Selasa, April 28, 2009

First Bullying

Aku merasa, komunikasi dengan anakku ga ada masalah. Artinya kami sering berbagi cerita, mendongeng, baca bersama dan banyak kegiatan bersama. Jadi momen berangkat dan pulang bersama setiap hari, kujadikan kesempatan sebagai ajang komunikasi dengan anak...(kadang ajang diskusi yang bikin migrenku kambuh...la anak-anakku...talkative semua je..dan ga gampang nerima jawaban orang tua begitu saja...belum lagi dua-duanya ingin duluan ngomong....wiiiiiii....migren beuneur...)

Tapi seringnya, diskusi itu berkutat pada apa yang sedang kami lakukan...entah belajar membaca semua tulisan sepanjang jalan...denger cerita di radio..nyanyi bareng di mobil...recalling kegiatan mereka ketika di sekolah...cerita kegiatanku sendiri...dan seputaran itu saja.
Aku jarang kepikir untuk tanya bagaimana perasaan dia hari ini, bagaimana pergaulan dia dengan teman-temannya yang lain....pokoknya..hal-hal seputar perasaan lah...

Sampai ketika aku denger dari salah satu ibu di sekolah bahwa si anu naksir si ini, maka aku baru bertanya tentang hal itu pada anak-anakku...dan dia menjawab apa saja yang kutanyakan tanpa cengar-cengir..artinya dia mengganggap hal itu bukan hal penting..(sehingga wajar aja ga pernah muncul di ajang diskusi kami).

Lalu ada lagi yang bikin aku bingung harus bersikap.... Di awali dengan cerita Detya bahwa bajunya basah karena jatuh ketika praktek menanam padi minggu lalu. Dia protes berat kenapa aku ga bawain baju ganti sehingga ketika bajunya basah dia malu sekali harus memakai baju sentra makro (baju-baju orang dewasa untuk bermain peran). Detya bilang dia sebal sekali dengan teman perempuannya yang bikin dia terjatuh. lalu aku saranin dia untuk bicara pada temannya itu. Tapi jawaban Detya sungguh membuatku speechless...Detya ga berani ngingetin temannya itu (sebut saja si H) karena nanti si H ini akan lapor kepada temen perempuannya yang lain (si N) sehingga kalau sudah demikian, si N akan memerintahkan temen-teman perempuan yang lain untuk tidak berteman dengan Detya....wots..?...sudah ada bullying di taman kanak-kanak...?

Apalagi cerita lanjutan Detya, jadi lebih ga masuk akal lagi. Si N itu sering ngeledek detya dengan ngejek bahwa bajunya jelek dan tahi lalat gede.......wots?....otomatis kami jadi ketawa deh..padahal Detya cerita dengan cemberut.....Waaah...jadi ikutan jengkel juga dengan si N itu...dan Ayah langsung bilang (dengan nada bercanda): "Oooo...si N yang gendut itu ya...". Ah ayah, kan ga boleh labeling. Ayah jadi ganti sebutan : "Oooooo...si N yang sering ganti mobil itu ya...". Ini lagi, bikin anak kecil minder aja...

OK.... kalau aku langsung komen..."Baju yang mana yang dibilang jelek..?"...iiihhh..kan aku paling serius dandanin anak2 biar bajunya selalu rapi, bersih dan indah dilihat...(namanya juga dendam masa kecil...yang dibeliin baju cuma pas lebaran aja...terlampiaskan dengan dandanin anak-anak...)...dan detya ga ngasih jawaban yang spesifik...yang jelas aku yakin, baju anak-anakku pantas pakai semuanya...(tiba-tiba kok jadi inget syarat nyumbang baju pas ada bencana...'menerima sumbangan baju pantas pakai'...).

Hoho...yang ini niy yang bikin ketawa kenceng..."TAHI LALAT GEDE...?".....ya ampun...padahal pas aku SD dulu sering naik angkot gratis gara-gara sopirnya terpesona dengan tahi lalat imutku ini...eeeeee...anakku kok malah jadi minder gara-gara tahi lalat manis yang nongkrong di ujung bibirnya


Tahi lalatku sekarang.....


Atau yang ini...tetep segede jagung...(kayaknya bukan tahi lalat lagi deh...tapi kata suamiku tahi kebo...)


Nah, bandingkan dengan yang ini... tahi lalat anakku...manis kan..?...kok ya dikomentari seperti itu ya...

Dulu pas anakku beberapa bulan saja, tahi lalat itu sudah muncul setitik dan sekarang sudah sebesar itu walaupun ga timbul sama sekali. Beda denganku, tahi lalat itu muncul setitik ketika aku kelas satu SD dan sekarang menjadi tahi kebo itu. Aku ga pernah risih, atau malu, atau minder dengan tahi lalatku ini. Dan teman-temanku ga pernah ada yang komen jelek tentang tahi lalatku ini.

Maka kami lanjutkan diskusi dan ternyata si N itu sering mempengaruhi teman-teman perempuan lainnya untuk menjauhi Detya. Dan Detya ga suka kalau sendiri gitu. Kami hanya bisa menyarankan bahwa berteman ga terbatas di kelompok saja, atau dengan perempuan saja. Kan masih banyak teman perempuan dari kelompok lain atau dari temen di MI. Atau berteman dengan laki-laki juga ga masalah karena pernah Detya cerita bahwa dia suka berteman dengan si A, teman cowoknya karena si A itu asyik diajak temenan. Selanjutnya kami sibuk menduga-duga kenapa si N itu jadi bersikap seperti itu.....Lalu kami sadar bahwa menganalisa itu bukannya salah satu dari 12 gaya populer yang kami coba hindari...?

So....kami hanya bisa memotivasi Detya agar selalu PD dengan dirinya sendiri, karena bukankah semuanya ini merupakan karunia Allah?...dan meyakinkan dia untuk jangan tergantung dengan pendapat satu orang yang jago bullying itu...
Kalau kita selalu bersikap manis dan positif...maka teman akan datang sendiri...

Ada saran lain lagi ga ya...? Bingung juga ngajari cara ngatasi bullying seperti ini, di tingkat yang masih dasar seperti ini....




3 komentar:

  1. wedew...mbak foto anaknya bkin gemesin cz pipinya cempluk,he..^,^v

    BalasHapus
  2. bullying mah dari dulu jg ada. jgn heran mbak, kalo anak TK udah ngalamin itu, aku pribadi waktu TK dulu jg pernah digituin.

    Justru hal2 kaya gitu yg bikin aku jadi makin kuat & cepet 'gede', krn terlatih sama situasi yg gak manjain.

    dikasih pengertian aja Detya-nya, ya. This is the real world, beybeh!!! Let's ROCK!!! hahahaaa.....

    BalasHapus
  3. Ya, beginilah kla kita foto bagian tubuh kita itu sebenarnya satu sama yg lain bs mirip khan...nah lho yg mana? So bisa beda interprestasi...., saranku kenapa ga close up, jd wajah itu mirip sapa bukan mirip apa..he2.

    BalasHapus