Jumat, Februari 20, 2009

Menuruti atau Tegas Menolak

Bingung mau ngasih judul apa...yang jelas semuanya berawal ketika bulan Desember kemaren, aku kenal sama teman maya dari sebuah postingan blog orang. Lalu kami mulai berdiskusi dan bales-balesan email dengan topik yang ga jelas...bisa apa saja dan karena kami sama-sama ga kenal dan ga tau kira-kira lawan email kami seperti apa maka bahan cerita bisa apa saja..artinya ya apa saja..sampe urusan sepele mengenai mengatasi bosen saat ikut training yang cukup lama pun kita bicarakan (dan saran edan dia adalah...flirting dengan sesama trainee...WADOH..)

Nah, senin kemaren ada email terbaru dia yang rupanya cukup serius sehingga aku ingin membahasnya disini...karena kupikir bisa jadi pengingat buatku.
ini email dia setelah editing sana sini:

I have a problem. 4 bulan ini aku dekat sama seseorang karena dia sekretaris di organisasi yang aku pimpin. Jadi sebatas dekat dalam hal kerjaan, dan biasalah aku klo nyapa dia agak gombal gitu, tapi ama dia dimasukin hati. Akibatnya dia naksir abis samaku, dan dia pikir aku juga begitu ke dia. Dia punya suami dengan 3 anak. Yang aku ga abis pikir, dia sama suami & anak2nya - menurut aku - baik2 saja. Suaminya memenuhi semua keperluan keluarga : rumah, mobil, etc.
Sebagai sekretaris, dia gesit, self starter, pegang tanggung jawab, dan nurut apapun yang aku minta dia kerjakan. Everything is running well.
Selain kerjaan di organisasi, makin hari dia makin memperhatikan aku & anak2 aku. Beli'in makanan & dikirim ke rumah. Yang paling berat, dia secara implisit ngajak aku.. selingkuh. Aku emang badung, tapi ga gitu2 amat.
Kemarin aku sama dia "berantem" lewat sms... masalah kerjaan. Karena menurut aku udah keterlaluan, aku ngga ngebales lagi sms & tlf dia sampai detik ini. Dia sms & email minta maaf... Malahan barusan sms dia isinya klo dia udah minum semua obatnya yang dikasi ama dokter (dia leukemia). Aku jadi serba salah nih, Wi. Aku ngga punya tempat buat cerita...

baca cerita dia..aku jadi speechless...jadi selingkuh itu ga melulu diawali dari keagresifan si cowok...(ato aku yang ga gaul ya..bahwa sekarang ini...semua pihak baik cowok ato cewek bisa memulai untuk menyerang dengan ganas gitu)..

reaksi pertamaku yang kukirim ke dia seperti ini (karena keburu-buru mau rapat):

Gini ini niy typical karakter perempuan..suka kegeeran kalau ada sedikit perhatian dari cowok.
Saran paling awal...sudah..jangan karena kasihan terus nurutin apa yang dia mau...cewek itu kalau ditegesin..bakal tau diri kok..kecuali kalo cowoknya juga mo senang-senang juga.
Lebih baik tegasin dari awal ya..

Lalu setelah ada waktu buat mikir mikir lagi..aku jadi inget anakku yang cewek yang rupanya sudah mulai melakukan hal-hal yang typical cewek lakukan. jadi aku ngingetin seperti ini:

Beneran deh..aku ga punya saran lain...selain ketegasanmu itu.
Tau ga..anakku yang cewek tuh juga sudah bisa main-main dengan rengekan dan ancaman. misal niy..setiap pulang sekolah..entah aku atau ayahnya yang jemput..selalu saja dia minta dibelikan es jus, mintanya sambil merengek-rengek gitu...dan aku selalu sukses untuk nolak sedangkan ayahnya gagal nolak permintaannya karena ga tahan ama rengekannya...dan itu dia jadikan senjata untuk terus merengek-rengek ke ayahnya buat dibelikan jus. aku kasih tau ke suamiku untuk tetap bertahan nolak permintaannya apapun yang terjadi (tentu saja dengan alasan-alasan yang masuk akal) dan benar..ketika suamiku tegas menolak permintaan anakku..maka anakku akan menerima dengan biasa saja tanpa nangis..karena itu tadi..dia sudah tau bahwa dengan merengek dia bisa membuat ayahnya menuruti permintaannya..kalau ga sukses..ya ga akan bikin dia sakit hati...
kondisi di atas itu rasanya berlaku buat banyak cewek deh...temenmu itu sedang menggunakan senjata kelemahan perempuan untuk bikin kamu nurutin apa yang dia mau...karena dia menduga..kalau dia cerita yang sedih-sedih maka kamu akan ga tega dan akhirnya menuruti apa yang dia mau...(inget ya poinnya..COBA-COBA...!!)
Sekali kamu menuruti keinginannya maka dia akan terus memanfaatkan kesedihannya itu untuk menjeratmu..
Jadi ya tetep tegas bilang tidak (tentu saja dengan bahasa yang lembut dan santun..karena perempuan itu pada dasarnya halus perasaannya) maka semoga saja dia tidak menganggumu dengan semua permintaannya.
Langkah selanjutnya...hati-hati berteman ama cewek..kalau emang ga pengen maen-maen..maka jangan suka ngegombal..OK?

respon dia yang terakhir siy..dia mau bersikap tegas..

Selanjutnya aku jadi wondering sendiri..apakah memang, cewek itu suka memanfaatkan kelemahannya sendiri untuk memanipulasi orang lain..?..(termasuk aku-kah?)

Jadi pengen deep thinking buat self assessment...

2 komentar:

  1. HHmmm ...
    Saranmu bener ...
    (Bukannya sok sok suci ...)
    Tapi ... kalo mau bandel ... jangan milih model yang selingkuh deh ... runyam ...

    And satu lagi ...
    Mbak Dewi juga alert lho ya ...
    Entar dia ngejer mbak Dewi lagi ...
    hehehe
    (ah ngaco aku ...)

    Salam saya ...
    NH18

    BalasHapus
  2. hihihi..alert selalu Bang..

    dan rasanya di email kita cuman ngobrol ga jelas..dan selalu lewat email walau kita tau bahwa kita sama-sama OL..tapi ga ada chatting sama sekali...
    jadi kami tetep anonymous...

    Thanks ya..

    BalasHapus