Rabu, Februari 18, 2009

Artikel Medekingku Muncul di Koki...

Hari ini aku kaget banget..ga ada ide buat nulis..cuma blogwalking dan ngeliat statistik blogku, ternyata ada juga yang browsing masalah medeking..dan setelah kucek..ternyata artikelku tentang medeking sudah tayang di Koki dari kemaren..Padahal seminggu ini ga pernah ngecek KOKI karena sudah ngirim sebulan yang lalu..tapi ga tayang-tayang...cape deh...
Eee..ga ditungguin malah sudah nongol dari kemaren..

OK, jadi selain sudah dapat tanggapan dari temen-temen kantorku, aku dapat tanggapan dari Kokiers seluruh dunia...dan sampai saat ini sudah banyak komen yang masuk...
Berikut diantaranya:

Iwed : nah, ini dia. sepertinya saya sebagai anak ketiga mesti mematahkan mitos, hehehe. yak, saya lahir sebagai anak ketiga dengan tambahan yang hidup, lho! soale kalau kakak laki saya lahir hidup, mungkin saya tak akan pernah ada. saya lahir juga istimewa karena lahir sehat dengan kondisi berat lahir normal 3 KG dan panjang 48 cm, sedangkan kedua kakak saya saat lahir tidak sampai 3 KG dan adik lelaki saya malah lahir prematur dengan berat lahir di bawah 2 KG. di masa pertumbuhan saya sempat juga mengalami sakit-sakitan, termasuk bisulan di wajah yang pecah setiap saat sehingga saya sering dikira menangis air mata darah. setelah berkali-kali minum obat antibiotik, eh, penyakitnya malah sembuh dengan makan sop ular! sakit-penyakit di masa saya tumbuh itu membuat saya jadi ketergantungan dengan antibiotik, tapi syukurlah sejak masa dewasa awal sampai sekarang saya justru alergi terhadap antibiotik. soal prestasi akademik, saya selalu termasuk 5 besar di kelas bahkan pernah mendapatkan ranking 1. benar memang menjadi anak ketiga memang istimewa. termasuk saya yang berani "berontak" terhadap orang tua dengan memiliki pola pikir yang berbeda. tapi berontak di sini dalam artian positif, ya. bahwa saya bisa buktikan kepada orang tua, kalau menjadi berbeda itu bukan merupakan kesalahan. dari empat bersaudara, saya si anak ketiga yang paling mampu banyak menguasai beberapa bahasa asing meski pasif, paling sering travelling, paling sering mendapat keberuntungan dan banyak lagi keistimewaan yang lain mengikuti saya sampai sekarang jika mau dihitung. maka untuk saya, istilah medeking yang berkonotasi negatif itu TIDAK BERLAKU buat saya karena saya berani melawannya! jadi Iwed, berpikirlah positif dan berani lawanlah pikiran negatifnya, supaya nanti energinya jadi positif juga, ke anak ketiganya, ya.
Posted by: LindaPT | Selasa, 17 Februari 2009 | 11:34 WIB

Halo Iwed, sudahlah jangan memikirkan medeking yang sudah terlanjur menjadi mitos di daerahmu, fokus saja untuk merawat dan menjaga anakmu yang ketiga, karena usianya masih balita, masih butuh perawatan super ekstra, jadi buang jauh2 pikiranmu itu ok! Semoga hasilnya nanti negative ya..aku doakan. aku juga punya pengalaman yang bikin aku panik sekali, ketika anakku dinyatakan pneomonia pada usia 2 tahun, saat itu lagi heboh2nya flu burung, kok ya pas gitu setelah aku transit di Hongkong, langsung anakku kena pneomonia, aku bersyukur sampai sekarang anakku baik2 saja. Ok Iwed, buang jauh2 pikiranmu tentang medeking ya...aku disini hanya urun rembug saja(saran), karena aku bukan anak ke 3, dan anakku bukan anak ke 3, salam.
Posted by: dewi aichi | Selasa, 17 Februari 2009 | 11:47 WIB

aku anak ke-3, dari dua kategori mbak itu, aku gak masuk sama sekali. Di bilang pinter juga gak, pas2 dibanding saudaraku semua, paling ngepas otak e. Masalah sakit2an hampir tidak pernah, masuk RS juga baru pertama kali 2005 kemarin itu pun gara2 di tabrak motor, habis dijahit trus pulang.
Ibuku biasanya percaya mitos kayak gitu, tapi kok gak pernah ngobrol juga masalah "medeking".
Posted by: sukabridge | Selasa, 17 Februari 2009 | 11:54 WIB

Semoga ini bikin tenang yach... Aku anak ke 3, waktu bayi mama kandung meninggal, aku diangkat anak sama adik mama, dibanding ke 2 saudara di atasku hidup masa kecil berkecukupan , bahagia, prestasi di sekolah bagus. Pas SD aku sempat sekolah di ST. Ursula, umur 17 punya mobil merci C200 atas nama aku sendiri (bukan aku yg beli tp ortu). Umur 20 mulai bisnis sendiri, benar2 sendiri gak ada sangkut pautnya sama bisnis ortu, sempat punya pemasukan 50 jt/bln ( itu 10 thn lalu lho). Umur 22 menikah, umur 23 punya anak, punya suami (skrg ex), controlling, bisnis hilang semua hilang. Trs ke amrik ikut suami, lalu cerai. And sekarang aku sdh kawin lagi, suami bule, suami skrg belum pernah menikah, and gak ada anak, sedangkan aku janda, punya anak 1. Mertua aku, wah jangan ditanya baiknya bukan main, ipar aku jg funky punya. Tentu banyak juga yg burk di hidup aku, seperti suami controlling, trs mau bunuh aku sampe aku lari and tinggal di perlindungan, bayangin di amrik gak ada keluarga, inggris jg pas2an, banyagin dr di Indo hidup enak, di amrik apa2 sendiri, kemana mana naik bis, pokoknya hidup skrg bener2 dr nol lg. Tp dr semuanya ini aku melihat hidup aku is a BLESSING. Mnrt aku sich mau anak 3 or berapapun, namanya hidup ada susah and senangnya, jd jgn kuatir yach :) God Bless.
Posted by: honeybear | Selasa, 17 Februari 2009 | 11:56 WIB

Dear Iwed, saya baru tahu ada istilah medeking ini. Tapi kebetulan suami saya anak ke-3, dan memang dari dulu mami mertua saya cerita kalo anaknya ini lain dari kakak2nya.
Saat yang lain ngga mau sekolah, dia sudah pergi sendiri sekolah tanpa mau diantar/ditunggui sejak TK, saat yang lain pulang sekolah main, dia duduk baca koran dari SD, dan saat yang lain belajar pas ujian, dia sudah kelar nyicil ..pas hari H sudah tinggal tidur. NEM juara 3 se Jatim, TOFI angkatan pertama, dan beasiswa Tokyo Univ hingga S3.
Saya tidak tahu apakah benar ini fenomena medeking yang group 1. Saya hanya memberi contoh, menghibur Iwed dan supaya jangan ragu menghilangkan ketakutan Iwed terhadap anak ke-3nya. Yang pasti nasib kita di tangan kita sendiri, betul lho komentarnya Linda .... mesti berjuang dalam hidup.
Semua anak punya kelebihan dan kekurangan masing2. Tinggal pinter2nya kita orang tua melihat dan mengasahnya. Lagipula ukuran kesuksesan tiap orang beda beda khan, lha suami saya itu sama sekali ngga bakat bisnis ... bisa bangkrut hehehehe, dan kalo seandainya dia terjun ke bisnis, dijamin deh jadi masuk medeking yang group 2 hehehehehe :)
OK, selamat berpikir positif ya! Salam hangat dari Tokyo :)
Posted by: Piper | Selasa, 17 Februari 2009 | 12:49 WIB

DAKU ANAK KETIGA!......ntu contoh baek ato buruk yaxx?....hiksss moga22 dirimu ga tambah pengen muntah yaaaa!
Posted by: LEA | Selasa, 17 Februari 2009 | 12:14 WIB

medeking? aku anak ketiga tp g merasa medeking. waktu kecil aku juga enggak sakit-sakitan, tp prestasi akademik aku juga g bagus2 amat, tapi alhamdulillah sisi ekonomi aku bagus dan semoga lancar selalu. amin
Posted by: ibot | Selasa, 17 Februari 2009 | 12:10 WIB

kata ortuku sih bener - anak ke 3 agak susah - contohnya adikku dari kecil sakit-sakitan sudah dewasa sering merepotin orang tua.
Posted by: Onesi | Selasa, 17 Februari 2009 | 12:05 WIB

dear Iwed, saya anak ke3. Rasanya dr kecil saya nggak ada sejarah penyakit yg aneh2. Biasa2 aja, walau nilai/prestasi di sekolah nggak se wah adik saya. Tidak menonjol tp juga nggak jongkok hehe. Rata2 air deh. Hanya sejak kuliah "langka" saya yg paling "panjang" dibanding saudara2 saya krn saya tukang kluyuran. Tidak termasuk kategiori 1 dan 2 kan? Semoga ini bis amembantu Iwed berpikir positif dan yg penting semoga ananda bisa sehat (anak saya juga susaaaah sekali naikin BBnya)
Posted by: Pipit | Selasa, 17 Februari 2009 | 14:20 WIB

wah kok kebalikan nya sama saya nih, temen 2 saya yang punya anak 3 , anak ke tiga nya ,memang special, tapi "special " khusus alias malah rada bloon (sorii)....jadi lain doonk pengalamannya dengan aku, hehehehe tapi kalau aku sih anaknya cuman 2 , hehehehe...
Posted by: dewi meong | Selasa, 17 Februari 2009 | 14:07 WIB

baru tau mitos ini. anak saya yg ketiga baru berumur 2,6 thn. moga2 jd yg terbaik ya....soalnya emang beda ma kakak2nya, dari fisik lebih cantik (ehmmm...), trus lebih lincah, lebih cepat nangkep, lebih bijak, jarang sakit, paling batuk pilek aja, gak lebih dari seminggu, lebih segala2nya lah menurut saya...akhh....semoga emang beda ya...tp beda yg bagus..ya.....kl gitu sih saya percaya sama medeking deh.....hahaha.....
Posted by: endang | Selasa, 17 Februari 2009 | 13:39 WIB

Saya anak ke-3. Dari saya lahir hingga besar di Jogja belum pernah dengar istilah ini. Baru tahu sekarang ini, setelah baca artikel Iwed. Saya rasa apa yang menjadi mitos suatu daerah ato keluarga akan mensugesti seseorang. Saya sendiri dari kecil alhamdulillah jarang sakit, prestasi sekolah lumayanlah, bisa masuk ke sekolah2 bagus, meskipun dari segi ranking masih kalah dibanding kakak pertama saya yang selalu langganan juara 1 ato 2... Saya juga yang pertama kali 'keluar dari rumah' untuk bekerja di Jkt. Mungkin anak ketiga 'bebannya' tidak terlalu berat seperti anak sulung yang harus selalu jadi panutan adik2nya sehingga 'langkahnya' bisa lebih jauh. Jadi, mbak Iwed, lawanlah sugesti itu....berpikir positif, mudah2an si no.3 akan jadi anak yang membanggakan ortunya.
Posted by: elnino | Selasa, 17 Februari 2009 | 17:16 WIB

aku anak ketiga, alhamdulillah waktu kecil ga terlalu sering sakit2an juga, sampe sekarang cuman sekali harus opname di RS karena kena DB, itupun pas aku udh kuliah...dan sekarang lg hamil anak ketiga, positif thinking aja mudah2an anak yg lahir sehat. Buat Iwed moga2 anaknya cepet sembuh.
Posted by: friska | Selasa, 17 Februari 2009 | 17:12 WIB

adikku anak ketiga si... waktu kecil emng dia sering sakit. Asma terutama. Tapi emng ada keturunannya. Menurutku semua emng ada yang kodratnya bukan karena anak ketiga, kedua atau pertama....... Karena kita tdk bisa meminta seperti apa pada saat kita dihidupkan.
Posted by: ndut81 | Selasa, 17 Februari 2009 | 16:24 WIB

saya tertarik dengan istilah mendeking... ternyata anak saya yang ke tiga , ko sakitnya flu ama batuk terus.. sedangkan yang laennya ok aja.. padahal soal makan, olahraga, kebersihan sudah dijaga.. aneh juga..baru denger masalah mendeking.. ngga jadi berpikiran negatif.. hanya ternyata ko bisa mirip ceritanya.. ada yang punya solusinya?
Posted by: tedrain | Selasa, 17 Februari 2009 | 17:57 WIB

Iwed, jangan percaya hal macem itu..percayalah Tuhan Maha adil dan Maha berkehendak. Setiap orang tua ingin anak nya dalam keadaan sehat dan baik dalam kehidupannya . Berfikir positif lah dalam hidup TERUTAMA thd Kehendak Allah...........amiiin
Posted by: negro | Selasa, 17 Februari 2009 | 17:50 WIB

Baru denger istilah ini. Bukan anak ketiga. Adik ipar yang anak ketiga, pas kecil memang sakit-sakitan. Karena makan apa-apa ga mau sih.
Sekarang tubuhnya kekar, karena rajin olahraga dan doyan banget makan :-)
Studi dan karirnya juga lancar :-)
Posted by: Silvia U | Selasa, 17 Februari 2009 | 17:41 WIB

Mbak Iwed, Saya dan pasangan juga sama2x anak ketiga. Dan sejauh ini baik2x saja. Kalau dibilang masuk kategori yang ke-satu, saya biasa2x aja tuh. Cuma bisa selesai S1 dengan catatan hampir DO akhirnya diuber2x ikut ujian comprehension. sedangkan pasangan saya, malah cuma diploma karena saat itu program yg diambilnya tiba2x direvisi departemen pendidikannya sana dan turun derajat. tapi kalau masuk yang kedua, kami berdua dari kecil jarang banget sakit. Kalau saya memang pernah operasi 2 kali karena mata yang bermasalah, tapi berkali kali saya menang balita paling sehat sekampung. hehehhehe. ga jamin ah. percaya aja, mbak, kalau semua tuh udah ada yang atur dan rejeki masing2x orang ga sama. apapun urutan kelahirannya.
Posted by: sweetmaria | Selasa, 17 Februari 2009 | 17:28 WIB

AKu jg anak ketiga, masa kecil biasa aja, pernah sakit tp tak ada yg sampai dirumah sakit, alhamdulillah sampai skrg dan seterusnya spy tidak menghabiskan uang n bisa dipakai untuk yg lain, masalah prestasi kayaknya aku masuk yg pertama deee, ha ha memang agak lain dr semua saudara cuma saya yg memilih jalur bukan kaki tangan pemerintah. githu deee lain2nya ada memang tp lain karena prestasinya aja.....
Posted by: Ayat | Selasa, 17 Februari 2009 | 17:27 WIB

Yang terjadi pada kakak saya justru sebaliknya. Kakak saya anak ke tiga, dia sangat cantik, cerdas dan sangat independent...Malah menurut saya kakak saya adalah a wonder woman...Memuji kakak sendiri masi legal dan manusiawi kan sodara2??
Posted by: Penyanyi Dangdut | Selasa, 17 Februari 2009 | 19:17 WIB

Iwed, jika kita percaya hal positif maka hal positif yang akan terjadi. Juga sebaliknya. Jadi tidak usah percaya Madeking, anak saya yang ke-3 tidak ada masalah apa-apa, alhamdulillah sehat seperti 2 kakaknya.sepertinya sama pintarnya dan sama sehatnya seperti kakak-kakaknya. cuma agak manja, barangkali karena merasa paling kecil. salam
Posted by: Cempedak184 | Selasa, 17 Februari 2009 | 18:17 WIB

BORO> setuju dgn koreksi anda.soal anak yg super aktif .saya pernah mengikuti satu forum tentang kanak2 bistari...menurut seorang pembentang forum tsb..salah satu punca anak2 super aktif bisa juga dibilang lasak dan nakal tapi bukan jahat/degil lho..!! adalah satu penyebabnya makanan tidak seimbang..kanak2 disuguhkan makanan ringan (yg dijual diwarung2/mall) yg tiada khasiatnya ,hanya dipenuhi perasa/pengawet/ajinomoto yg tidak dikawal ,juga makanan fastfood yg dimakan tiada kontrol langsung..Beberapa masa kemudian peserta forum ,bila mengamalkan/menjauhkan makanan2 tsb diatas pada anak2 mereka ,Alhamdulillah ada menampakkan kesan positif pada kanak2 super aktif.InsyaAllah.
Posted by: KPanji | Rabu, 18 Februari 2009 | 04:18 WIB

Thanks panji buat infonya; angat bermanfaat, saya juga merasakan hal yang sama mengenai fenomena anak yang ke 3 ini, walaupun Alhamdulillah yang "appeared" adalah yang positif namun saya tetap saja kewalahan terutama dengan super aktif nya, sekedar berbagi mengenai apa yang pernah saya pelajari justru karakteristik anak dapat dibedakan menjadi 4 kelompok dan itupun dipengaruhi oleh urutan laki/perempuan dan system yang dianut oleh keluarga "PAT atau MAT" namun secara umum anak pertama akan dominan dan cenderung "pendikte". jika anak tersebut perempuan dan kemuadian diikuti oleh laki-laki maka peranan anak pertama yang dimiliki oleh perempuan akan diambil alih oleh silaki-laki, anak kedua adalah pemberontak, jika anak pertama mempunyai jenis kelamin yang sama baik laki maupun perempuan. anak Ketiga si "pembeda" baik laki atau pun perempuan dia akan berbeda dengan kedua kakaknya anak keempat adalah "loser/pecundang" jika dia menjadi bungsu namun "winner" jika memiliki adik lagi, mungkin saja pemahaman saya tidak tepat namun begitulah informasi yang saya dapatkan dari bebrapa buku yang saya baca
Posted by: boro | Rabu, 18 Februari 2009 | 03:45 WIB

enomena anak ke3 .atau disetengah daerah dipanggil fenomena anak yg tengah,,yg lucunya anaknya 7.orang tapi yg no.3 digelar juga anak yg tengah,sebenarnya apapun istilahnya maksud medeking itu bagi sesetengah masyarakat jawa adalah upacara buang sial..Kita tidak menyalahkan masih ada masyarakat yg percaya pada hal2 tersebut,karna budaya kejawen yg masih menebal.Contoh ada masyarakat mengadakan upacara "Lenggang perut" maksudnya upacara selamatan saat kandungan hamil 3 atau 4 bulan..Kalau upacara itu dibarengi doa2/salawat rasul serta kenduri kecil2an ,mohon kehamilannya baik2 aja ..toh itukan positif tidak ada unsur2 kurafat seperti sesajen2 diletakkan dibawah pokok2 dsb.Jadi untuk IWED .toh berdoalah kpd Allah SWT agar dijauhkan dari pikiran2 berbau khurafat..kalau mau bikin medeking juga ,jangan terbawa2 lagi budaya hindu/kejawen yg akan menjerumuskan diri/keluarga pada kehinaan disisi Allah SWT....Wallahua'lam bissawab.
Posted by: KPanji | Rabu, 18 Februari 2009 | 03:21 WIB

Iwed. Sebaiknya kita percaya hal2 yg positif saja buat anak2 kita. Saya anak nomor 3. Alhamdulillah kehidupan saya lancar2 saja. Sehat jasmani dan rohani. kehidupan ekonomi saya/ kel lancar2 saja. Dan sekarang saya sudah punya anak nomor 3. Mudah2an sih jadi si ragil. Anak saya no 3 pun sehat2 saja. Pintar dan lincah seperti kakak nya. Cuma sedikit bedanya, anak no 3 saya, kalau menangis lebih kencang dari tangisan kakak2nya.
Posted by: chie | Rabu, 18 Februari 2009 | 02:57 WIB

saya ingin menceritakan adik bungsu saya (anak ke3), boleh dibilang dia malah anak yang menonjol di keluarga, di SD dia punya prestasi yang bagus, masuk ke SMP terbaik di bandung, begitupula waktu masuk SMA. setelah lulus SMA dia coba daftar AKABRI dan langsung lulus pada percobaan pertama dan saat pendidikan dia mendapat pujian dari pelatihnya karena mempunyai fisik yang bagus, jadi saya rasa ibu jangan khawatir, setiap orang pasti punya kelebihan masing2 dan punya peran dan kontribusi yang pasti dalam hidup. so be positive...
Posted by: bram | Rabu, 18 Februari 2009 | 11:56 WIB

ehhmmm saya ini juga anak ke tiga...waktu kecil emang pernah sakit..tapi tidak sering. yang paling parah juga patah tulang...itupun karena kecelakaan. saya setuju dengan elnino...hidup manusia gak di tentukan berdasarkan urutan lahir...jdi bersyukur saja dgn apa yang sudah di berikan Tuhan. selalu berpikir yang positif!! semangat!!
Posted by: berryz | Rabu, 18 Februari 2009 | 11:17 WIB

Waduh mbak fabiola. kan lagi bicara medeking. pengen bilangin ke iwed aja, kl anak ketiga itu baek2 aja. saya juga baru tau istilah ini. emang anak saya yg ketiga beda sama kk2nya. bukan cuma saya lho yg bilang, kakak2nya pun ngakuin, para tentangga jg bilang spt itu. untuk urusan perhatian, gak usah di ragukan lah......semua anak dpt perhatian yg sama (emang ada ortu yg beda2in anaknya dari fisik ya??? itu bukan saya !)
Posted by: endang | Rabu, 18 Februari 2009 | 11:09 WIB

Aduuhh Emaknya Cempluk rupanya py Asthma juga toh!! sama dunkkk :-) tersiksa ya kl udah kumat :-( daku jg termasuk yg asthma berat, tapi sejak daku gila olahraga dan jaga makanan2 yg dilarang nggak dimakan (terutama yg ada kandungan MSG dan pengawet mknan lainnya) thanks God si asthma jarang kambuhnya. Hi hi hi yg gak pernah lupa selalu ada di tas adalah Inhayler (obat yg kalo udh mulai kumat asthmanya langsung dech buru2 sedot/hisap) Aaaahhh abis gitu lega. Mak Cempluk rajin2 olahraga ya kt dokter org asthma hrs berolahraga supaya banyak asupan oksigen ke otak kecil yg sewaktu2 kl lagi kambuh persediaan oksigen ada dan kita msh bisa tertolong utk dibawa ke RS (kalau perlu) or sempet minum obat/pake inheylernya. Take care ya Mak Cemplukkkk :-)
Posted by: Saras | Rabu, 18 Februari 2009 | 08:51 WIB

Iwed, saya mau menambahkan 'sisi gelap' kehidupan saya supaya fair. Saya lulus S-1 pada 'detik2 terakhir' setelah teman2 satu jurusan tinggal beberapa gelintir. Kalo bukan karena kasihan pada ortu yang sudah susah2 membiayai sekolah mungkin saya tidak pernah akan selesai kuliah (masih bisa dapat nilai sangat memuaskan :p). Setelahnya saya diterima bekerja yang mengharuskan saya sekolah lagi. Gubrakk!! Ini benar2 mimpi buruk untuk saya. Lha lulus S-1 aja udah untung. Syukurlah saya bisa melewatinya dengan baik. Yang paling berat untuk saya, begitu bekerja di Jakarta yang polusinya sangat keterlaluan, asma saya muncul dan cukup parah. Sementara adik2 saya yang asmanya muncul waktu kcil sekarang justru baik2 saja. Akhirnya, susah senang, sehat sakit, sukses gagal itu memang jatah semua orang, tidak peduli mau urutan ke-3 atau ke-13. Itulah yang mewarnai hidup. Nggak kebayang kalo hidup harus dilalui dalam satu garis lurus...so boring... Jadi Iwed, lupakan saja nomer urutan anak2mu. Percayalah, hidup manusia tidak ditentukan berdasarkan urutan lahirnya.
Posted by: elnino | Rabu, 18 Februari 2009 | 08:24 WIB

Hadoh...banyak juga yang ngasih masukan...semuanya setuju untuk tidak memikirkan masalah ini sebagai hal yang besar..dan aku juga sudah memutuskan untuk ga mikirin masalah ini lagi...kalau Wisam harus sakit ya karena imunitas dia sedang rendah..jadi banyak-banyakin vitamin aja biar daya tahan tubuhnya meningkat..
Walau tadi pagi dia baru ke dokter lagi sama Ayah dan Tantenya..(sedang Bunda..sibuk ngurusin kerjaan..benar-benar ibu macam apa aku ini ya... duh Gusti...) setelah 3 hari ini batuknya makin parah..pakai muntah-muntah segala semalem 3 kali...dan dokter bilang...nothing wrong with him..just ordinary cought....maka...antibiotik lagi...racikan lagi....

Hhhhaaahhhh..sampai kapan dia mesti dicekokin antibiotik kayak gini...



Tidak ada komentar:

Posting Komentar