ada keterangan yang diulang-ulang setiap saat sehingga malah bikin jengkel. Misalnya nama Jayanegara masih muda adalah Kalagemet. Nah keterangan ini diulang-ulang terus sampe aku bosen dan akhirnya jengkel. Belum lagi ketika menerangkan, ada mata-mata di intern pasukan bayangkara yang bertele-tele banget. Intinya semua plot jadi dipanjang-panjangin biar tebel bukunya..bukan karena jalan ceritanya yang berliku...

Karena sudah terlanjur beli 5 bukunya maka pas jaga Wisam kemaren aku bawa 2 buku dan dengan skimming..selesai juga 2 buku tebel-tebel itu. Masih seperti buku pertama, buku kedua yang berjudul Bergelut dalam Kemelut Takhta dan Angkara juga hanya menceritakan satu plot saja yaitu mulai kematian Jayanegara sampai penentuan siapa diantara Sri Gitarja atau Dyah Wiyat yang dapat menggantikan Jayanegara untuk memimpin Majapahit...weleh...untuk mencapai itu saja ceritanya puanjang dan berliku-liku. Tapi yang bikin salut adalah riset yang lebih mendalam pada buku kedua ini. Dalam kata pengantarnya, si pengarang bilang bahwa banyak protes pada buku pertama karena ada beda fakta dengan novel ini yang terlalu tajam, misalnya dalam buku pertama dibilang bahwa Jayanegara langsung diracun Ra Tanca setelah beliau bertahta kembali padahal kenyataannya masih 9 tahun kemudian kejadian itu terjadi. Tapi jadinya, menurutku untuk membuktikan bahwa riset mendalam telah dilakukan maka detil-detil yang terlalu detil jadi ditulis sebagai catatan kaki..bikin ribet aja bacanya. belum lagi istilah istilah jawa jaman dulu juga diselipkan dalam paragraf yang ada...

Eniwei..karena buku kedua sudah tamat dan wisam juga masih dirawat maka aku melanjutkan baca buku ketiga Hamukti Palapa..bayanganku dalam buku ini sudah menceritakan sepak terjang Gajah Mada dalam mewujudkan sumpah palapa-nya...tapi ternyata lebih pada proses sebelum Gajah Mada diangkat menjadi Mahapatih yang selanjutnya bersumpah Palapa. Bagaimana dia menangani pemberontakan Keta dan Sadeng sehingga akhirnya karena keberhasilan itu dia diangkat menjadi Mahapatih (disamping keberhasilan-keberhasilan yang lain). Disini ceritanya juga berlika-liku bahkan ada cerita ga penting tapi dimasukin juga. menurutku kalau ada satu tokoh yang perlu diceritakan detil artinya dia akan berperan di seting yang lain..tapi kalo ga muncul di seting yang lain ngapain diceritain detil?..ga penting gitu lo.. belum lagi cerita bahwa dyah wiyat udah ga perawan waktu merit ama Kudamerta...ga penting amat sih didetilkan..lagi ngapain sih kayak gitu dibahas-bahas..terus ngakunya ke orang lain yang ga cukup penting pula..wong pas ditanya ibunya sendiri ga jawab..masak ke orang lain mesti jawab...ga masuk akal gitu..lagian kan dia sekar kedaton masa diceritakan sudah ga perawan..suatu hal yang mustahil di jaman majapahit dulu...

Weleh...padahal masih ada dua buku lagi yang mesti dibaca..masak gara-gara ga suka ama gaya ceritanya, buku itu mesti dianggurin aja... Lagi buku keempat ini cerita tentang Perang Bubat..yang bikin aku penasaran banget ama kronologis peristiwanya. Jangan-jangan malah bikin aku kecewa seperti buku Hamukti Palapa... yang jelas ga bisa baca ngebut lagi..karena ga ada waktu nih..kerjaan numpuk dan anak-anak butuh perhatian..

Aduh..kayaknya kok aku jadi anti ama pengarangnya nih..padahal banyak yang suka tuh ama buku-buku ini..kok aku engga ya..hiks..hiks... BTW pengarangnya orang banyuwangi lo..sama dengan asalku...wiqiqiqi..apa hubungannya yak?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar