Kamis, Maret 12, 2009

12 Atau 13....?

Sejak aku tau bahwa 12 maret itu hanya bikinan Bapakku biar ga nulis 13 (sebenarnya apa yang salah siy dengan 13?)...maka bagiku tanggal 12 ga terlalu berarti buatku. Walau teman-teman yang taunya tanggal itu sebagai hari lahirku masih semangat buat ngasih selamat, aku sendiri menanggapi hari ini dengan biasa saja.

Anehnya...bapakku juga ngucapin selamat dan membacakan doa buatku di tanggal ini...bukan tanggal 13 seperti yang seharusnya.

Eniwei..sekarang ini aku sangat bersyukur, untung saja Bapakku nulis tanggal ini di akte kelahiranku...so..tanggal ini bisa jadi exit clause ketika mertuaku bilang weton kami ga cocok.. Coba dulu Bapakku tetep nulis tanggal 13 maret...mungkin gara-gara weton...aku ga jadi merit ama suamiku...(tapi dengan orang lain...qiqiqiqi...cande...)

Lalu...jadinya gimana? tanggal lahirku 12 atau 13..?...yang jelas Bapakku bilang aku lahir pas 1 Rabiul Awal...

Dari tadi aku nyari program konversi tanggal hijriah ke masehi...kok ga dapet-dapet... Ada yang tau?

Bapakku bilang mulai taon depan aku mesti mengganggap 1 Rabiul Awal sebagai hari lahirku... and I will do it..(karena taon ini tanggal 1 udah kelewatan..)

Sooooo...apa yang kudapat setelah 34 tahun?...Buanyak lah...dan perlu jadi bahan perenungan untuk jadi lebih baik lagi...

Bonus yang paling luar biasa : 3 anak manis yang bikin hidupku lebih berwarna...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar