Senin, November 29, 2010

Korban Diskon

Biasanya aku selalu memanfaatkan momen 'SALE' untuk mengupgrade baju anak-anakku. Jadi aku dapat baju dengan kualitas yang bagus namun dengan harganya separonya bahkan bisa lebih. Bukannya aku ini 'brand-minded', tapi karena barang-barang bermerk itu memang lebih awet dan lebih bagus. Lagipula brand disini juga hanya merek lokalan saja, sebangsa Cool, Popeye/Olive, Simpsons,..yaaa sejenis itu lah. Jadi momen-momen 'SALE' seperti itu menjadi sangat bermanfaat bagi kantongku dan aku bisa berkata dengan tegas bahwa aku tidak menjadi korban diskon...hanya berusaha MODIS...(MOdal DISkon...heheh). Aku hanya beli barang-barang diskonan itu sesuai dengan kebutuhan anak-anakku.

Dulu, aku sendiri juga menggunakan cara yang sama untuk meng-upgrade baju dan peralatanku. Nunggu ada diskon dulu, baru bela-beli sesuai kebutuhan. Makanya aku ga pernah mengikuti trend yang ada. Model baju dan peralatanku semuanya yang klasik, jadi dipakai kapan pun tetap pantes. Namanya juga nunggu diskon, jadi kalau maksa mengikuti trend ya pasti telat...ga cocok lah.

Tapi akhir-akhir ini, entah mengapa aku tidak lagi menunggu ada diskon. Jika sedang butuh sesuatu dan aku suka maka tanpa diskonan sama sekalipun tetap saja kubeli. Kupikir-pikir lagi, mungkin karena aku sudah bosan menahan diri, menahan untuk beli sesuatu karena menunggu barang itu didiskon. Teman-teman perempuan di sekelilingku ga ada yang menahan diri seperti aku. Saat mereka butuh ataupun ingin, langsung saja belanja tanpa pikir panjang.

Aku tau dan sadar bahwa tidak seharusnya terpengaruh orang lain seperti itu. Tapi setidak-tidaknya aku bisa beralasan bahwa aku memang membutuhkan barang-barang itu.

Parahnya..alasan 'butuh' itu tidak berlaku untuk barang yang satu ini. Aku sangat suka arloji...sukaaa banget dan arloji adalah satu-satunya aksesoris yang menonjol padaku. Aku ga pernah memakai perhiasan sebangsa gelang dan kalung seperti kebanyakan perempuan di sekitarku. Tapi aku memakai arloji.

Sebetulnya aku punya 3 arloji yang sering kupakai setelah ada yang aku hibahnya untuk adikku. Kemudian, pas training ke Singapore lalu aku dapat arloji cantik DKNY dengan separuh harga. Arloji cantik yang bisa juga berfungsi sebagai gelang... Sayang seribu sayang..belum genap setahun..aku sudah menghilangkannya karena kecerobohanku... Aku lupa..kutaruh dimana arloji itu.

Semenjak itu rasanya aku jadi terobsesi untuk punya arloji satu lagi. Sampai akhir Oktober 2010 lalu, di Puri Mall ada midnight sale, termasuk ada counter Guess dadakan disitu. Semua item diobral habis...dari baju anak sampai ikat pinggang. Dan aku melihat ada satu arloji cantik berwarna pink dengan harga yang didiskon 50%....wah aku langsung jatuh cinta dan tanpa pikir panjang kubayar di kasir. Ternyata masih diskon lagi 20%....rasanya seneng banget dapat arloji cantik dengan harga yang minimum.

Aku tetap bisa berdalih bahwa aku tidak menjadi korban diskon. Alasanku... hey...ditanganku ini hanya ada arloji saja..jadi wajar saja kalau aku punya beberapa. Apalagi sudah ada satu yang bolak-balik masuk tempat service.

Tappiii....akhir minggu lalu aku tidak bisa berdalih lagi.. Ya..aku korban diskon. Ketika mataku melihat ada arloji seiko yang macho tapi cantik dengan diskon 50%..aku tidak bisa menahan diri..aku seperti terpesona sehingga tanpa pikir panjang aku membelinya. Padahal belum lagi genap sebulan aku beli barang yang sejenis. Aku tetap beli lagi dengan alasan diskon yang lumayan...

Waaaaa....aku beneran jadi korban diskon...

Sedih banget ketika Detya bertanya tanpa maksud apapun...."Waah...arloji Bunda baru lagi ya..kan kemarin masih baru juga. Bagus Bunda"

Aku seperti tertampar dengan kata-kata terakhir.

3 komentar:

  1. HHmmm
    Saya tidak mau berkomentar bu ...
    Karena saya kadang suka jadi Korban Diskon juga ...

    Sekali sekala boleh lah ...
    asal tidak setiap hari ...
    ya kan Bu ...

    Salam saya Bu

    BalasHapus
  2. gini ya mbak.... *narik tangan Mbak Dew, ngajak duduk ngedeprok di tiker, pasang tampang sok tau*

    kita memang sebaiknya ga impulsif dan konsumtif. Tapi, kita pun berhak menikmati hasil jerih payah kita, DENGAN SEWAJARNYA (bukan berlebihan). Bahkan andai kita ga kerja pun (uang total dari suami) kita tetap berhak sesekali memberi reward pada diri sendiri. SANGAT BERHAK. Yg penting, ya itu tadi, sewajarnya aja.

    Aku sendiri mereward diri aku dg action figure. itu doang. Ga belanja2 baju, pernak-pernik, dll... kadang ngerasa boros, kadang ngerasa 'dosa' buang2 duit. Tp kl dipikir2 lagi, .... hey! gue juga berhak nyenengin diri sendiri kan? Toh terkonsentrasi di 1 hal, bukan di segala bidang, hehehe...

    well, let that be your guilty pleasure ;)

    BalasHapus
  3. heheh...hohoho....jadi boleh ya kalo sekali-sekala dan terkonsentrasi di satu bidang..

    *soalnya lagi ngiler berat ni abis liat arloji cantik di lapak fesbuk orang....(sambil tampar2 pipi...biar sadar...woi..sebulan udah 2 woi..)

    BalasHapus