Kamis, Mei 07, 2009

Turbulance

Wedew...hari ini aku maruk banget nulis di blog...sehari bisa produce 3 tulisan, setelah seminggu ga sempet menulis.

Siang kemaren aku balik dari Bali naek Garuda jam 14.30 WITA. Kupikir pesawatku berangkat pagi, jadi bisa jemput anak-anak dan nyempetin pijit bila sampe rumah. Ternyata, jika berangkat jam segitu maka nyampe cengkareng sekitar jam 15.30, ga bakal sempet pijit deh.... tapi seenggaknya bisa ketemu anak-anak....kangeeeeen banget sama mereka.

Tapi ternyata rencana tinggalah rencana karena sekitar setengah jam di dalam pesawat, terjadi turbulence yang bikin pesawat harus mendarat darurat di Surabaya. Swear deh..kejadiannya berlangsung cepat dan ribet sehingga aku ga sempat merasakan apa-apa. Tapi ketika sudah mendarat di Surabaya, para penumpang saling bandingin cerita. Dari dari cerita orang-orang itu, aku baru nyadar bahwa yang kami alami tadi sudah cukup gazwat...

Sebenarnya, ketika kuingat-ingat runtutan kejadiannya, aku begitu konsentrasi dengan bacaanku sehingga tiba-tiba masker udah jatuh di depan mataku dan terdengar teriakan-teriakan pramugari agar segera memakai masker tersebut karena perubahan tekanan membuat ac mati dan oksigen menipis. Banyak penumpang yang balas teriak (termasuk aku) menanyakan bagaimana memakai masker ini karena setelah ditarik berulang ulang (sampai langit langit penahan masker juga ikut jebol)..oksigen tetep ga keluar. Setelah entah berapa detik yang terasa panjang, masker itu terpasang dengan benar, namun penumpang sampingku (aku duduk di samping gang), tetap kebingungan ga bisa memakainya. Jadi aku ribet bantuin dia untuk masang masker..walo ga banyak yang bisa kulakuin karena keiket di tempat duduk.

Jadi aku melewatkan saat yang mendebarkan pas naik mendadak (pas aku konsen baca) dan pas turun mendadak (saat aku ribet bantuin orang itu). Bossku yang tidak terganggu apa-apa, bener-bener merasakan momen ketika pesawat harus belok tajam menghindari awan hitam yang tebal dan berbentuk kerucut, dan karena belokannya itu ternyata ga cukup, Bossku juga merasakan gerakan pesawat yang menanjak naik tajam karena mencoba melalui awan hitam itu dari atas. Saat di atas inilah (kurang lebih ketinggian 35.000), masker otomatis langsung turun karena udara yang menipis (dan ac juga mendadak mati). Dan setelah di atas ini, pesawat juga langsung menukik sampai ketinggian 10.000, tukikan yang tajam ini juga dirasakan oleh orang-orang (kecuali aku...hiks..)...

Ketika sampai dibawah, semua orang sibuk menenangkan diri dan coba cari solusi untuk meneruskan ke Jakarta. Ada ibu-ibu yang langsung refund dan mutusin buat naik kereta api gara-gara beliau ini sudah setaon ga berani pergi naik pesawat gara-gara trauma...eee...giliran udah nekat memberanikkan diri..malah kena turbulance separah itu....jadi..semaleman di kereta plus kemungkinan kecopetan, dijalanin aja daripada ngotot nunggu pesawat tapi nyali udah ga ada... Penumpang lainnya akhirnya ditransfer pake citilink jam 18.30....(termasuk aku..)

Kalau ditanya apakah aku trauma, dengan yakin aku jawab TIDAK. La wong, aku ga ngerasain apa-apa... Lagian, aku pasrah aja..umur itu kan Allah yang nentuin....kalau emang sudah waktunya....ga pake turbulance atau kanker serviks, ya langsung aja terjadi...

Tapi...setelah nyampe rumah dan menjelang tidur...kebayang juga rekaman blackbox-nya Adam Air yang meledak itu....waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa................

4 komentar:

  1. Alhamdulillah bisa mendarat dengan selamat, Mbak... Biarpun mengalami turbulence yang hebat gitu, syukurlah bisa selamat..

    NGgak kebayang kalo aku yang ada di situ, Mbak. Masalahnya, aku benar-benar takut terbang sejak peristiwa Adam Air ituh...

    Duh, duh, duh!
    Ngeri, euy.....

    Welcome back, Mbak... glad to hear that you're safe and sound...

    *peluk2*

    BalasHapus
  2. Ya Alhamdulillah ...
    Alhamdulillah ...

    Ah serem juga ya ...

    Eniwei semoga kejadian ini tidak terulang lagi ya ...

    Salam saya

    BalasHapus
  3. alhmdulilah slmt, gpp ke sby aj mbak, ntar ktm sayah,he... maksudnya nganter oleh2 bwt sayah,xixixi

    BalasHapus
  4. syukuuuur mbak & semua penumpang selamat... phiuuuuhh...

    jadi menambah ketakutan aku naik pesawat T_T

    BalasHapus