Senin, Januari 04, 2010

Batik Pertamaku...

Akhirnya, aku punya batik yang sebenar-benarnya......batik tulis dan batik cap. Setelah muter-muter ke segala arah cari penjahit batik yang ongkosnya bisa kutanggung, aku dapat penjahit di pasar baru, di suatu toko batik yang juga nerima jahitan dan payet. Dan yang nyenengin...ongkosnya itu loh yang cukup murah...mulai dari 100 ribu....tergantung bahan dan pola batiknya...jika sutra dan pakai furing..maka bisa lebih mahal....jika katun dengan pola yang sudah dipatok (maksudnya, motif batik sudah ditentuin bentuk-bentuknya..mana yang buat muka, tangan, belakang, saku dsb) ongkosnya juga beda....tetep...masih lebih murah dari penjahit manapun yang pernah aku tanya...

Wuaahhhh....seneng deh pokoknya, walo untuk percobaan pertama aku hanya jahit dua bahan saja. Yaa....bagaimanapun aku ga mau beresiko, aku kan belum tau bagaimana kualitas jahitan dan potongan baju penjahit itu..jadi cukup nyoba dua bahan dulu.

FYI, aku kan punya modal 3 bahan batik tulis...dua dari sutra dan satu dari katun yang kubeli karena ingin punya batik banyuwangi asli.... Nah, ternyata suamiku dapat 3 bahan batik lagi...dan kali ini yang tanpa pola...jadi lebih fleksibel untuk dimodel macem-macem...Hehehehehe.....bisa dibayangkan betapa girangnya aku ketika suamiku membawa tiga bahan batik tambahan...

Dan minggu lalu, jadilah dua bahan pertama dan hasilnya sangat memuaskan...artinya..pola batiknya nyambung dengan halus dibagian kancing baju...jahitannya juga bagus ditambah potongannya juga jatuh dengan pas di badanku...jadi ga ada bagian yang mblendong (apa ya bahasa indonesianya...pokoknya kadang-kadang kan ada baju yang bagian punggungnya menggelembung karena ga pas...atau dadanya dekat dengan ketiak ada yang gembung juga....)..maka hari berikutnya, aku pasrahkan 4 bahan lainnya untuk dijahit. Pemilik toko juga bisa menyarankan model-model yang kira-kira cocok...sehingga aku ga bingung lagi nyari-nyari model.

Sebelumnya, masalah model baju ini juga bikin aku puyeng, karena penjahit lain minta kita sendiri yang nyari model...kan repot..apalagi batik...ga semudah bahan biasa. Belum lagi seleraku, yang aku sendiri sering mikir bahwa seleraku aneh... maka ketika pemilik toko juga bisa nyaranin model baju yang macam-macam..maka aku semakin suka aja jahitin baju disini.

Nah...mulai hari minggu sampai tanggal 6 Januari.. ada bazar di Depag, dan berhubung aku lagi butuh sprei, aku niatin buat jalan kesana. Sebenarnya, aku juga berharap ada bahan batik juga disana..jadi semakin semangat buat sengaja jalan kaki kesana.. Dan benar....aku dapat batik cap madura yang udah lama pengen aku punya. Batik madura motifnya beda dengan batik solo, dengan warna yang lebih berani..bukan hanya coklat seperti kebanyakan batik solo atau jogja. Harganya pun...harga bazar...cuma 90ribu (setelah tawar menawar yang alot...heheheh). Aku pun dapet batik cap cirebonan yang warnanya lebih jreng lagi dan motif yang rame...lagi-lagi dengan bazar...cukup 80ribu saja. Jadi dengan ongkos jahit 100 ribuan....dapetlah aku batik cap asli dengan harga dibawah 200 ribu... Lebih murah daripada batik keris favoritku dulu kan....

FYI, batik keris itu ternyata batik printing....samasekali bukan cap apalagi tulis... Tentu saja ada juga yang tulis....tapi dengan harga mencapai sejuta bahkan lebih...manalah rela aku beli yang seperti itu...hiks... Beginilah nasib orang yang ingin konsisten berbatik sebenar-benarnya tapi modalnya cekak...

Jadi dengan sedikit usaha bawa baju ke tukang jahit (sekalian jalan-jalan ke pasar baru) aku bisa dapat baju batik cap asli yang biayanya setara dengan batik keris printing....yang kayaknya... semua orang pake batik keris...sehingga siap-siap aja nemu kembarannya ketika lagi jalan...

Ayo semuanya...jangan ragu untuk pakai batik sebenar-benarnya....ga pake mahal asal mau sedikit repot...

4 komentar:

  1. Bener BU ...
    Batik yang sebenar-benarnya ...
    itu terus terang mahal sangat ...

    akhirnya ...
    saya biasa beli baju ... yang bermotif batik ...
    biarlah dibilang tidak (sepenuhnya) mendukung kebudayaan nasional ...
    tetapi saya baru sanggup segitu ...

    yang penting dada ini masih garuda ...
    hati ini masih merah putih ...

    Salam saya Bu Dewi ...

    BalasHapus
  2. mba, boleh tau gak penjait batik mba yang di pasar baru itu namanya apa? kyknya boleh banget untuk dicabain :). kebetulan aku lagi cari penjait buat batik juga. tadi juga nemu blog mba ini karena lg browse di google. oiya, salam kenal ya mba :). mohon infonya. thanks before.

    BalasHapus
  3. Wah..mba/mas junus ga ninggalin link atau alamat email ya....

    nama tokonya Mega Makmur
    Harco Indah Plaza lt dasar no 102-103 Jakarta pusat
    telp (021)3452255,3452266

    disitu juga jual bahan batik dan batik jadi dengan desain yg lemayan...

    BalasHapus
  4. coba bu cari batik cap di pasar cipadu atau mayestik juga ada, insyaAllah ngk mahal spt yang dibayangkan kok 30.000 perlembar dapet, dan ini batik cap dari katun ya

    BalasHapus