Rabu, Maret 18, 2009

Berita Koran

Kalau baca/nonton orang komentar tentang orang lainnya, kayak infotainment gitu...rasanya cuman.."ya gitulah...".. karena orang lain yang dijadikan bahan berita/gosip. Kalau baca tentang instansi ini dikabarkan banyak yang korup dan lain sebagainya...masih juga.."ya begitulah.."...responku atas berita tentang unit lain...

Baru kerasa..betapa menjengkelkan berita-berita yang ga bener gitu ketika terjadi pada diri sendiri.. OK, tentu saja bukan berita boong tentang diriku..(ga mungkin banget..)..tapi ini tentang instansi tempatku kerja. Entah koran sinar harapan terbitan hari apa...yang jelas ada surat dari Biro Humas kita agar menanggapi isi pemberitaan koran itu... Dan aku bacalah berita itu...

reaksi pertama:ini koran bonafid ga siy..apa sejenis koran Lampu Merah gitu?

reaksi kedua:narasumbernya siapa siy..kalo ga tau apa-apa kenapa ngomong asal mangap gini siy..

reaksi ketiga:ah....berita ga mutu gini ga usah ditanggepin deh...ntar malah memancing polemik dan manjang-manjangin masalah lagi..

Lalu aku jadi memahami kenapa desy ratnasari selalu bilang NO COMMENT.... Karena berita ga bener..ga penting untuk ditanggepi..
Aku juga bisa ngerti gimana perasaan orang-orang yang digosipin ini itu..rasanya diriku yang katanya meledak-ledak ini...jadi meledak beneran baca berita ga mutu gitu..walau tau ga mutu...tetep aja kerasa empet bener di hati ini...

Aku baca di berita koran itu, narasumbernya orang terkenal .... dari forum Indonesia Bangkit apa gitu... kok ya ngomongnya ga mutu ya (maksudku..pokoknya nyela aja..)... Apa mungkin dia nyalonin jadi anggota legislatif makanya biar omongannya ga mutu, tapi tetep masuk koran..kan orang yang baca...jadi notice ama dia.. dan akhirnya..centrang dia pas pemilu...hoeks... mendingan nyoblos siapapun yang ada di PKS deh...(eh..ga nyambung ya..)

Eh...cek lagi ah..jangan-jangan dia orang PKS lagi...bisa jadi mati rasa niy...


1 komentar:

  1. Komentar ala Dessy Ratnasari itu memang te-o-pe deh, Mbak.... :)

    aku juga no comment ah di sini... ujung-ujungnya politik gitu, bisa panjang komentarnya... hihihihi

    BalasHapus