Kamis, September 03, 2009

Percakapan Dengan Javas Yang Bikin Aku Speechless...

Hari minggu lalu, kami sedang asyik beraktivitas di ruang tengah ketika tiba-tiba Javas bicara begini:
Javas : Bunda, aku ingin meninggal pas masih anak-anak gini..
Bunda : .........
Ayah : .........
Bunda : ehem.....maksudnya apa ya Javas....
Javas : Iya Bunda, aku ingin meninggal pas masih anak-anak..
Bunda : Emangnya kenapa, Le?
Javas : Aku ingin ketemu Allah di surga...
Bunda : Ooo...gitu...lalu bunda gimana dong?...Bunda kan pasti sedih...
Javas : Gapapa Bunda...kita kan masih bisa ketemu..
Bunda : Ketemunya gimana...?
Javas : Ketemunya disini (sambil menggenggam tangannya dan meletakkannya di dada kiri pas dijantungnya sendiri...sambil memasang senyum yang manis sekali)
Bunda : ........

Waaaaaaaa.....aku ga siap sama sekali dengan pernyataan itu....aku ga tau harus gimana nanggapainnya....aku speechless...dari pernyataan pertama saja aku sudah ga tau harus ngomong apa...cuman aku merasa harus ngomong makanya keluar tanggapan yang terlintas di otakku....

Aku sudah menanyakan kepada guru kelompoknya di Istiqlal....dan terus terang Bu Guru belum tau apa yang kira-kira memicu pemikiran seperti itu. Beliau hanya bilang bahwa aku ga usah panik, justru mesti senang karena Javas sudah memahami konsep Allah dan surga...

Tsaaahhh.....aku ga bisa berpikir yang sama dengan Guru kelasnya....AKU PANIK....sungguh....panik karena ga tau harus bagaimana menghadapinya...panik karena Javas panas lagi dan penampilannya benar-benar mengenaskan.... Dalam sakitnya itu, dia hanya ingin aku yang menemaninya...atau kalau aku harus kerja dan dia di TPA, dia hanya mau ditemani Bu Ana...

Dan selama mengurus Javas ini...kata-katanya hari minggu lalu itu terngiang-ngiang jelas di telingaku...dan aku berusaha sangat keras meyakinkan diriku sendiri bahwa ini hanya radang...dan antibiotik sudah mulai diminum dari kemaren....sebentar lagi sembuh...sebentar lagi sembuh....sebentar lagi sembuh...

Ya Allah......sembuhkanlah anakku....

5 komentar:

  1. yaa kita hanya bisa berdoa saja mbak moga anak mbak bisa cepet sembuh dan bisa beraktifitas seperti biasanya serta melupakan apa yang pernah ia ucapkan itu karena ditakutkan dia akan selalu memikirkan kata-katanya dan akan bertindak tanpa berfikir terlebih dulu,,yaa banyak-banyak berdoa saja yaa..aku yakin allah akan memberikan jalan yang terbaik bagi umat-umatnya

    BalasHapus
  2. Banyak-banyak mendekatkan diri sama Allah. Rencananya jauh lebih indah dari apapun yang kita pikirkan. Tapi regarding pernyataannya Javas, dia suka nonton sinetron gak? Soalnya anakku suka ajaib gitu juga jeng. Nanya-nanya yang bikin ketakutan gitu. Hiii...

    BalasHapus
  3. menurut saya (yg selalu sok tau ini), kemungkinan Javas yg cerdas itu abis denger sebuah penjelasan bahwa anak kecil yg belum akhil baligh itu belum punya dosa, jadi dengan pemikiran polos anak kecilnya... dia nyimpulin lbh baik meninggal skrg krn pasti masuk sorga doong.

    mungkin pemikiran2 yg polos itu yg msti dilurusin aja mbak.

    sama kaya saya waktu masih kecil, kalo bikin dosa/salah tuh nyante aja, krn mikirnya "ah, meskipun masuk neraka dulu kan ujung2nya nanti masuk sorga juga asal gak musyrik, jadi cuek aja.." ngaco banget kaann??

    namanya juga masih anak2 ^^

    BalasHapus
  4. semoga Javas cepet sembuh ya mbak.......

    BalasHapus
  5. Wah ...
    Saya pun pasti gelagepan menghadapi pernyataan ini Bu ...

    Hmmm ...
    Javas sepertinya dikaruniai "kebijaksanaan" yang lebih dari anak seusianya ...
    Bersyukurlah ibu ...

    Salam saya

    BalasHapus