Jumat, Januari 23, 2009

Tanggapan Teman-Temanku atas Medeking

Well..masalah medeking ini sangat mengganggu pikiranku sehingga disamping kuposting disini (yang pasti ga akan ada yang ngasih komentar..lagian siapa yang mbaca tulisan ngawurku ini), kuposting juga di facebook dan kukirim di milis angkatanku. harapanku sih paling engga ada yang nanggapin bingungnya hatiku. Artikel ini juga kukirim ke Kompas Komunitas walo aku ga yakin bisa tayang ato engga mengingat akhir-akhir ini tulisan-tulisan disitu semakin bagus dan aku semakin merasa ga level buat ngirim tulisan kesitu. kalo bisa termuat kan tanggapannya bisa semakin banyak dan beragam..karena pembacanya yang dari seluruh dunia...

OK, respon tercepat ya dari angkatanku (tentu saja..mereka penggemar BB(blackberry) jadi stay OL for 24 hours...gile...). Kalo facebook lebih pada ajang sosialisasi....bukan diskusi ato urun pendapat..makanya ga ngarep juga tanggapan dari sana.
Ini respon-respon dari teman-temanku yang bikin adem atiku (urutannya berdasar waktu aja):

Rifki:
mba dewi yang baik.....saya mungkin ga mengerti istilah medeking karena kebetulan saya bukan berasal dari jawa tengah maupun jawa timur...tapi kalo boleh berbagi kebetulan saya sudah dikarunia 3 orang anak, yang sulung laki2 sdgk yang ke-2 dan ke-3 perempuan.
Alhamdulillah sejak kelahiran sampai saat ini (si bontot sudah di play group) ngga pernah ada kejadian2 buruk yang menimpa (nau'zu billahi).
Menurut saya seh, segala sesuatu yang terjadi pada setiap orang telah
digariskan (baca:takdir) oleh pencipta-Nya. Mudah2an istilah madeking tidak menjadi "persepsi yang diyakini" sehingga kita sugesti dan bila terjadi kejadian apapun pasti dikaitkan dengan istilah madeking tadi.
Demikian....mudah2an bermanfaat.
Wallahu'alam Bis Showaab

KM:
Mudah2an tulisan atau yg ditampilin Dewi, gak bikin org takut atau ragu trhdp 3rd Kids..

Sebagai anak ke-3 aku gak merasa menjadi bagian dr 1 or 2 kategori...
tapi kalo jujur anak ketiga biasanya penyeimbang benturan antara anak 1 dan 2, ayah dan ibu, trmsk kalo nyusahin jg semuanya ikut...

tapi kalo rasa tanggung jawab, biasanya tinggi kalo kesehatan kenapa sering bermasalah, karena sebelum lahir orangtuanya slalu berpikir dan bergumam "Anakku ini bukan tanggungan Negara"... makanya karena doanya itu, anak ke3 jadi minder..ama kaka2nya...

Kalopun kesehatannya paling seger, karena pas dia lahir, Orangtuanya biasanya udah agak mapan, krn usia produktif bapaknya en sisi karir serta penghasilan lebih baik pada usia2 kelahiran anak ke-3, bandingkan dengan kakak2nya yang lahir pada saat orangtua sedang meniti karir, sibuk mikirin susu anak, rmh kontrakan dsb...

Itu saja masukan buat tulisannya Mbak Dewi.."JANGAN RAGU WI.. BIKIN TRUS AMPE KE-10" HEHEHEHE.... gimana Susi ama Leni tertantang gak...

Singgih:
Mbak Dewi yang terhormat,

Aku blum punya pengalaman dengan medeking tadi secara anakku baru 1 dan 1 OTW hehe. Tapi sama seperti KM gw anak ke 3 di keluarga gw dan selama masa kecil sampe sekarang alhamdulillah masih diberi kebugaran sampe gendut begene hehehe.
Sekolah pun alhamdulillah lancar sampe sekarang, apa hal ini istimewa?? yang jelas harus bersyukur, kalo istimewa tentu saja tidak karena yang lain pasti ada yang lebih baik lagi.
Yang jelas yang dialami mbak Dewi jelas cobaan dari yang maha kuasa dan itu bukan sia-sia pasti nanti ada hikmah dan manfaatnya.AMiiin.

Selalu semangat Mbak Dewi, May Allah Bless You and Family...

Naufal: (sebenarnya ada dua bagian, cuman yang kedua dia bilang tidak untuk dibagi)
Wah, aku gak pernah tahu medeking Wi. Jadi setelah membaca e-mail mu aku seolah-olah tersadar antara percaya gak percaya dengan hal itu Wi.
(*cencored*)

Jadi kalau menurut aku Wi (mungkin sama dengan pendapat rifki) jangan terbebani/tersugesti bahwa anakmu sakit karena dia anak ketiga. Kalau dia sakit ya cari obatnya dan berdoa untuk kesembuhannya (maaf bukan menggurui atau sok tahu). Kalau soal sakit kulit di dagu anakmu, anakku yang ketiga juga pernah mengalami bahkan mungkin lebih parah (tapi untungnya aku gak terbeban dengan medeking jadi aku ya anggap biasa saja). Waktu itu di badannya merah-merah dan semakin lama semakin besar, banyak, dan menebal sehingga kelihatan banyak bercak-bercak putih dan merah di sebagian besar badannya. Istriku cuma mengobati dengan mengoleskan salep walet (yang harganya cuma Rp2.500/buah, bisa untuk 2 minggu). Penyebabnya ya karena air di PDAM tangerang waktu itu sangat kotor. Kesembuhannya waktu aku pergi ke bandung untuk liburan di rumah saudara iparku dimana disana airnya sangat bersih. Hanya dalam waktu 2 minggu bercak-2 tersebut langsung menipis dan berkurang walaupun baru bersih benar setelah hampir 1 tahun (dengan obat salep walet tsb dan mandinya gak pake air PDAM selama masih kotor).
Kalau soal batuk dan flu yang gak sembuh-2 bisa saja karena banyak lendir di tenggorokan atau saluran pernafasannya. Ini dialami oleh anak keduaku yang sering sekali batuk sembuh batuk sembuh dalam waktu yang cukup lama. Dan sekarang sudah jauh berkurang setelah di terapi di klinik dengan menghirup uap yang dikasih pengencer dahak (5 hari berturut-turut). Penyebab utama sakit seperti itu (termasuk pernafasan) diantaranya adalah keseringan memakan makanan yang banyak pengawet/kurang segar/goreng-gorengan; tidur di ruang ber-AC; kurang olahraga/kurang gerak; dan sehari-hari tinggal di udara (sekitar rumah atau sekolah) yang banyak polusinya. Sepertinya juga karena kamu dan suamimu kerja jadi kurang terawasi dan terpelihara dengan baik dan sehat (terutama kalau dirawat pembantu). Coba dikasih vitamin, madu asli atau kalau masih menyusui akan lebih baik lagi.

Mungkin itu saja sharing-ku. Mudah-mudahan kamu tidak tersugesti dengan hal-hal yang kurang baik sehingga ketidakbaikan/kekhatiran menyebabkan jadi prasangka buruk yang malah menjadi kenyataan. Sering sakit atau banyak cobaan biasanya justru membawa kebaikan yang tidak kita duga kalau kita sabar dan berprasangka baik kepada takdir Allah (maaf bukan menggurui, tapi hal ini benar-benar sudah kami alami).

Y Supriyanto:
Terus terang kemarin siang aku ngobrol ama Dewi , tentang aku pengin punya 4 anak. Sekarang baru 2, cowok semua. Nah dengan hadirnya tulisan Medeking ini, aku jadi mak nyuss...aduh. ....apa iya sih....sebelum lebih lanjut perlu dipertegas nih.....jangan egois donk....Medeking ini kan anak ketiga...dari ayahnya atau ibunya...eit tunggu dulu ...sabar...kan bisa aja anak ketiga ayah merupakan anak pertama ibu kan...hayo.. .. nah masuk kriteria Medeking nggak itu Wi...

Di budayaku (Kraton jogjakarta) tidak dikenal istilah itu, bahkan aku baru denger (eh baca) dari Dewi ini. Kemudian aku mikir....dari ketujuh bersaudara kami (busyet..... ) anak ketiga di keluargaku putus sekolah di SMP...sementara kami minimal S1, ada yg S2, S3....tapi menurutku bukan karena'kutukan' anak ketigalah... .beliau pinter....sehat waktu kecil katanya....tapi salah sendiri suka pacaran, salah pergaulan... ..lalu kawin muda....sekarang juga berhasil hidupnya dengan versi nya sendiri....

Tapi Wi.....anak kakak pertamaku... .anak ketiganya maksudku.... jenius Wi....berperilaku santun, top lah...sekarang jadi Pastor (yg menurut kepercayaan kami berarti dia sangat baik)..... Aku mengartikan bahwa dia normal atau di atas normal....

Kalau di Jawa anak ketiga biasanya diberi nama Tri..... Tri Joko Susilo..Tri Sutrisno, Tri Winarti dst dst.......Menurutku banyak Tri Tri yg sukses, sehat, dan normal2 saja.

Jadi menurutku Wi, kalau aku sama sekali tidak percaya dengan Medeking atau kalau boleh pinjem istilah agak kasar sedikit...maaf. ...seperti 'kutukan' itu....nggak sama sekali. Bener Kaem, anak ketiga lahir di saat ortu udah sangat mapan lah....jadi asumsinya asupan nutrisi di waktu hamil dan balita dan masa pertumbuhan dipastikan lebih baik. Kalaupun Tuhan memberi cobaan berupa sakit atau imunx kurang itu semata-mata rahasia Tuhan. Kita sebagai umatnya berkewajiban untuk menerima dengan sabar, tidak bersungut-sungut dan tetap mencari jalan keluar dengan sebaik-baiknya.

Wi...tetap sabar. Percayalah bahwa kalau emang ada cobaan tidak perlu melihat anak 1, 2,3 atau berapapun. Tinggal sikap kita aja menghadapi ini dengan tetap berpikiran positif, maka yang positif2 akan ada di sekitar kita. Aku percaya Dewi n suami pasti mampu melewati semua ini bersama semua anak2 tanpa kecuali....bukankah mereka adalah anugerah tak ternilai bagi kita......

Maaf Wi...kok jadi khotbah ya....
Tapi itu wujud care kami pada temen yang baik dan bijaksana seperti Dewi....

Riko:
setujuw banget dengan saran tmn2 wie, ternyata mof99 emang gudangnya para bijakwan/wati. .. (eh watinya belum urun rembuk yaaa)...

singkatnya, nggak usah pikirin itu kepercayaan leluhur kalo itu malah melemahkan semangat kita. Banyak hal positif yang elu bisa lakukan dan pikirkan wie, misalnya:

betapa beruntungnya elu n suami bisa punya anak ketiga, dimana ada yg belum seberuntung itu (termasuk gw...halaah kok jd curhat sih hehehe),

terus: masalah kesehatan, pikirkan aja kalo diusia dini memang anak itu fitrahnya masih rentan, semoga dengan bertambah umur dia akan bertambah kuat dan sehat...aminn. ..

terus: sharing the burden together with your spouse... itu jg makin mengeratkan cinta lhooo ...

masih banyak lg deh....

Dan dari aku sendiri nanggepin saran temen-temenku:
Terima kasih untuk masukannya..
Sebenarnya, masalah medeking ini tidak benar-benar menjadi pikiranku, artinya dia besar nanti mau jadi apa tetap saja dia adalah anakku. Sekarang ini yang harus kita lakukan ketika anak-anak menjadi tanggung jawab kita maka kita adalah melakukan yang terbaik supaya mereka nantinya menjadi yang terbaik juga.

Memang benar kalau kita berpikir negatif maka hasilnya pun akan negatif..makanya aku berusaha ga mikirin atau ngucapin medeking (dalam arti diskusi). Buktinya semua teman-teman yang ngasih komentar, ga ada yang tau tentang istilah ini, mungkin saja 3 kejadian yang aku ketahui itu hanya kebetulan semua. Cuma hari senin aja pas pulang dari dokter kemaren membuatku teringat lagi masalah ini, sehingga aku pengen sharing agar pikiranku ini tetap positif.

Kemaren dokter bilang kalau testnya negatif lagi jadi TB bisa dicoret dari kemungkinan penyakit anakku. Tapi diagnosisnya malah tetep aja bikin ngenes...anakku kena batuk rejan (batuk 100 hari).
Dan pas diperiksa dia nangis kejer sampai batuk berat yang akhirnya membuat dia muntah dan mimisan banyak sekali...semakin ngeneslah aku melihat anakku berdarah-darah seperti itu...(halah malah curhat lagi).

Eniwei..terima kasih untuk masukannya yang bener-benr bikin aku tetap positif.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar