Senin, April 13, 2009

Yang Tersisa Dari PEMILU

Ternyata cukup repot melakukan proses pencontrengan. Dengan kartu suara yang besar dan terlipat berkali-kali, sehingga harus benar-benar terbuka tiap lipatannya (agar ga malah kejepit) maka bukaan terakhir benar-benar seperti membuka koran yang perlu ruangan cukup lebar....ah semua itu ga penting. yang paling penting, hak suara ini tersalurkan.

Ketika mulai proses pecontrengan, aku tau kotak partai mana yang akan dicontreng, sedangkan untuk calegnya, yang penting perempuan (biar terwakili 30% anggota legislatif perempuan...mungkin dengan banyak anggota dewan yang terhormat berjenis kelamin perempuan..maka suasana DPR akan berubah..semoga..). Tapi tetep aja bingung karena caleg perempuannya lebih dari satu, maka aku pilih yang paling atas aja deh..biar kemungkinan terpilihnya lebih besar...(eh...ga gitu ya cara ngitungnya?..). Pokoknya caleg perempuanlah...

Sesorean setelah itu, kami hanya mantengin TV, ngikuti quick count..dan ga gitu kaget dengan hasil yang ada... cuman, paling sebel dengerin para komentator dan para wakil partai yang sibuk cela sana..cela sini...(kenapa yang ditonjolin cuma nyela-nya aja sih...heran...ga bisa berterima kasih ya..), dengan pasang tampang yang kayak ngajakin berantem..(mata melotot, mulut manyun...ga ada senyum sama sekali....).

Yang bikin sedih adalah kenyataan bahwa 38% pemilih tidak menggunakan hak pilihnya...hiks..sedih banget..angka yang cukup besar. Apapun alasannya, ntah karena ga tercantum sebagai DPT...asyik liburan keluar kota..(kapan lagi libur 4 hari penuh kayak gini)..atau sengaja GOLPUT.

Dan yang bikin aku agak eneg adalah komentar asisten rumah tanggaku yang cerita bahwa dia milih partai anu karena partai itu udah ngasih kerudung buat dia...waaaaaaaaaa.....suaramu hanya senilai kerudung...hiks... Dan pasti banyak pemilih yang punya kriteria sama dengan asistenku itu...

Aku ga nyalahin dia...bener...setidaknya dia semangat buat memilih (kerjaan belum beres, dia udah ijin buat ikutan nyontreng..) dan karena bingungnya dia pada banyaknya pilihan di kartu suara, dia memilih dengan patokan itu.
Aku cuman sedih, seharusnya 38% pemilih itu bisa membuat hasil yang ada jadi lebih beragam...

So...masih ada satu putaran lagi buat milih PRESIDEN...ayo semangat...yang ga bisa milih karena ga tercantum dalam DPT, cepat diurus biar ga kehilangan suara lagi buat nentuin pemimpinmu 5 tahun ke depan.....

1 komentar:

  1. buat yg sengaja golput, aku ga bisa nyalahin. mungkin buat mereka drpd maksa milih tapi hati mereka merasa gak ada 1 pun dari pilihan yg ada itu sesuai dg hatinya.

    aku jg hampir aja golput, kl ga inget masih ada 1 partai yg insyaAllah punya track record paling bersih. semoga berguna 1 suara kita masing2 :)

    BalasHapus