Senin, April 13, 2009

Setahun Nikah 2 kali?....Mau Marah Rasanya..

Beneran deh..saking ga tahannya aku ama temenku ini, sampe-sampe..aku niatin ngegosipin dia di blogku ini.

Bener..maapin aku Ya Allah..aku niat banget ngegosipin orang...hiks..

Jadi gini ceritanya, Bosku tiba-tiba cerita ke Big Bossku kalo temenku itu sedang ada kasus rumah tangga dan Big Boss mesti siap-siap kalau kasus ini bakal melebar kemana-mana dan bakalan ada pemeriksaan tingkat tinggi...Tentu saja, aku yang sedang semobil dengan dua orang itu jadi ikut denger cerita yang mengalir...dan aku hanya bisa melongo ga jelas...
Si A (temenku itu) lapor bahwa istri pertamanya (B) akan menuntut karena dia menikah lagi dengan perempuan lain (C). Menurut si A ini, dulu dia menikah dengan B tanpa bilang-bilang ke orang tuanya. Tiba-tiba diajak menikah oleh B, dia mau..langsung deh ke penghulu..bahkan KTP juga dibuatin oleh B. Maka dia merasa pernikahan itu tidak berjalan wajar.

Lalu, dua bulan kemudian..dia menikah lagi dengan C dan pernikahan ini yang dilaporkan di kantor dan diakuinya secara resmi karena semua proses pernikahan..(dari lamaran sampai ke pelaminan) diikuti oleh orang tuanya. Inilah yang membuat si B melaporkan kasus ini dan akhirnya memang..kasus ini melebar kemana-mana.. (semua proses ini terjadi tahun lalu)

Waktu itu aku ga gitu peduli dengan cerita-cerita itu dan bagiku itu urusan pribadi dia, sepanjang ga mempengaruhi kerja harian...ya ga masalah buatku... Tapi akhir-akhir ini aku ga bisa cuman diem aja (dan ga ada juga yang bisa kulakuin..) makanya kutulis disini uneg-unegku ini.

Kira-kira sebulan yang lalu aku dapat berita terkini dari si A. Seminggu sebelum berangkat training ke Jogja tahun lalu, dia chatting dengan si C (orang jogja) dan akhirnya dilanjutkan selama training mereka ketemuan (training 5 hari). Balik ke kantor, si A ngajuin cuti minggu depannya untuk menikah...Wots..?..secepat itu..(totally 3 minggu setelah kenalan..via net...mereka dah mutusin mau nikah..). Kami semua waktu itu belum tau kalau sebelumnya dia udah nikah..yang A ceritakan cuma proses dengan C...jadi kami cuma bisa ngasih selamat, semoga jadi keluarga SAMARA...

Nah, ketika si B lapor ke kantor, aku ga gitu merhatiin...none of my business....sampe pemeriksa datang berkali-kali ke tempatku...still..none of my business...tapi sebulan yang lalu ketika si C datang ke kantor, ikutan lapor bahwa si A sudah 2 minggu ga pulang..maka keperempuananku terusik.. Apalagi ditambah informasi bahwa ketidakpulangan si A ke tempat si C adalah perintah dari dukun yang ngasih terawangan kepada si A bahwa dulu...dia itu dipelet ama si C...

OMG..hari gini maen pelet-peletan..(emangnya anakku yang suka meletin lidahnya..)..dan info lanjutannya bikin aku tambah muak ama si A ini...berdasarkan info mbah dukun, A harus menghindari pertemuan dengan C sama sekali agar pengaruh pelet itu hilang... Padahal reality-nya..si C ini sudah hamil...dan tambah muak lagi..si A bilang bahwa ga mungkin bayi ini anaknya..wong habis nikah itu si C langsung ga mens lagi alias positif hamil... A curiga bahwa dia hanya jadi kambing hitam saja atas kehamilan itu...dan perut C yang udah langsung gede, bikin A makin ga percaya...

Tau ga...ya iyalah emang langsung gede..wong model body si C ini ginuk-ginuk banget macam...hmmmm...bingung mau ngasih contoh siapa...ok deh..tika panggabean versi 150cm gitu...jadi wajar aja perutnya udah gede dari sononya...

Ih...ga punya perasaan banget sampe ga mau ngakuin calon anaknya hanya karena alasan itu. Maka hari-hari terakhir ini, sungguh malas aku ngelihat, apalagi berbicara dengan si A..begitu juga teman seruangan yang lain. Aku perhatikan, si A ini jadi tersingkirkan dari pergaulan...atau dia sendiri yang menyingkirkan diri?

Menurutku dia sudah cukup dewasa untuk menentukan semua yang telah dia putuskan dulu...dia seharusnya sadar ketika menikah dengan B artinya sudah komit seumur hidup dengan satu orang...bukan langsung nyari ganti yang baru hanya selang dua bulan kemudian.. (walaupun si B ini lebih tua 15 tahun...yaoloh...oidiepus complex apa?)

Dan kalaupun dia memutuskan untuk serius dengan si C (sampe bikin surat pernyataan waktu diperiksa) maka dia juga harus komit dengan pilihannya itu dan segera menyelesaikan urusan yang tertinggal dengan si B...bukan malah ninggalin C begitu saja karena mbah dukun said so..(walau..sekali lagi..si C ini lebih tua 3 tahun daripada si A)

Maka kupikir rasa enegku pada temanku ini cukup wajar karena sebagai sesama perempuan..aku juga merasa tersakiti..(baik dengan si B maupun si C)

Sebenarnya umur 24 tahun itu sudah cukup dewasa bukan? sudah bisa berpikir matang bukan? bukan hanya nurutin pikiran sesaat saja...

Waaaaaaaaa.....aku eneg banget ngeliat si A ini..sampe ga tau mesti bersikap bagaimana...(setiap hari mesti ngadepin wajahnya itu....)

3 komentar:

  1. Edaaaaaaaaaann...

    Mirip bener sama cerita sinetron, tapi kejadian di dalam dunia nyata, ya? Ck-ck-ck.......

    Kenapa harus "Because Dukun Said So" sih...
    nyebelin banget....

    BalasHapus
  2. mo mengatasnamakan apa pun... mo nyari pembenaran apa pun... kesimpulannya cuma satu: tuh cowok serakah!
    ya gitu deh jadinya kalo manusianya yg dikontrol nafsu, bukan nafsu yg dia kontrol. akhirnya ngorbanin banyak orang. :(

    BalasHapus
  3. menikah dianggap rekreasi ke ancol aja nih ...

    ini bahayanya kalau kita mendewakan cetusan hati sesaat ...

    BalasHapus