Senin, Februari 22, 2010

Facts About Me....(3)

Aku punya alergi,yang akhirnya menurun ke anak-anakku. Walaupun bentuk alerginya beda-beda,tapi tetep saja hasilnya mengganggu...

Alergiku menghasilkan asma, sedang Detya jadi sering bisulan dan bintitan. Nah, Wisam anak bungsuku, menghasilkan asma juga.

Asma itu bahasa kerennya,intinya ya sakit bengek...penyakit yg muncul jika alergennya terpicu. Sampai sekarang aku ga bisa menentukan, sebenarnya alergenku apa siy? Terutama akhir-akhir ini, yang mana dimana....sangat sering kambuh dengan tiba-tiba. Kambuhnya juga ga parah-parah amat, tapi cukup menganggu sehingga aku jadi sangat tergantung dengan ventolin (inhaler). Tapi walaupun ga parah, kalau kubiarkan saja tanpa kusemprot pake inhalerku itu...lama-lama akan semakin parah dan biolanya berbunyi semakin kencang...ngik..ngiiik...ngiiiiik. SUNGGUH MEMALUKAN...!!

Duluu sekali, aku ingat ketika kelas tiga SD, aku seringkali kambuh jika musim penghujan. Orangtuaku bilang, waktu aku masih balita, bengekku itu seringkali muncul jika cuaca sedang dingin. Dan obat andalan waktu itu adalah vick (balsem itu loo..) yang digosokkan di seluruh dada, leher dan punggung. Setelah tidur dalam keadaan hangat maka paginya ngik-ngok itu langsung hilang.

Setelah kelas 3 SD dulu, aku ingat ga pernah kambuh lagi samapi kelas 6 SD, kelas 3 SMP dan kelas 3 SMA. Kuingat-ingat, semua kejadian kambuhnya asmaku berhubungan dengan masa ujian akhir alias EBTANAS. Jadi setiap kali aku stress mikirin ujianku, maka si asma muncul. Sembuh dengan minum napacin, dengan efek samping...dada berdebar kencang.

Ketika kuliah di Bogor, asmaku menghilang. Padahal Bogor kan terkenal sebagai kota hujan yang dingin...tapi kemunculan asmaku bukan karena cuaca dinginnnya, tetapi lagi-lagi karena stress mikirin ujian pas tingkat tiga. Aku merasa ga siap ujian akhir semester....saking ga siapnya sampai nangis-nangis nelpon Bapak cari dukungan...dan si asma muncul dengan suksesnya menambah beban ujianku....sigh... Waktu itu aku minum dextrametason (obat alergi), sembuh tapi tetep dengan dada berdebar kencang.

Lalu aku mencoba mengontrol emosiku ketika menjelang ujian dan tentu saja lebih rajin belajar biar ga kelimpungan kalo ujian. Jadinya ga ada serangan asma lagi, sampai aku kerja. Paling-paling, pas puasa ramadhan yang membuatku bangun dini hari untuk keluar cari makan sahur. Hawa dingin membuatku sering sesak napas, dan kuobati dengan minum bricasma (efek berdebarnya sangat minor, sehingga bisa kutahan)

Setelah menikah, si bengek ini hanya muncul sesekali dan aku sudah kenal dengan yang namanya ventolin...... Sungguh aku bersyukur dengan adanya si inhaler ini, sudah efeknya ga sampai satu menit sesaknya langsung hilang, juga ga menimbulkan efek berdebar, karena salbutamolnya langsung bekerja melonggarkan saluran pernapasan. Sampai sekarang aku belum nemu efek negatif dari ventolin ini. Jadi masih terus kupakai jika aku merasa sesak napas... Tinggal sret...langsung hilang...

Tentang akhir-akhir ini asmaku jadi sering kambuh, aku ga bisa menebak lagi apa faktor utama yang jadi penyebabnya. Bisa karena ketawa kekencengen, bisa karena ketika berbaring tidur, posisi kepala sama dengan posisi badan (mestinya bantalnya lebih tinggi), bisa karena kesedak ludah sendiri (pas tarik napas bareng ama nelen ludah), bisa karena jalan terlalu cepat sehingga napasku terganggu, bisa karena pindah posisi tidur (sehingga si ventolin ini harus ada di samping bantalku)...ga jelas deh penyebab utamanya....

Cukup tentang asmaku sendiri, sekarang tentang Wisam. Setelah periksa sana sini dan sempat ada dokter yang mendiagnosa Wisam kena TB, akhirnya dokter yang terakhir (dan yang paling asik) menyimpulkan bahwa Wisam juga kena asma, pemicunya adalah jika dia batuk ga sembuh-sembuh...maka si asma akan muncul. Lalu kami juga sempat berkonsultasi dengan dokter khusus alergi dan setelah penjelasan yang panjang lebar (yang pada pokoknya juga sudah aku mengerti) aku semakin yakin bahwa seringnya Wisam batuk pilek dan dilanjutkan asma, adalah karena alergi. Dokter menyarankan, selain penggunaan ventolin untuk mengatasi serangan, perlu ada controller yang berfungsi sebagai pencegah. Setelah rutin pakai inflammide sehari 2x, ditambah berhenti total minum susu formula, hasilnya sekarang ini Wisam ga pernah batuk pilek lagi, tentunya si asma ga muncul lagi...

Yup...semenjak lebaran lalu Wisam hanya minum susu UHT dan ga minum botol lagi. Kami sama sekali ga menyesali keputusan itu karena kesehatan Wisam justru membaik, walaupun dia sama kecil mungilnya dengan Javas. Dulu, kami sangat menyesali saat Javas ga mau lagi minum susu botol (saat berumur 2,5 tahun) karena minum susunya jadi sangat kurang dan dengan pola makannya yang susah, Javas menjadi kecil mungil walaupun dia sudah hampir 6 tahun...sigh...

Eniwei....aku jadi bisa membayangkan betapa repot dan paniknya orang tuaku ketika di masa balitaku dulu harus menghadapi kambuhnya asmaku...seperti halnya betapa paniknya aku ketika Wisam berulang-ulang kali kena serangan asma...



6 komentar:

  1. hah?? opo iki? kok kepotong begini ceritanya...??

    BalasHapus
  2. ups...sori...tadi lagi rapat dan terkantuk-kantuk, iseng nulis lewat HP. Padahal rasa-rasanya cuman ku save lho...kenapa jadi publish ya?

    *lesson learnt: jangan ngeblog pake HP...eh salah...kalo rapat ya rapat aja...jangan nyambi...*

    BalasHapus
  3. naaa, gini dooong... lengkap bacanya, hehehe
    eh mbak Dew, aku waktu kecil dulu jg pernah kena asma lho, jadi aku tau bgt gimana menderitanya dada sesak dan sulit bernapas kalo udara dingin. alhamdulillah setelah berobat sembuh total.

    1 hal yg aku bingung, knp kalo kita ketawa terlalu heboh napas jadi ngak-ngik-ngok ya?

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah ...
    Saya tidak punya alergi apa-apa ...
    Dulu pernah punya alergi udang ...
    setiap makan udang pasti tangan bentol-bentol ...

    namun sejak Kuliah sampai saat ini ...
    Alergi saya itu bisa hilang ...
    entah mengapa

    Salam saya Bu ...
    Yang penting ... sehat semua ya Bu ...

    BalasHapus
  5. wah, saya malah baru pas kuliah, umur 20an mulai kena asma.. dan sangat mengganngu.. walopun tiap pake ventolin udah lancar.. tapi tetep aja mengganngu .. huft..
    buat de asmara, bisa sembuh total pake pengobatan apa ya? pengen banget bisa normal nih.. gaa perlu takut dingin.. :))

    BalasHapus
  6. wah sama Q juga punya asma...dan baru 2 minggu terakhir ini pake ventolin inhaler, tadinya Q pake atshma soho, tapi pas diminum reaksi obatnya lama dan jadi deg degan + susah tidur. sebenernya ini penyakit yang muncul dari kecil tapi udah lama bgt ga pernah muncul dan baru aktif lagi waktu Q kuliah semester 5,, mungkin karena kecapean n smakin stres mkirin tugas akhir.Katanya ci ASMA ga bisa di sembuhin cuma bisa dihindari pemicunya,dan bisa menurun pada anak-anaknya kelak...dan sekedar info saja
    BUAH APEL BAIK UNTUK MENCEGAH MENURUNNYA SIFAT ALERGI, karena sudah ada penelitian yg menyebutkan n membuktikan. sebuah penelitian pada anak-anak dengan kisaran usia 5-10 tahun di Grenwich London menyatakan yang sering mengonsumsi apel dan meminum Jus buah apel jarang ada yang terjangkit asma. artikel tentang buah apel yg baik untuk mencegah asma bisa dilihat di http://www.indowebster.web.id/showthread.php?t=2908&page=1 atau http://www.f-buzz.com/2008/07/22/buah-apel-dapat-mencegah-asma/ dan mungkin masih banyak lagi. semoga membantu.

    BalasHapus