Kamis, Mei 07, 2009

Bapakku

Aku tau bener bahwa bakti kepada Ibu itu 3 kali lebih utama daripada bakti kepada Bapak. Tapi aku tidak bisa memungkiri bahwa sayangku kepada Bapakku 3 kali lebih kuat daripada sayangku kepada Ibu.

Aku pernah cerita tentang enaknya jadi Daddy's Little Girl sehingga dalam anganku Detya pun akan mendapatkan hal yang sama walaupun sampai sekarang hal itu ga pernah terjadi. Aku merasa, walau Bapakku jelas bukan orang yang sempurna, tapi beliau adalah panutanku dalam bertindak. Aku ga pernah meragukan Bapakku dan aku selalu mempercayai apa yang beliau katakan. Intinya...Bapak adalah segalanya buatku.

Minggu lalu saat hectic menyiapkan ST ADB itu, Selasa pagi Ibuku SMS mengabarkan bahwa Bapak harus dirawat di rumah sakit karena mengalami kecelakaan sepeda motor. Bisa dibayangkan bagaimana perasaanku saat itu. Bapak di rumah sakit karena tabrakan?..rasanya tiba-tiba aku merasa ga bisa bernapas...(alias sesak napasku tiba-tiba muncul..). tapi aku tau, jika aku bereaksi histeris, Ibuku akan lebih histeris lagi dan itu sangat-sangat menyusahkan...

Maka dengan gaya sok cool aku telepon Ibuku untuk menenangkan beliau dan mengatakan semua akan baik-baik saja. Jangan kuatir tentang tambahan biaya karena aku akan berusaha sekuat tenaga untuk cari tambahannya...yang penting Bapak harus mendapatkan pengobatan sebaik mungkin. Nada bicara ibuku sudah penuh tangisan, tapi mungkin mendengar cara bicaraku, Ibuku ga meneruskannya dengan nangis beneran...

Rasanya bener-bener beda ketika mendengar bapakku masuk RS dibandingkan ketika mendengar Ibuku yang harus dirawat. Aku tau sekali bagaimana Ibuku, sehingga jika beliau harus ke rumah sakit itu karena hal-hal yang beliau lakukan sendiri..(Ibuku kena diabetes...dan kadar gula akan naik jika ga displin diet karbohidrat dan gula... Jadi Ibuku biasanya dirawat jika habis ada momen2 banyak selametan..misalnya lebaran.....idul adha..atupun maulid nabi...). beda dengan Bapakku yang sangat anti rumah sakit. Dari dulu, ketika aku masih tinggal bersama orang tua, walau asma Bapakku kambuh sampai ga bisa napas...Bapak tetep ga mau masang oksigen di RS. Padahal...napaspun tinggal satu-satu.. Bahkan bulan lalu ketika Bapak terdeteksi juga kena diabetes...(gula darah naik sampai 250)..beliau ga mau di rawat sama sekali...beliau bilang sakit itu masalah sugesti..selama Bapak tidak merasa apa-apa, maka beliau merasa ga sakit apa-apa..(walo dengan gula setinggi itu).

Maka ketika kali ini Bapak bersedia di rawat, artinya ini hal yang benar-benar membuat beliau kesakitan... Aku bener-bener panik, ingin curhat ama adikku, tapi aku ga sanggup. Aku tau perasaan dia terhadap Bapak sama seperti perasaanku, sehingga aku kawatir kalo aku langsung nelpon dia..maka kami akan nangis bersama...(waduh..kan aku sedang di kantor...ntar pada heboh ngeliat aku menangis bombay..). Tapi aku bener-bener butuh ditenangkan...butuh dihibur bahwa semua akan baik-baik saja....aku tau bagaimana reaksi suamiku jika aku telpon beliau....maka aku ga ingin telpon. Tapi perasaan panik ini bener-bener butuh ditenangkan sehingga akhirnya aku telpon suamiku..(siapa lagi coba..)...dan sesuai dugaanku tanggapan suamiku bukanlah penghiburan...tapi aspek teknis..tentang siapa yang nabrak...gimana tabrakannya....bagaimana tentang pertanggungjawaban yang nabrak...dan ketika aku bilang yang nabrak langsung lari..beliau langsung bilang..itu harus diurus..harus dicari sampe dapet untuk dimintai tanggung jawab..dan sebagainya dan sebagainya...

OMG...aku ini panik....Bapakku tersayang sedang dirumah sakit....mbok ya bilang..."sabar ya...kita berdoa aja, semoga ga ada yang parah...yang penting kita pastikan saja ke rumah sakit agar menangani bapak dengan baik..."..yah hal-hal semacam itu lah...maka ketika suamiku masih sibuk membicarakan hal-hal teknis...aku mutusin untuk berhenti curhat dan bilang bahwa aku masih banyak urusan nyiapin ST ADB ini karena hari kamis pagi aku sudah harus berangkat ke Bali... mungkin suamiku berpikir betapa tidak berperasaannya aku, di saat orang tuanya di rumah sakit..yang dipikirin hanya kerjaan ga penting...

Setelah itu..aku ga tau lagi harus curhat ke siapa, maka aku bener-bener nyibukin diri sendiri dengan persiapan ke Bali..sampai aku ga sempat berpikir apa-apa. Sorenya sepanjang perjalanan pulang, aku menangis bombay diam-diam dan anak-anakku pun tau diri dan ga menanyakan apa-apa.

Di rumah, aku dan adikku langsung mengurung diri di kamar. kami berdua sudah bisa mengendalikan diri dan ga ada tangisan bombay lagi...(walo aku sempet mewek dikit). Kami hanya diskusi untuk melegakan perasaan dan cerita apa yang tadi kami lakukan ketika dapat berita pertama kali. Aku menghindari nelpon adikku dan begitu juga adikku, menghindari nelpon aku dengan pertimbangan tidak ingin ganggu kesibukanku nyiapin ST ADB... Adikku ga sengaja bisa ketemuan sama sahabat SMAnya sehingga bisa memuaskan tangisnya pada sahabatnya itu...

Lalu ketika di Bali, aku minta ijin semua rekan kerja se tim dan juga ijin ke Big Bossku bahwa aku tidak bisa ikut serta di hari terakhir karena harus menjenguk orang tuaku di Banyuwangi, 4 jam dari Bali. Mereka semua mengijinkan sehingga tanggal 4 Mei malam, aku berangkat dan langsung turun di RS. Bapakku sudah cukup baik dan dapat beraktifitas normal dan Rabu kemaren sudah bisa pulang ke rumah. Betapa leganya dapat bertemu orang tuaku...memastikan semua baik-baik saja dan selasa malam langsung kembali ke Nusa Dua. Rabu pagi nyampe, dan siangnya langsung cabut ke Jakarta...

Ah....sungguh resah rasanya jika tau orang tua sedang tidak sehat....rasanya pengeeeeen tinggal dekat mereka sehingga bisa nangani langsung jika ada kejadian apa-apa. Makanya...semoga nanti jika adikku jadi pulang kampung dan tinggal bersama orang tua..kecemasanku sedikit berkurang..karena ada anak perempuan yang lain yang merawat mereka...


(hmmmmmm...jadi mikir ...kayaknya perlu nambah anak perempuan satu lagi niy....)

2 komentar:

  1. bapak...

    buat saya sekarang cuma atu MAAFKAN SAYA PAK

    BalasHapus
  2. duh, mbakku ini sayang sekali sama Bapak ya?

    BalasHapus