Selasa, Oktober 13, 2009

Aksesoris

Duluuu, sekitar tahun 2005, semasa serial Korea "Full House" pertama kali diputer di TV...aku jadi suka aksesoris terutama anting, karena tokoh utamanya di situ suka sekali berganti-ganti anting, dengan model yang imut dan menarik.

Maka ketika pertama kali kembali kerja setelah 2 tahun off untuk kuliah, aku jadi rajin berburu anting dan akhirnya punya peralatan lengkap buat bikin anting dan kalung sendiri. Aku punya tiga jenis tang untuk bikin aksesoris, aku punya kotak peralatan untuk menampung koleksi manik-manik, kristal, batu atau mutiara serta pernak-pernik untuk aksesoris. Aku punya laci plastik kecil untuk menyimpan koleksi aksoesorisku yang sudah jadi. Bahkan dulu aku pernah menerima pesanan teman-teman yang ingin dibuatkan aksesoris. Benar-benar niat banget buat beraksesoris seperti yang nampak di serial Korea itu. Waktu itu suamiku masih di Korea, jadi tentu saja minta beliau buat nambahin koleksi aksesorisku, asli Korea.


Ki-Ka: Tang puter, Tang potong, Tang Jepit


Kotak Peralatan

Sebelumnya aku ga tahan pake perhiasan yang bukan emas (alergi banget!!jadi ga pernah bermain-main dengan aksesoris). Tapi pas aku mulai senang pake anting itu, gatau kenapa, aku jadi kebal ama logam bukan emas..jadi aku semakin bersemangat. Ga tau kenapa, tiba-tiba hampir setaun kemudian, alergiku muncul kembali. Aku ga tahan pake logam bukan emas, merah dan gatal. Jika diterusin bisa makin kacau, maka aku menghentikan kesenanganku bergonta-ganti anting. Ditambah lagi kesibukan kerja yang mulai meningkat, sehingga ga ada kesempatan buat bengkel aksesorisku. Maka semua peralatan aksesorisku kusimpan di laci meja kerjaku.

Awal Oktober kemaren, aku ketemu dengan salah satu lawyer ADB yang suka beranting panjang dan beraksesoris lengkap dengan warna ijo sehingga matanya yang hijau nampak semakin indah. Aku jadi tergoda untuk pake anting yang matching ama bajuku dan akhirnya besok harinya aku pergi ke pasar baru buat pesen cantolannya aja dari emas, sehingga aku ga khawatir kena alergi lagi. Cantolan itu cukup satu, tapi bawahnya yang akan berganti-ganti sesuai bajuku hari ini. Agak miris juga siy, ternyata harga dan ongkos bikinnya lemayan mahal (untuk ukuran kantongku..), tapi kupikir inilah harga yang harus kubayar untuk kesukaanku memakai anting macem-macem...

Cantolan Anting...yang mesti pesen itu...



Cantolan yang digabung dengan bagian bawah yang merupakan salah satu koleksiku...

Dan sekarang...voila....jangan kaget jika ngeliat antingku berganti-ganti tiap hari...matching dengan bajuku....dan setelah kubongkar semua koleksi lamaku...aku punya lebih dari 2 lusin anting berwarna-warni.....senengnya hatiku....

Update:
Ini sebagian kecil koleksiku....(abis Polar minta ada foto siy...)



3 komentar:

  1. klo cuma baca rasanya kurang gimanaaaa gitu, fotonya mana? :D

    BalasHapus
  2. bener benerrr... boleh dong liat 'free sample'nya barang sebiji, hihihih. kalo saya dulu hobinya koleksi kalum... eh kalung :P tapi smnjak dah punya anak jadi ga kepikiran lagi buat dandan, kalo mo jalan repot dan ribet sama barang2nya anak.

    kalo buat diri sendiri kadang asal samber aja apapun yg keliatan nampak seperti baju, boro2 bermanis2 lagi pake asesori.

    BalasHapus
  3. Deuuu....aku curiga niy ama Polar...mo liat koleksi antingku atau mau liat aku pake anting?

    fotonya menyusul ah..lagi males cekrak-cekrek...

    eniwei...bener kok..kalo anak masih dibawah 2-3 tahun ribetnya amit-amit..jangankan beraksesoris...baju aja senyambernya aja...

    sekarang siy udah mendingan..jadi bisa bercentil-centil ria...

    BalasHapus