Selasa, April 05, 2011

Belajar Menyetir

Aku tidak bisa menyetir. Benar-benar tidak punya nyali untuk mulai belajar. Entahlah, kenapa aku sepenakut ini ketika berurusan dengan menyetir.

Dulu sekali,ketika belum punya anak, aku masih punya keinginan untuk bisa nyetir. Suamiku juga mau mengajari aku, hanya saja setelah dua kali coba, ga berlanjut lagi. Pertama nyoba nyalain mobil dan kedua mulai nginjak gas. Nah pas nginjek gas ini karena ragu-ragu akhirnya selalu saja mesinnya jadi mati.

Intinya waktu itu masih punya nyali tapi gabisa-bisa jadi mungkin suamiku udah bete aja jadinya ga berlanjut lagi.

Suamiku berkali-kali memintaku untuk mulai belajar,tapi aku selalu saja bisa ngeles. Sampai akhirnya aku minta agar suamiku tidak lagi menyinggung-nyinggung masalah belajar nyetir ini.

Permintaan suamiku itu karena dari dulu bercita-cita punya istri yang independen. Kriteria utama independen itu adalah bisa nyetir. Jadi saat aku merasa aku cukup independen, tetap saja bagi suamiku itu belum cukup. Cukup membuatku sedih, karena aku tidak bisa memenuhi kriteria itu.

Lah gimana mau punya nyali..saban kali ngeliat cara suamiku nyetir, rasanya semakin ciut saja nyaliku ini. Mana lalu lintas di Jakarta semrawut seperti ini..bisa-bisa aku hanya bisa duduk kaku ga bergerak di kursi sopir karena ketakutan.

Kupikir, aku akan mencoba belajar nyetir kalau aku sudah berani naik motor keluar kompleks... Tapi saban kali naik motor keluar kompleks, aku ga berani belok kanan. Mendingan muter jauh terus masuk gang kecil asal belok kiri terus...*hahah..bayangin aja ga brani belok kanan

Dulu, aku sendiri heran kenapa bisa berani B2W dari Karang Tengah ke Lapangan Banteng dan sebaliknya. Iya sih...pake deg-degan setengah mati dan sempat sepedanya dituntun kek nyebrang jalan gitu karena ga berani belok kanan :D

Eniwei..kalau taun lalu aku kawatir bin ga pede ketika mau jadi trainer dan ternyata semuanya baik-baik saja...maka taun ini aku mau memberanikan diri untuk mulai belajar nyetir lagi....

Ingat ya...memberanikan diri untuk MULAI BELAJAR NYETIR....bukan nyetirnya...


3 komentar:

  1. Niat saja sudah mendapat pahala hehehe. Yuk semangat nyetir lagi

    BalasHapus
  2. jgn nyerah gt, lebih smangat lagi :D

    BalasHapus
  3. hayooo semangat ya mbak...(jadi bisa kita jalankan tuh rencana berganti peran qiqiqi)

    saran : kursus aja mbak...buat 5 pertemuan, dijadikan 2 hari aja...temenku berhasil tuh...

    BalasHapus