Jumat, Desember 05, 2008

Menulis..Sekali Lagi..

Hadoh..baca komentarnya HNY ini bikin aku ga enak badan deh..apa benar aku terlalu fulgar ngumbar masalah rumah tanggaku? Aku baca-baca lagi..kayaknya ga sih..weits..ini kan menurutku ya..
OK mungkin ingin kuluruskan dikit..apa yang kutulis disini, syarat utama untukku adalah aku bisa mengambil pelajaran disini, ada yang bisa jadi pengingatku kalo-kalo suatu ketika dimasa depan nanti terjadi lagi hal yang sama (mestinya jangan pernah terulang lagi ya...kan keledai aja ga terjatuh dalam lubang yang sama dua kali) maka aku bisa mengambil hikmah atau pengingat dari apa-apa yang kutulis disini.

Jadi kupikir ketika aku menuliskan apa yang terjadi dalam rumah tanggaku lebih pada pembelajaran buatku sendiri agar menjadi lebih baik. Seperti pada tulisanku di I Hate You...for a While.. , menurutku ini contoh nyata dari tulisan yang kudapat dari milist : Renungan Perkawinan . Betapa konsep membahagiakan itu bukan dari definisi kita sendiri tapi mesti dari definisi pasangan sehingga bisa saling membahagiakan. Ternyata apa yang kupikir bisa bikin seneng buat suamiku seperti masakin air pas bangun tidur, atau membiarkan suamiku tidur lagi sepanjang perjalanan, bukan itu yang diingini suamiku. Beliau cuma pengen dibikinin teh aja tiap pagi biar badan jadi hangat, atau ngobrol ringan bersama-sama di mobil sepanjang perjalanan. betapa berbeda jalan pikiran kami sehingga jika masing-masing tetap ngeyel dengan pendapatnya sendiri maka mana bisa bahagia rumah tangga seperti itu. Maka tulisan itu untuk mengingatkanku agar jangan ngeyel tentang konsep membahagiakan dari pikiranku sendiri..tapi komunikasikan dengan suami apa yang diinginkan sehingga akhirnya nyambung.


Atau seperti ketika aku menulis tentang Bahasa Telepati , yang ingin aku tekankan adalah kalau ada masalah jangan hanya dipendam dan dipikir sendiri. Bukannya masalahnya akan beres yang ada malah makan ati sendiri. Komunikasi adalah hal yang penting dalam berumah tangga. Kalau mengharap dengan bahasa tubuh, orang lain akan ngerti...ga bakalan deh...bahasa lisan lah yang utama. Orang lain ga akan bisa membaca apa yang ada dipikiran kita, jadi kalau ingin sesuatu ya..ngomong aja.

Eniwei, aku menulis apa-apa yang ingin aku tuliskan dan itu harus jadi pengingat buatku. kalau cuma kejadian sehari-hari yang ga ada hikmahnya..mending diobrolin ama temen-temen aja..

About Menulis...sumpeh deh...dari dulu tuh..aku paling ga suka menulis...ga suka dan ga bisa... makanya sempet takut kuliah karena takut bikin skripsi..!! (ga keren kan) makanya ketika nulis pertama kali di koki artikel KoKi Haha Hihi yang isinya cuma 3 paragraf dan ternyata layak tayang, rasanya kayak melambung di udara...sueneng banget. Koki kan situs yang dibaca orang indonesia di seluruh dunia..makanya setelah itu jadi keranjingan nulis di Koki. In case ga tau KoKi...klik aja disini KoKi Citizen Jurnalism . Dulu..pas aku ngirim artikel yang awal-awal..bentuk KoKi ga seperti ini, cuma satu halaman tapi scroll down panjang banget ke bawah. Jadi kalau search artikel yang dulu-dulu mungkin aja ga ketemu. Suatu ketika ada tulisan dari Fire mengenai bagaimana perasaan para penulis KoKi ketika artikelnya ditayangin...dan apa yang ditulis disitu benar-benar menggambarkan apa yang kurasakan ketika tulisanku layak tayang. Bahkan ketika tulisanku tentang tetralogi pulau buru jadi headline...rasanya bener-bener sesuai deskripsi Fire itu...ampe lupa napas sangking senengnya..

Eniwei...kalau nulis yang ga resmi kayak di KoKi atau ngeblog kayak gini kan informal banget..dengan bahasa yang suka-suka aja..(walau di Koki mesti dirapih-rapihin biar sesuai dengan bahasa indonesia yang baik dan benar). Tapi kalau keynote speech kan mesti ati-ati, mesti sesuai fakta dan kenyataan apalagi kalau ngutip peraturan-peraturan sehingga biar cuma 5 halaman dengan 2 spasi tapi mesti mikir banget biar ga malu-maluin. Aku sama sekali ga merasa hebat, bahkan ketika nyerahin draftnya ke Bossku aku sudah bilang bahwa sangat perlu dikoreksi karena aku ga yakin apakah alur yang kutulis udah bener. ternyata koreksi hanya kepada perbaikan susunan kata saja bukan pada alur substansinya sehingga bikin aku lega dan seneng bahwa usahaku yang ampe nyari materi kemana-mana ternyata di-acc ama bossku...bahkan big bossku juga langsung brangkat ke lokasi dengan materi yang kusiapkan itu...Jadi untuk aku yang ga suka dan ga bisa nulis...diminta nulis lagi ama Big Boss benar-benar bikin aku ge-er. (ge-er beda lo dengan merasa hebat).

Coba deh ngirim artikel ke KoKi dan rasakan sensasinya ketika ternyata ditayangin....bikin nyandu..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar