Rabu, Februari 25, 2009

Berapa Penghasilanmu?

Kok judulnya provokatif begitu ya? Aku bingung mau ngasih judul apa. Akhir-akhir ini aku kepikiran banget dengan berapa penghasilan orang-orang yang sudah kerja banting tulang dari pagi sampai sore..

Awalnya aku mikirin..apa ya yang nanti aku lakukan pada saat pensiun? pasti penghasilanku akan berkurang drastis dan karena sudah terbiasa dengan pola sekarang maka aku mesti nyari cara biar pengnhasilan itu ga turun drastis-drastis amat. Lalu aku membayangkan, jika buka warung kecil, berapa ya keuntungan bersih dalam sehari? paling poll juga 50rb. Lalu jika jualan air minum isi ulang, berapa untungnya ya untuk tiap botol..(ada temen kantor yang baru aja pensiun katanya buka isi ulang gini)..lalu tiap hari bakal laku brapa ya?

Kalau punya konter di mall..apakah aku tahan duduk manis di toko nunggu pembeli datang?..OK..mungkin bukan aku sendiri yang bakal nungguin..tapi tetep aja kepikir begitu..aku ga bakalan tahan tanpa ada kesibukan yang nyata..lalu pikiran-pikiran yang masih bingung itu, kuhadapkan dengan realitas yang kulihat sehari-hari..

Ada tukang jual beras yang jual pakai sepeda. Kira-kira ada 100 kg yang ada di boncengannya dan dia keliling jualan dari pagi sampe sore..berapa yang dia dapet? 300 sekilo? ga mungkinkan dapet 500 sekilo? maka jika 100kg yang dia bawa itu laku semua, dia bisa bawa pulang 30.000. Haaaahhhhh...30ribu setelah seharian penuh ngegoes sampe pegel?

Belum lagi ibu-ibu yang jualan telur bebek yang lewat depan rumah setiap pagi. Jika aku beli di pasar harganya 1200 sebutir, ibu itu jual 1500 sebutir.. aku ga mungkin mbayangin dia bisa jual 100 butir sehari..OK paling 50 butir sehari..maka dia hanya bisa bawa pulang 15ribu setelah muter-muter kompleks dan teriak sampe serak nawarin dagangannya.. OMG...

Lalu sabtu kemaren, tukang jahit keliling yang sedang memperbaiki pakaian-pakaian kami berkomentar..."enak ya jadi orang kaya, kalau libur gini bisa jalan-jalan kemana-mana...ga perlu kerja lagi..". Kami hanya bisa tersenyum pahit...tanpa tau harus menjawab apa..karena rasanya pembelaan diri ga diperlukan disini...dia hanya ingin mengemukakan apa yang ada dipikirannya walau definisi kaya sangat-sangat tergantung dengan persepsi masing-masing orang...

Belum lagi jenis-jenis kerjaan yang lain, aku semakin puyeng denger cerita bahwa guru-guru anak-anakku yang luar biasa itu hanya dapet gaji yang sedikit lebih tinggi dari UMR...padahal mereka kerja sehari penuh tanpa ada kesempatan untuk cari tambahan penghasilan...padahal mereka berangkat pagi-pagi sekali dengan kendaraan umum dan baru pulang ketika ashar sudah berlalu...padahal murid-muridnya selalu dianter dengan mobil-mobil bagus yang kadang gonta-ganti...padahal mereka sudah luar biasa mendidik murid-muridnya...padahal...padahal...aku hanya bisa mendesah...GURU..akankah selalu begitu...sangat dibutuhkan tapi minim penghargaan..

Jadi aku hanya bisa puyeng melihat dan membayangkan berapa penghasilan orang-orang yang tiap hari terlihat di depan mataku...tanpa bisa melakukan apa-apa...hanya miris di hati..

4 komentar:

  1. tapi, biar gitu2.. gue pengen loh.. jadi guru.. at least, jadi pengajar lah.. ;-)

    BalasHapus
  2. Bener mbak, saya suka nggak tega ngebayaninnya. Di Indonesia kesenjangan penghasilan memang terlihat jelas di depan mata. Pernah saya ditanya seorang hakim yang jauh lebih tua dan mengabdi dua puluh tahun lebih tentang penghasilan saya, si anak kemaren sore yang baru selesai kuliah S2dan balik ke tanah air.

    Jawaban saya ternyata membuat beliau terhenyak dan bertanya2x: "Kok bisa begitu ya?"... Sejak itu saya pantang memberi tahu penghasilan ke orang lain walaupun didesak karena penasaran, daripada nanti malah gontok2xan...

    BalasHapus
  3. @billy: adikku yang paling kecil juga ngebet banget jadi Guru SD or TK..aku siy ngasih tau dia bahwa jadi guru itu ladang amal..sedang ladang penghasilan mesti dipikir juga jadi harus punya cara untuk tetep nambah penghasilan..

    @Feli..makanya ngenes banget rasanya di hati ini..karena ga bisa melakukan apa-apa..hiks...at least yang bisa kulakukan..ga nawar kalo blanja ke pasar atau warung kecil atau tukang sayur ato tukang jualan apa saja deh..ga minta kembalian ke tukang ojeg, tukang becak,taksi, tukang soto kalao cuma seribu dua ribu..berbagi sedikit rejeki..lagian ga bakalan juga bikin mereka kaya...

    BalasHapus
  4. hemm.. jadi inget lagu umar bakrie iwan fals nech !!

    BalasHapus