Senin, Oktober 19, 2009

Laporan Mid-Semester

Setelah hari Jumat membahas laporan mid semester Javas...yang intinya Javas perlu dukungan lebih untuk meningkatkan level sosial emosinya..maka sabtu kemaren, kami (aku dan suamiku) harus mengambil laporan mid semester Detya...

Deg-degan...JELAS...karena waktu ujiannya kemaren..agak-agak kelewatan belajarnya. Maksudku gini..waktu Detya mulai sekolah kemaren, aku ga bisa mendampingi karena ikutan training....balik dari training pun...ga lama kemudian udah puasa dan lanjut lebaran..jadi banyak libur. Jadi aku sama sekali ga pernah baca buku-buku Detya untuk tau apa siy yang sebenarnya diajarin untuk semua pelajaran?..apa siy yang Detya dapat selama masuk MI?..aku cuman diskusi mengenai pergaulan dia dan hal-hal non akademis lainnya...

Maka ketika liburan lebaran sudah selesai dan tgl 1 Oktober Detya sudah harus masuk sekolah untuk nyiapin ujian mid-semester,...betapa paniknya aku...karena aku ga tau sama sekali apa yang sudah dipelajari...dan apa yang harus disiapkan menjelang ujian gini....(aku merasa jadi ibu yang ga care sama anaknya...hiks). Apalagi ketika benar-benar baca buku-buku pelajaran Detya, aku makin tambah panik...kok lemayan rumit ya...apa bisa Detya memahami soal-soalnya?...Bagaimana sikap DETYA sendiri?...alamak..dia cuek-cuek aja dan ga ngerasa ada yang penting dengan ujian ini..(setelah diskusi dengan mba devi, rupanya memang begitu tabiat anak kelas satu...mungkin karena mereka belum paham..apa konsekuensi jika tidak bisa ujian..)

Eniwei...tetep...tiap malam sebelum ujian...aku dan adikku bergantian...menemani Detya belajar sekaligus memotivasi dia tentang apa siy ujian itu...walaupun dia masih males-malesan..pada dasarnya detya itu quick learner...cuman cepet bosen aja...jadi belajar ya seadanya saja..

Balik lagi ke hasil laporan...seperti waktu di RA dulu...konsenku adalah diskusi tentang bagaimana Detya sehari-hari...mengingat dia susah sekali dimotivasi untuk datang sekolah tepat waktu dan bergegas jika terasa terlambat....dia juga masih bermasalah dengan temannya yang suka bullying dulu....juga sering mengeluh ada satu temannya suka banget meminta bantuannya...susah sekali memberi kesempatan adiknya untuk belajar baca ketika di mobil...hal-hal semacam itu lah...

Aku cuma sempet melirik sekilas hasil-hasil ujiannya....dan hasil lirikan itu membuat kepalaku sedikit membesar karena seneng...(bukan sedikit diing...asli besar banget karena aku seneng banget...)...yang nampak adalah angka 100, 9 brapa, 8 brapa...yang kulihat paling kecil cuma bahasa arab dapat 72....

Beda banget ketika suamiku yang melihat...beliau langsung pengen liat nilai penjaskes (pendidikan jasmani dan kesehatan)...dan ternyata sesuai dugaan suamiku....dapet 50....dan itu dihubungkan dengan perilakuku yang ga suka olah raga akibatnya Detya pun ancur di nilai itu....(hehehe...like mother like daughter...) Tapi akupun membela diri...antara buku pelajaran dengan soal ujian sama sekali ga nyambung....pantesan aja detya ga gitu paham...

Poin yang ingin kuceritakan disini adalah...kita mesti percaya ama kemampuan anak kita....ga perlu stress atau panik sendiri... Yaaa...memotivasi memang perlu tapi percaya pada si anak jauh lebih penting daripada memaksa anak untuk mengikuti aturan-aturan yang terlalu baku...bagaimanapun untuk usia segitu bermain masih jadi dunia yang utama...

Jadi tinggal kita sebagai orang tua mesti bisa mengarahkan anak sambil bermain...sehingga mereka justru lebih cepat belajar dari lingkungan yang seperti itu...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar