Senin, November 15, 2010

Jerawat Seksi

Seumur-umur aku tidak pernah bermasalah dengan jerawat. Jaman puber dulu, jerawat hanya muncul sekedarnya di jidat atau di pipi, tapi tidak pernah yang sampai meradang dan bermata kuning. Intinya, jenis mukaku yang kering ini menyelamatkanku dari bencana jerawat yang banyak dialami teman-temanku dulu.

Nah, dari minggu lalu, tiba-tiba nampak bentol merah kecil di daguku yang terasa tidak nyaman ketika disentuh. Waah...kenapa tiba-tiba ada jerawat ya dimukaku.

Eniwei, si bentol kecil ini rupanya meradang dan akhirnya...pagi ini aku punya jerawat meradang yang bermata kuning itu...huwaaa...rasanya nyeri tanpa disentuhpun. Dan suamiku hanya tertawa melihat jerawatku ini.

Sepanjang perjalanan dari rumah ke kantor, berulang-ulang aku tanya suamiku (karena aku tidak berpengalaman masalah jerawat yang begini ini), apakah perlu kupencet jerawat ini agar rasa nyerinya menghilang. Tapi suamiku meminta aku untuk membiarkannya kering sendiri...sigh...

Maka setibanya di kantor, aku merasa tidak percaya diri karena merasa semua orang memperhatikan jerawat besarku ini.

Tapi disamping merasa agak-agak malu, ada yang bikin aku serasa mau nari-nari di tengah hujan ala India. Ketika turun dari mobil dan cium tangan suamiku seperti biasanya...tiba-tiba suamiku bicara dengan lembutnya..."ciumnya mana...?"

Aih..aih....sepertinya beneran efek jerawatku ini deh...sudah dua taun aku berhenti melakukan ritual cium tangan dilanjutkan kecup ini *langsung ubek-ubek file pengen tau tepatnya sejak kapan*

Semenjak suamiku menolak ciuman berpisah di pagi hari ini, aku memutuskan hanya akan mencium tangan suamiku ketika berpisah dipagi hari. Beliau pun tak pernah merasa kehilangan dengan ritual kecup itu.

Sampai tadi pagi tiba-tiba beliau ingin kecupan itu lagi.....ah....gimana aku ga langsung pengen nari hujan dan berterima kasih pada jerawat seksi ini....

Jadi jerawatku satu-satunya yang berasa nyeri....beruntunglah kamu tidak kupencet hari ini....

4 komentar:

  1. hubungannya sama jerawat apa mbak? jadi suami mbak malah jadi makin cinta gitu liat istrinya berjerawat?? o iya ya, judulnya aja 'jerawat seksi', makanya suami ngelarang mencet itu jerawat krn dimatanya jerawat itu bikin sang istri nampak makin sekseh!

    btw, sungguh beruntung masa remajanya ga bermasalah sama jerawat. Aku lho, ampir mo bunuh diri dulu saking depresinya sama jerawat2 yg ga kunjung menjinak... bahkan sampe hari ini! Oh well, kalo skrg sih gak sebinal dulu ya jerawat2nya, & lagi pula udah laku ini, so gak cemas lagi... ^o^ hahahahahha

    BalasHapus
  2. Hahahaha ...
    Ibu Dewi ini ada-ada saja ...

    Setuju dengan De Asmara ... Mungkin jerawat itu bikin sekseh jadi aja si Mas minta dicium ... hehehe

    En BTW ... memperhatikan headerbaru
    Itu si Detya fotocopy bu Dewi banget ya ...

    Salam saya

    BalasHapus
  3. komen perdana neh.. hihiii..

    ga nyangka ya.. ternyata ada jg yg ngebahas jerawat di blog..
    aku mah uda biasa bermasalah dgn jerawat2an, jadi uda ga heran lagi, mau kecil2 kaya cucunya semut kek, ato segede gaban kek, uda ku rasain semua.. hahaha.. **kok bangga ya???**

    ah tapi ga masalah mba, kalo suami tambah cinta, ya apa ga lebih baik dilestarikan aja jerawatnya??? ;p

    BalasHapus
  4. Wakakakak...kemekelen mocone...

    Jadi batal dong diolesin obat jerawat..

    Pasti dikira njenengan lg 'ngempet' kuwi, alias lg ms subur...puber...hahaha

    Wis ndongo jerawatan ae mbak..

    BalasHapus