Senin, Januari 05, 2009

Gajah Mada : Perang Bubat

Hadoh..akhir-akhir ini aku kok nulis resensi buku melulu...ga tahan sih buat ga komen pada buku-buku itu...entah itu karena menarik ato karena ga nyenengin buat di baca.
Seperti buku Gajah Mada yang ini...Perang Bubat. Sudah lama pengen baca buku ini karena di ringkasan di belakang buku ditulis bahwa buku ini menjelaskan kenapa ada misunderstanding antara orang Jawa dengan orang Sunda..makanya penasaran banget.

Tapi sampe udah 2/3 buku kubaca masih aja belum ketemu alasannya apa..bahkan semakin sebel bacanya karena tokoh-tokonya digambarkan lemah banget. BT deh..sampe malez banget buat nerusin baca. Aku berhenti baca pas tokoh Dyah Pitaloka digambarin jatuh cinta ama pelukis yang bisa melukis dia lebih cantik dari aslinya..sehingga Dyah Pitaloka langsung jatuh cinta sama sang pelukis. Jatuh cintanya ga tanggung-tanggung...rela nyerahin semua dirinya buat sang pelukis...

Hadoh..jengkel banget aku bacanya.. Padahal kan dia udah di lihat-lihat ama Hayam Wuruk..padahal nasib kerajaannya kan ada ditangan dia sendiri.. Kenapa sih si pengarang ga mencoba berpikir sesuai masa itu? Bayangin aja..jika kita hidup di jaman Majapahit..OK..agama waktu itu masih Budha atau Hindu..tapi semua agama kan mengajarkan tentang kesetiaan, harga diri, kesopanan.. dll. Apalagi sebagai anak raja yang pasti pendidikannya lebih baik dari rakyat biasa..tentu sudah diajari bahwa berkorban untuk kerajaan itu lebih utama daripada mementingkan diri sendiri. Tentu juga sudah diajari bahwa menjaga kehormatan diri itu sangat utama.

Kalau sekarang sih..dengan globalilsasi yang gila-gilaan gini..terus keperawanan jadi ga sakral..OKlah kalau bikin cerita bahwa si cewek sangking cintanya ama si cowok sampai mau aja di ubek-ubek ama si cewek pas belom merit...Tapi ini kan cerita pas jaman majapahit dulu...Mbok yao si pengarang mikir..terus jangan bikin karakter cewek yang lemah gitu..apalagi putri raja yang bisa jadi diangkat jadi ratu memimpin kerajaan.

Pertama, karakter Tribuana Tunggadewi yang kita tau, beliau itu ratu perempuan pertama ... sampai cucu SBY aja dinamain Tunggadewi. Di buku Gajah Mada digambarkan perempuan lemah yang cinta banget ama suaminya sehingga dikhawatirkan gampang terpengaruh suaminya dalam memerintah majapahit. Jadinya ga recommended jadi ratu setelah Jayanegara meninggal...
Kedua, Dyah Wiyat Rajadewi..ratu kembar bersama tribuana tunggadewi memerintah majapahit bersama-sama..digambarkan udah ga perawan sebelum menikah karena terpesona dengan Ra Tanca..
Eeeeee yang ketiga..ya ini..Dyah Pitaloka juga digambarin sebagai cewek keras kepala yang gampang aja nyerah dan jatuh cinta ama pelukis yang baru aja ketemu..hanya gara-gara bisa melukis dia menjadi lebih cantik dan si pelukis teriak di danau kalau cinta banget ama Dyah Pitaloka..

Weits...wots wrong with d writer? apa dia cuma ketemu ama cewek-cewek setipe yang dia tulis makanya ga bisa menggambarkan karakter cewek yang mandiri dan hebat gitu..? Apa ga bisa berimajinasi tentang tribuana tuanggadewi yang hebat (seperti yang aku pahami) sehingga ga ngarang seperti itu?

OK..OK..imajinasi dia boleh juga..tapi jauh kalau dibanding Pramudya yang hebat menggambarkan Raden Mas Tirto Adi Suryo sehingga menjadi karakter Minke yang sanggup membanggitkan rasa nasionalisme-ku. Atau imajinasi Andrea Hirata terhadap tokoh-tokoh laskar pelanginya yang menginspirasi banyak orang tentang pentingnya pendidikan (walau akhirnya aku tau bahwa karakter Lintang itu ga nyata). Atau bahkan karakter Jacob yang werewolf di buku twilight saga yang walaupun impossible tapi penggambarannya begitu nyata..

Hadoh...(again)...ga tau deh kapan aku bisa menamatkan seri keempat gajah mada ini..padahal masih ada buku kelima yang masih disegel...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar