Rabu, Mei 12, 2010

Anak Ayah


Aku udah agak-agak nyerah mengkondisikan Detya agar jadi Daddy's Little Girl...karena Detya jarang banget seiya sekata ama Ayahnya...demikian juga Ayahnya...teramat susah mengerti perilaku anak perempuan yang....bagaimanapun juga memang berbeda dengan anak laki-laki.

Ya sudahlah...pada akhirnya Detya dan Javas memang lebih ingin dipedulikan Bundanya. Jadi dua anak pertama adalah anak Bunda... nah si bungsu inilah yang jadi pengecualian yang menguntungkan buatku.

Wisam adalah anak Ayah. Semua hal harus dilakukan dengan Ayah dulu. Bunda adalah pilihan ketika Ayah sama sekali tidak ditempat. Bangun tidur yang dipanggil pertama kali adalah Ayah, kalau libur harus mandi sama Ayah, minum susu harus Ayah yang siapin, baca cerita maunya sama Ayah, tidur maunya dipeluk Ayah, kalau Bunda mendekat langsung disingkir-singkirin biar menjauh....ayah, ayah, ayah terus untuk semua hal...


Tanggapanku?..hohohoho..entah aku ibu yang ga beres atau apa..yang jelas aku asik-asik aja...malah menikmati keadaan itu karena sudah ada dua anak yang maunya bunda, bunda, bunda terus...

Suatu ketika suamiku menyarankan agar aku lebih sering lagi telpon ke rumah, agar Wisam tidak kehilangan hubungan denganku. Menurutku sendiri, Wisam bukannya ga mau sama sekali denganku, toh ketika suamiku ga ada..dia sangat-sangat menginginkanku untuk melakukan semuanya. Tapi jika Ayah ada...maka dia ga butuh Bunda...so..ga ada yang salah dengan itu kan. Tentu saja ga masalah buatku untuk sering nelpon Wisam, masalahnya...setiap kali aku telpon, kalimat pertama Wisam adalah: "Ayah mana? Aku mau bicara sama Ayah.."..gubraks deh...bener-bener anak ayah...

Sayangnya, suamiku agak-agak resisten nelpon ke rumah karena di rumah ga ada telpon rumah. Disediain hp fleksi, ga pernah diangkat sama yang ngasuh Wisam, baru kalo nelpon hp pengasuhnya sendiri, segera diangkat. Nah, suamiku rupanya ga nyaman kalo harus nelpon asistenku itu. Selalu saja aku yang diminta nelpon Wisam, padahal kan yang dibutuhkan Wisam adalah bicara dengan ayahnya.

Dua hari yang lalu, Wisam panas dan agak-agak lemes. Tapi dia tidak menangis ketika kami tinggal berangkat di pagi hari. Siangnya ibuku sms cerita tentang Wisam. Ibu nelpon adikku dan Wisam rupanya juga ingin bicara.
Wisam:"Mbah..aku sakit.."
Mbauti: "Sakit apa Nak..?"
Wisam:"Sakit bingung..Mbah..."
Mbauti:??????? "Bingung apa to Le....?"
Wisam:"iya..bingung sama Ayah..."...

Ibuku sudah terlanjur ketawa kenceng sebelum menanyakan apa maksud kata-kata Wisam tersebut..

Oalah anak Ayah.....kok ya sakit bingung sama Ayah....

Makanya aku selalu memotivasi suamiku untuk selalu menelpon Wisam...Beruntunglah ada salah satu anaknya yang sangat mengidolakan dan membutuhkan Ayahnya..jadi peliharalah kekaguman itu karena anak sayang ibunya..itu sudah biasa...jika anak sayang ayahnya..itu perlu dipupuk terus.... Jadilah Ayah yang hangat yang mampu membuat anak-anaknya merasa nyaman....



2 komentar:

  1. hahahahaaa.... aku cekikikan terus neh sepanjang baca ini, sumprit! Pertama2, duh pengen banget deh ngajak Wisam maen sama Kalum.
    Wisaaam... Wisaam... ada ya sakit bingung? Ya ampun anak jaman skrg tuh yaaa.

    Sang Ayah pasti bersyukur luar biasa Wisam bnr2 mengidolakannya, karena jarang2 ada anak yg ngefans berat sama Ayah, apalagi tanpa usaha berat. Sdgkan anak yg emang dah biasa deket sama bunda aja, si bunda pasti selalu terharu ya tiap kali merasa dibutuhkan & dirindukan, apalagi ini... kejadian langka... yg dirindukan ayahnya. Suamiku aja suka cemburu lho kalo Kalum apa2 maunya sama aku terus.

    Makanya,smoga kalo ada anak kedua nanti (kapankah itu terwujuud? hihihi) anak itu ngidolain suamiku, biar imbang. Kasian juga liat tampang memelasnya Gembul selama ini ^^

    BalasHapus
  2. Ada tiga Hal bu Dewi ...
    #1. Wisam dan Jafas
    Kok bisa ya ...
    Wisam yang dekat dengan ayahnya ...
    Tapi saya yakin sooner or later Jafas pasti akan dekat juga dengan ayahnya ... apalagi jika mereka sudah semakin besar. Sudah mulai mengenal ürusan lelaki ... (i.e cuci mobil, mbetulin lampu, meminyaki pintu, dan sebagainya)

    #2. Wisam sakit bingung sama Ayah
    Saya ngakak koprol membaca kalimat ini ...
    Ada-ada saja Wisam ini ...

    #3. Jadilah Ayah yang hangat yang mampu membuat anak-anaknya merasa nyaman....

    Ini kalimat yang sangat powerful ...
    Terima kasih telah mengingatkan kami para Ayah.

    Salam saya Bu Dewi

    BalasHapus