Senin, Februari 15, 2010

Sprei Hanimun

Beuh, ga kerasa udah nambah satu taun lagi pernikahanku ini. Berhubung aku ga punya refleksi apa-apa di tahun ke delapan ini (wow…sewindu ya?), aku mau cerita tentang sprei.

Yap…S P R E I….hehehe…cerita ga mutu tapi ingin kuingat-ingat terus…

Dulu, waktu lamaran, suamiku memberikan berbagai macam hal seperti layaknya hantaran untuk adat Jawa. Ada seperangkat perhiasan (yang sudah ilang dicuri orang), ada perlengkapan sholat, ada satu set make up, ada seperangkat pakaian untuk nikahan (seperangkat ya seperangkat ….outer and under maksudnya… hihihi), apalagi ya…arloji (yang sangat kuinginkan dan akhirnya ilang juga) dan juga ada sprei satu set.

Semua hantaran itu, kami beli bersama-sama, jadi pasti aku suka dan suamiku juga suka. Nah, untuk sprei itu, warnanya putih dengan gambar bunga kuning bersulur biru. Keliatan bersih dan sangat nyaman ditiduri. Berhubung dulu ga ada AC maka si bedcover ga pernah kepake.

Sprei ini hanya kami pakai setahun sekali, yaitu malam sebelum tanggal 16 dan dicopot setelah Februari berakhir. Jadi dalam setaun hanya kami pakai selama 2 minggu saja. Dipasang selama dua minggu saja sebenarnya sudah menyalahi aturan pakai spreiku. Aku hanya memasang sprei selama satu minggu untuk diganti setiap hari jumat. Selama dua minggu artinya ya selama itu ga ganti sprei, yang rentan sekali dengan penyakit asmaku. Tapi berhubung spreinya juga nyaman sekali buatku, maka sering-sering aja divacuum agar debunya ga nempel banget.

Jadi teman...malam ini aku akan membuka sprei yg tahun lalu udah dikemas plastik dan memasangnya sampai akhir Februari...Harapanku siy....dengan memasang sprei ini aku bisa mengingat-ingat perasaan yang dulu ada ketika pernikahanku terjadi (excited...gratefull...full of love...and happy of course).... Jadi kalau sekarang ini perasaan itu terasa menghilang...bisa tumbuh lagi untuk menyirami pernikahan kami setahun ke depan...

Hmmmmm......jadi wondering...kira-kira si sprei ini bakal bertahan sampai kapan ya?

4 komentar:

  1. Mbak Dewi...
    Ceritanya mengharukan sekaliii... :)

    Asyik banget filosofisnya, sederhana tapi mengena sekali. Besok ulang tahun perkawinanmu, ya? Selamat ya, Mbak...

    BalasHapus
  2. "Jd kla skrg ini perasaan itu terasa menghilang..." Ohya terasa menghilang ya... Pertanda apa ya, kok banyk yg hilang mulai dr Perhiasan smp perasaan (biarin hil ang)dll.

    BalasHapus
  3. @Bibim: weks...ga biasanya bales komeng gini. Tapi demi dirimu, daku berbalas komeng.

    Kalau barang-barang hilang, itu karena kecerobohan saja. Ceroboh karena mempercayai tetangga buat bantu-bantu di rumah...ceroboh karena ga teliti aja ketika mengunci arloji....

    Tapi perasaan...hmmmm...justru dengan membuat satu momen khusus setaun sekali kek gini tujuannya agar si perasaan itu ga menguap karena kebanyakan argueing. Ga mudah kawan menyatukan dua pribadi yang berbeda....yg arah pikirannya berbeda sama sekali...yang cara mengajari anak supaya sportif aja beda...yang bicara masalah century aja beda...yang bicara masalah baju batik aja beda....

    Jadi kalo barang ilang?...ya biarin aja..kalo punya rizki ntar beli lagi..

    Kalau perasaan ilang?.....jangan sampai layau...

    BalasHapus
  4. aahh... so sweet mbak n_n
    justru ini ritual yg mesti dilanggengkan terus sampe kakek-nenek, biar kata ntar tu sprei udah robek2, pokoknya tiap februari tetep wajib dipake untuk mengenang & menghangatkan kembali romansa dg pasangan *tuing!* (kena jitak mbak Dewi krn udh sok tau & sok tua)

    BalasHapus