Selasa, Januari 06, 2009

My Jacob



Hadoh...gambar di atas ini, gambar pemeran Jacob di film...(so cute..)

Gara-gara buku twilight itu, aku jadi inget bahwa aku punya teman yang kuanggap kayak Jacob di buku itu. Bukan persis sama dengan Jacob di cerita itu...tapi lebih sebagai teman yang selalu ada buatku saat susah...tapi jarang ikutan pas aku lagi seneng.

Dia temanku pas kuliah dulu, sesama Banyuwangi tapi ya baru kenal pas mulai kuliah. Dia baik..(deu..standar banget ya), pendiam (waktu baru kenal dulu), alim, anak rumahan banget (artinya dekat dengan ortu dan keluarga), suka kerja keras.
Jadi gini, kami sesama USMI dari Banyuwangi itu, terdiri dari beberapa SMA. Kalau dari SMA Kota, modelnya sudah kelihatan lah...rame..gaul...banyak becanda...tipikal anak dari tempat ramai lah..(ga berani bilang "anak kota"..secara Banyuwangi juga bukan kota besar..). Nah kalau dari SMA di kecamatan..ya begitulah modelnya...rajin-rajin, pinter-pinter, pendiem, ...(ga tega juga mau bilang "ndeso" gitu..). Nah aku dari SMA Kota sedang temenku itu dari SMA Kecamatan. jadi silahkan bayangin sendiri, betapa kontrasnya aku dan dia. Makanya dari awal, aku hanya niat temenan aja dengan dia sebagai sesama anak Banyuwangi.


Selama kuliah kami selalu bertukar khabar karena tempat kuliah kami berbeda jauh, mesti naik angkot 2 kali kalau mau ketemu. Jadi paling cuma telpon-telponan, walau kami selalu saling memantau kabar burung (kayaknya kabar burungnya hanya tentangku deh..ga pernah tentang dia..hihihihi). Sampai pas aku putus ama pacarku dan agak-agak melow (walau ga sampe broken heart banget), dia selalu ada untuk nyenengin aku. Ya kayak Bella pas ditinggal Edward gitu..Jacob yang selalu nemenin Bella.. Nah..makanya aku bilang dia itu My Jacob.

Sampai ketika aku mau kerja, dia selalu mendukungku dalam segala hal. Bahkan ketika aku memutuskan ga pakai kerudung lagi...ga ada judgement apapun dari dia. Tapi semua berubah ketika aku pindah ke Jakarta. Sama sekali setelah itu aku ga bisa menghubungi dia. Setiap ketemu teman lama, aku coba tanya kabarnya..tapi ga seorang pun tau dia ada dimana. Walau begitu, dia selalu ada di pikiranku..karena bagaimana pun dia selalu ada pas aku sedih..masak ketika udah nyaman begini aku tega ngelupain dia? OK..brarti sejak 1999 aku ga pernah tau khabarnya lagi..

Sampai kira-kira awal 2007 lalu (aku lupa..!), gara-gara frienster, aku bisa ketemu lagi dengannya. Walau hanya lewat chating, sms atau telepon...sungguh menyenangkan menemukan kembali teman yang hilang. Seperti jaman dulu pun, dia selalu menampung semua keluh kesahku tanpa judging sama sekali.

Sekarang ini, hampir tiap pagi kami selalu bertukar sapa..entah hanya pertanyaan ga penting kayak.."ngopi yuks.."..atau curhat pas perasaanku ga enak karena ada yang komen di blogku ini yang bikin aku ga enak badan.

OK..My Jacob...thanks for all your attention for me.. Hope we'll always be a good friend forever...

2 komentar:

  1. hihi.. jadi serasa bercermin - saya juga pernah jadi jacob-nya orang laen :P

    BalasHapus
  2. Apakah tetap menjadi jacob-nya orang itu sampai saat ini?
    Yang penting gimana kita mintenance aja pertemanan itu biar tetap tulus...
    Bagiku, dia tuh sebenarnya lebih dari My Jacob..hampir seperti My Soulmate..karena banyaknya prinsip-prinsip yang sejalan.
    Makanya..kami tetap berteman baik sampai saat ini.

    BalasHapus