Senin, Mei 18, 2009

Menu Sarapan Anak-Anakku

Tiap pagi adalah saat yang ribet banget buatku...sebenarnya dengan adanya adikku, ga ribet-ribet amat siy.. Aku hanya perlu konsentrasi nyiapin sarapan dan bekal mereka. Lalu setelah aku selesai bersiap-siap sendiri, maka yang kulakukan selanjutnya adalah nemenin (bantuin) anak-anak pakai baju. Dulu ketika anak ketiga dan adikku juga ikutan ke kantor..maka suasana ribet lebih terasa lagi. Dan rasanya, aku juga harus mulai bersiap-siap ngatur waktuku, jika nanti (abis lebaran) adikku pulang kampung, dan semua hal aku yang harus nyiapin...(hiks....betapa ribetnya nanti ya...).

Maka untuk menyiasati keribetan itu, aku mengakalinya dengan nyiapin pernak-pernik buat sarapan di malam hari (kalo ga males...). Dan ada menu andalan buat sarapan di mobil, yang mengandalkan bumbu instan cap bamboe untuk sop buntut, saus tirem, saus tomat, kecap inggris dan kecap ikan. Cukup itu...tentu saja bawang putih digeprek dan daun bawang itu tetep wajib. Sumber proteinnya bisa macem-macem, telur diorak-arik, bakso, sosis, daging giling ataupun ayam cincang. Nah karbohidratnya bisa bihun, mie telor, spagetti, atau makaroni (kesukaan anak-anakku adalah makaroni kerang..).

Kalo pas lagi males banget, alias ga pengen ngoseng-ngoseng wajan....maka cukup nasi telor dadar keju (kejunya diparut dan diublek dalam telornya) dan....kecap.....(betapa aku coba ngindari kecap ini, tapi ternyata mereka benar-benar KFC, Kecap Fans Club... dan emang terasa nikmat siy....nasi hangat diuleni pake kecap....dan telor dadar..)....Atau jika malam sebelumnya masak lele goreng...maka pagi itu sarapan nasi dan lele goreng (ga lupa pake kecap..). Demikian juga jika malam sebelumnya ada semur atau rawon (atau apapun yang berdaging), pasti besok paginya itulah sarapan mereka. Karena ada alergi dan hipersensitif makanan, maka aku ga pernah bawain ikan laut dan berbagai seafood. BTW, dua minggu lalu (saat aku masih di Bali), tiba-tiba mata Detya timbilan, dan makin hari makin besar sehingga dua hari dia terpaksa tidak masuk sekolah karena bengkaknya sudah menutupi mata kanannya. Ketika ke dokter, dinyatakan alergi ikan laut terutama ikan asin...dan benar, sebelumnya dia makan siang ikan asin di sekolahnya. Sebenarnya bukan jatah makan siang siswa siy, tapi guru kelas yang ingin berbagi dengan murid-muridnya sehingga ikan teri asin itu nyampe ke murid-murid. Dan Detya dengan nikmatnya ikut merasakan ikan asin itu...

Bagaimana dengan sayuran? Hiks...inilah beban berat hidupku dalam memotivasi anak-anakku untuk makan sayur. Javas sudah mendeklarasikan diri bahwa dia hanya akan makan sayur di sekolah. Selain itu tidak. Betapapun aku membujuk dan mengancam...mulutnya akan tertutup dan jika ada sayuran yang diselipin...dia akan lepeh makanan yang sudah di mulut itu. Tapi dia suka sekali bakwan yang ada di tukang gorengan, sehingga sabtu minggu selalu kuusahakan untuk bikin gorengan itu dengan isian wortel dan taoge...atau irisan bayam..dan tepunya diuleni pake telor. Aku sudah ga tau lagi bagaimana caranya membuat anak-anakku suka sayuran. Detya masih agak suka sayuran walau juga sering menolak.

Untuk bekal yang dibawa ke sekolahnya, seringkali bawa biskuit yang udah jadi (terutama cracker beras) atau roti tawar aneka isi (keju, meses, burger, telor dadar) yang dicetak macam-macam. Kadang-kadang pisang atau buah yang lain (jeruk, pear). Kalau sempat beli, maka ada kue-kue basah sebangsa kue pisang, kue mangkok, bubur sum-sum (kebiasaan ketika Javas harus diet tepung terigu...jadi snack serba tepung beras deh..). Kalau bungkusan sebangsa taro, ciki dan teman-temannya...waaaaa....ga bakal ada di menu mereka...

Sebenarnya, kalo ngomongin nyiapin bekal sarapan gini...aku ga ada apa-apanya dibandingkan Mbak Devi.... Aku udah usaha beli cetakan nasi ala jepang buat anak-anak..e...hanya beberapa kali pakai, mereka udah bosen dan declare ga mau nasinya dicetak-cetak lagi...beli cetakan telur..ga pernah dipake karena gagal terus (lagian anak-anak ga gitu suka telur rebus). Bikin kimpap (itu lo..nasi yang dibungkus pakai nori/kim)...sama detya dibongkar...diambil isinya doang..dia ga suka rumput lautnya...kalau Javas siy.....hajar aja...dia suka banget...tapi masak aku mesti nyiapin 2 macem buat 2 anak...cuape deh...ya mending yang mereka berdua sama-sama suka...

Eniwei..poin postinganku kali ini:...Deuh...Terima kasih sedalam-dalamnya aku ucapkan buat bumbu instan rasa sop buntut cap Bamboe.....rasanya benar-benar nendang dan ga pake repot....


5 komentar:

  1. memang kenapa nyoba menghindari kecap, mbak? apakah bahaya? wah, kecap salah satu senjata andalan buat makan anakku yg baru setahun 3 bulan ...

    BalasHapus
  2. Hadoooh..coba deh baca ingridiennya kecap..ada pengawet natrium benzoat yang paling gampang bikin batuk..(pokoknya semua pengawet yang ada unsur benzoatnya deh...buat anak kecil yang masih sensitif..gampang banget bikin batuk..dokter bilang gitu)
    Terusan lagi, kecap kan juga mengandung MSG..padahal kan setengah mati ngindari MSG di makanan yang laen biar otak ga tumpul....

    tapi mo gimana lagi....hiks...

    BalasHapus
  3. mbak klo anaknya g mau mkn, sayah dengan senang hati kok membantu meghabiskan makanan itu,he...

    BalasHapus
  4. adududuuduh ga sabar saya pingin jadi ibu!!!

    itu sudah kreatif mbak... kalo di rumah saya si adik sarapannya nugget lagi nugget lagi :D

    btw mbak tukeran link yuk ;)

    BalasHapus
  5. sama mbak, anak sy 15 bln msh susah makan. apalagi nasi. klo makan nasi pk lauk ikan/ayam, yg dimakan cm lauknya. tp klo dibuatin mie makannya lancar ( walaupun ga bnyk2 bgt). mslh ga suka sayur bukan cm anak, abinya pun susah sayur..ada aja alasan klo disuruh makan sayur.

    trnyt yg sk bingung tiap mau buatin sarapan ga cm sy ya :)

    BalasHapus