Rabu, Maret 18, 2009

Salah Paham..

Minggu ini udah dua kali aku dan suamiku salah memahami obrolan kami..jadi mesti mawas diri bahwa semua detil mesti dibicarakan sejelas mungkin...karena jika salah paham, yang ada adalah jengkel setengah mati...

Kejadian I
Hari Minggu sore...aku jelasin ke suamiku kalau Senin minggu depan (bukan senin besoknya), aku ada seminar sampe sore. Jadi berhubung tiap senin dan rabu, suamiku futsal di kantor maka aku mewanti-wanti agar sebelum futsal, tolong jemput anak-anak dulu di TPA, karena aku ga ada di kantor untuk jemput mereka duluan seperti biasanya. Aku juga bilang, kalau anak-anak dijemput lewat dari 17.15 maka bakal kena biaya overtime..(kalo dua anak kan kerasa banget..).

Reality-nya:
Senin sore kemaren, sekitar 17.25 suamiku tergopoh-gopoh telpon bilang udah ada di dekat TPA buat jemput anakku. Padahal aku sudah duduk manis nunggu di kantorku saja (karena anak2 pengen maen game di komputer)...sebelumnya aku juga sudah sms bahwa aku ga nunggu di tempat futsal tapi di kantor saja.
Dan ketika ketemu suamiku protes...kalo kejadiannya masih lama..ga usah cerita duluan...jadinya kan malah ribet gini (sambil manyun...dan nerusin ngomel panjang pendek tentang kerjaan yang kepaksa ditinggal karena keburu-buru)...
OK, walaupun aku lebih nyaman kalau well prepared...lain kali pesen kayak gini ga usah jauh-jauh hari...besok mo kejadian..baru ngomong...[Got it..]

Kejadian II
Tadi aku nganterin Wisam ke RSIA Harapan Kita..dan pulang sekitar 11.45. Aku telpon suamiku kalau kerjaannya sudah beres, aku pengen dianterin beli obatnya di Pasar Baru (Beliau bilang selesainya jam 13.00). Dan berhubung dari kemaren aku ada meeting di Hotel maka dari tadi pagi Wisam dan adikku sudah di hotel. Maka pulang dari RS, aku langsung nganterin Wisam back to the hotel dan aku juga bilang suamiku bakal nunggu di hotel aja..atau entar nelpon lagi.

Reality-nya
Jam 12.45 suamiku nelpon dan nanya aku dimana, aku jawab di ruangan (maksudku ruangan kantor) dan kita janjian kalau udah nyampe lobi, suamiku bakal nelpon. Maka jam 13.10 suamiku sms kalau udah ada di lobi dan aku langsung keluar ke lobi...tapi kok ga ada ya...setalah ku telepon ternyata suamiku ada di lobi hotel dan aku di lobi kantorku....(kalo ga lagi keburu-buru...rasanya kami berdua bakal ngakak bareng deh..)
OK,...it's all my fault...aku bilang ntar nelpon lagi, tapi ternyata ga sempet dan ketika suamiku nelpon mestinya aku jelasin bahwa aku di ruangan kantor...bukan cuma ruangan saja...

Aduuuuh...jangan sampe ada kejadian salah paham lagi deh...at least minggu ini udah cukup dua kali...

3 komentar:

  1. kalo kejadiannya udah lewat terus diinget-inget lagi.... yang kerasa: "kita berdua gebleg banget ya, Sayang..."

    hihihi...

    Syukur deh nggak cuman emosi jiwa, tapi bisa introspeksi diri..
    I love it when you said, "Got it!" :D

    BalasHapus
  2. memang kadang kita pikir sudah tersampaikan semuanya, tapi ternyata belum ya.
    untung kejadian kayak gini, jarang terjadi di aku. karena sebelumnya udah apatis sendiri, jadi kalo bisa semuanya diselesaikan sendiri hihihi.

    BalasHapus
  3. hehehe ...
    kumunikatsie ...
    kumunikatsie ...

    gitu kata orang sana ...

    Yang jelas ... ini lucu-lucu bagemanaaaa getoh ...
    (serasa pengalaman ku pribadi nih ...)

    BalasHapus