Rabu, Juni 24, 2009

I Love You, My Husband...

2 minggu ini aku ngerasa bete banget....bete pada semua hal... Bete kenapa selalu saja ketika aku butuh suatu barang, tidak langsung dapat terpenuhi karena lebih mendahulukan kebutuhan-kebutuhan utama yang lain.

Hari senin besok ini aku harus ikut diklat di Magelang, 6 minggu penuh. Dan mengingat selama diklat itu akan banyak tugas tertulis, baik kelompok maupun perorangan, maka aku butuh laptop agar dapat menuntaskan pekerjaanku dengan baik. OK, aku ga punya laptop (bagiku laptop ga penting banget karena kerja cukup di kantor, di rumah ada PC kuno yang sekarang ga bisa hidup ...hmmm...waktunya di LEM BIRU....). Tapi temen-temen yang udah pernah diklat, selalu bilang bahwa laptop adalah kebutuhan utama karena kompi yang disediakan di tempat diklat ga bakal dapat menampung kebutuhan peserta.

Lalu aku mulai kasak-kusuk kesana-kemari, nyari pinjeman laptop.... haalllooowww...minjemin laptop?..mana ada yang bakal ikhlas minjemin laptop kesayangan buat orang lain.... Tapi tetep, dengan muka tebal nahan gengsi, aku nanya sana sini..adakah yang mau beramal minjemin aku laptop?.... hasilnya...sebagian besar adalah celaan...hari geeenee ga punya laptop?....ampyun ibu kasi yang pelit, masak laptop aja ga punya?...modal sendiri dooong, jangan minjem....sana gesek aja gih...nyicil kan bisa....

Waaaa.....bete banget deh...udah ga ada yang mau minjemin...malah nyela segala macam. Mana mereka tau siy, bahwa Detya mau masuk SD dan aku harus nyiapin uang pangkal dan sebagainya....Javas waktunya bayar uang KBM..dan baju, sepatu, tas mereka udah waktunya di upgrade... Jadi kebutuhanku akan laptop, ga ada alokasinya sama sekali...

Betenya lagi, suamiku ga ngasih solusi apa-apa. Setiap aku ngomongin mau ngegesek buat nyari cicilan 0%, khotbah beliau tentang bahaya kartu kredit meluncur ga henti-henti dan membuat aku makin bete... OK, gesek ga boleh, cash ga ada rejeki, minjem ga ada yang mau minjemin...aku harus bagaimana?...sedang cerita temen-temen tentang menumpuknya tugas tertulis di magelang nanti, ga berhenti-henti.. Rasanya pengen nangis...rasanya bingung mau mendahulukan yang mana...tugasku sebagai ibu yang anaknya mau masuk sekolah atau pegawai yang mau ikutan diklat... Tambah bete, pas secara ga sengaja aku liat rekening suamiku yang masih utuh menampung gaji PNS lebih dari setaun.....waaaaaaaaaa nangislah aku malam itu, jengkel pada diriku sendiri....(besoknya beliau njelasin bahwa mengingat rek yang nampung gaji itu ga pernah digunakan, maka sebenarnya uang itu adalah uang yang harus diputer biar menghasilkan...akhir2 ini teman yang ngajak join kerja, ga pernah menghubungi lagi...jadi uang itu nantinya bakal dipake untuk modal join....jadi bukan uang nganggur completely...)

Maka untuk meringankan perasaanku, aku mulai menulis masalah sugestiku.... dan mulai berpikir ulang bagaimana aku harus mengatasi persoalan laptop itu. Senin lalu aku putuskan, bahwa aku harus nggesek, kebetulan di Jakarta Fair banyak netbook ataupun notebook yang ditawarkan dengan cicilan 0%. Perkara nanti mbayarnya gimana, nanti aja deh....semoga akan ada rejeki yang menyertai... Setelah itu, hati dan perasaanku terasa ringan.... aku sudah mencari waktu untuk segera ke Jakarta fair...sampai selasa siang kemaren, tiba-tiba suamiku SMS..."aku udah dapat pinjeman laptop, tapi masih mau dibenerin dulu".....woooooowwww......rasanya langsung melayang deh...Alhamdulillah....ga jadi ngegesek...ga jadi utang...... Aaahh..suamiku...dibalik kecuekannya...ternyata beliau benar-benar mikirin kebutuhanku...padahal pikiran buruk segala rupa sudah berkecamuk di otakku...

Selasa pagi juga ada kejadian yang membuat aku berpikir tentang apa yang ada dibalik sikap cuek suamiku. Senin malem aku ada konsi di Hotel Cemara...ketika masuk kamar pertama kali, aku langsung ga tahan karena kamar yang sumpek dan terasa berdebu....pengaruhnya langsung ke pernapasanku...rasanya sesak banget dan asmaku terasa mau kambuh. Niat awalku adalah nginep sana aja, tapi mengingat kamarnya yang ga nyaman maka aku minta suamiku nunggu di kamar sampai rapat selesai terus langsung pulang. Tapi rupanya pas aku balik dan ngajak pulang, suamiku sudah teramat ngantuk dan ngajak nginap saja...toh pakaian buat besok juga udah tersedia. Karena ga tega memaksa pak sopir untuk tetap pulang, maka akupun ikut tidur dengan perasaan khawatir...takut asmaku kambuh... Dan benar...sekitar jam 12 malam..napasku semakin terasa berat...tapi aku berusaha konsentrasi untuk tetap tidur.....tapi ternyata ga bisa....aku sangat terganggu dengan semakin sesaknya napasku...

Baru sekitar jam 4an aku tega mbangunin suamiku untuk nyariin obat di toko 24 jam. Ga pake lama mbanguninannya, beliau langsung sigap, cuci muka dan langsung keluar. Ternyata tokonya ga jualan obat itu...dan suamiku langsung berinisiatif ke Apotik Titi Murni, tanpa tau apakah buka 24 jam atau tidak, untuk nyari ventolin yang lebih cespleng... Aku masih berkutat dengan sesak napasku yang makin menyiksa dan ga berharap bahwa suamiku akan kembali secepatnya..

Tapi ternyata beliau cepat juga dan ventolin andalanku sudah tersedia dan sekali semprot...sesak yang menyiksa itu langsung ilang....terima kasih suamiku untuk usahamu itu..

Aku ga nyangka suamiku akan langsung berangkat di pagi buta itu untuk mencari obat buatku...bahkan cukup jauh sampai ke apotik....tanpa banyak kata seperti biasanya...

Jadi selasa kemaren, aku banyak berpikir ulang tentang suamiku ini...dibalik sikap cuek dan sepertinya ga mau tau...ternyata beliau langsung bertindak untukku....

Aku bahagia sekali...mungkin bagi orang lain tindakan suamiku itu ga seberapa...tapi bagiku itu luar bisa dan menunjukkan bahwa beliau mementingkan aku juga...

I love you my husband....maafin aku yang sudah berburuk sangka ya...



3 komentar:

  1. huiiiiiiiiihh manisnya :D

    ya bu... sugesti baik sama suami juga perlu ya ;)

    BalasHapus
  2. duhh mbak ini bikin aku iri aja nih :(

    BalasHapus
  3. Yes Indeed ...
    This is very nice

    BalasHapus