Kamis, Februari 05, 2009

Paris Pandora

Pas pesen buku Breaking Dawn kemaren ke inibuku.com, aku juga pesen bukunya Fira Basuki : "Paris Pandora". Iseng aja, buat ngepasin pesen biar di atas 100rb, jadi ga usah bayar ongkos kirim..(wiqiqiqi..kentara orang pelit..ngeluarin 3500 aja ga mau malah lebih suka nambah beli satu buku lagi seharga hampir 50rb). Eh, engga juga ding...kupikir-pikir, novel dalam negeriku sangat terbatas. Cuma punya karya Pramoedya, Andrea Hirata, Habiburahman, dan Langit Kresna Hariadi. Lainnya novel terjemahan semua...makanya pas ngeliat Fira Basuki ngeluarin novel terbaru, langsung aja pengen tau gimana cara dia menulis.

OK..aku cinta mati ama tulisan Pramoedya yang menghentak-hentak, aku juga cinta berat sama tulisan Andrea yang mengelus-elus lembut dan gaya humornya yang sempurna. Habiburahman...emmmm..kalau dia nulis lagi aku ga akan beli dan rasanya untuk LKH aku sudah menuliskan komentarku dalam tulisan umum, tulisan khusus yang sampe nyambung segala..

Kalau baca Paris Pandora ini keliatan bahwa sudah ada buku sebelumnya dengan tokoh-tokoh yang sama karena ada cerita tentang kejadian sebelumnya (dan emang bener...di bagian cerita tentang penulis, ternyata buku sebelumnya berjudul Astro Astria). Aku jadi memahami kenapa dalam buku berseri terjadi pengulangan-pengulangan cerita terdahulu. Karena selama ini aku selalu urut bacanya sehingga pas baca buku selanjutnya jadi kerasa menyebalkan membaca cerita yang diulang-ulang. Karena untuk buku Fira Basuki ini aku langsung baca buku kedua maka pengulangan cerita pada seri pertama tidak terasa menganggu, malah bisa jadi petunjuk untuk mengerti cerita yang sekarang.

Eniwei...baca bab-bab pertama monoton banget, malah jadi kayak handbook kalau mau pergi ke Paris dan mampir ke Belanda..(eniwei, kalo emang bener mau kesana, ga usah nyari handbook lain deh..bener..bawa buku ini aja cukup). Bab-bab selanjutnya..OK..sampai akhirnya tamat..ya begitulah... Jadi nasib Fira Basuki akan sama seperti Habiburrahman...kalau ada buku baru lagi..aku ga akan beli.

Selanjutnya pengen baca novelnya Ayu Utami aja deh..

Ada lagi ding yang ingin kutulis...tokoh utama novel ini, Astriasima, terlalu sempurna..(jangan-jangan Fira pengen jadi seperti ini tapi ga sanggup)...cantik (model internasional)..pintar (arsitek jempolan yang disenangi kliennya)...punya indra keenam (bisa melihat dan komunikasi dengan makhluk alam lain)..alim (sholat bukan karena kewajiban lagi tapi karena beribadah kepada Allah SWT, jadi sifat yang lain pasti lebih bagus lagi lah). Jadi lengkap lah Beauty, Brain and Behaviour... Duh...semoga memang bukan terlalu sempurna ya...semoga tokoh seperti itu emang ada yah..jadi Detya kan bisa juga seperti itu...(keinginan egois emak-emak yang punya anak gadis)

Satu lagi, Fira kan nulis bigrafi-nya Wimar Witoelar..nah dibuku ini juga dikutip salah satu bagian dari buku "Hell, Yeah!"..jadi terasa ga nyambung dan ngeselin..apa sih maksudnya? biar kita mo beli buku itu juga ya...ga asyik ah...

Iiiiiih..kadang gemes banget aku, pengen diskusi ama orang yang juga baca buku ini, apakah berpikir yang sama denganku ato aku emang anomali ya... buku-buku yang kubilang ga menarik kok malah best seller ya...atau memang ada yang ga pas dengan pemahamanku terhadap buku-buku itu?...

Ga taulah...

1 komentar:

  1. Fira Basuki?
    Aku termasuk pembacanya yang setia, tapi belakangan sudah jarang beli karena tulisannya agak gemana getoh :)

    Sudah coba baca tulisannya Ninit Yunita? Kayaknya itu lebih seru deh...

    *ah, jadi kepikir untuk beli bukunya mbak FirBas dan coba balik ke blog ini buat diskusi.. hehehe...*

    Eniwei, salam kenal yah...

    BalasHapus