Jumat, April 17, 2009

Rumah Idaman

Tau ga siy..bahwa apartemenmen berubsidi, yang aku ikutan inden dengan semangat 45, luas brutonya hanya 33 m2?

Mbayangin aja udah merasa ruangan itu (inget ya..ruangan..bukan rumah..) ga manusiawi banget... Bagaimana bisa aku, suamiku dan 3 anakku (mungkin juga adikku masih bersama aku) tinggal bersama di ruangan seluas 33 m2 yang dibagi menjadi 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, ruang tengah dan dapur sekalian?....Jadi walaupun DP dan surcharge-nya udah lunas...kami masih aja ragu, apakah kami akan terus nekat mau tinggal di kandang burung itu?

Hiks....ga tega banget mbayanginnya...bagaimana nanti anak-anakku yang super duper aktif bisa melakukan kegiatan favorit mereka?...(lari-lari dan petak umpet...)

Kamar tidur utama cuma 2.5 x 2.75 m, kamar tidur satunya 2.5 x 1.9 m...in between kamar-kamar itulah ruang tengah yang lebarnya 1.5an m. Di belakang pintu masuk ada kamar mandi yg ukurannya kira-kira 1.5 x 1.5 m..jadi cuman ada kloset ama shower doang...nah lurusan kamar mandi itu langsung dapur deh...abis itu ga ada apa-apa lagi....pada dasarnya ukuran seluruhnya adalah 5 x 6 m.....hiks... (peringatan..ukuran ini bukan sebenarnya..cuma kira-kira karena dari tadi nyari denah ruangan kok ga ketemu2..bedanya paling juga dikit banget...tapi susunannya inget banget seperti itu..)

Maka kami membuat rencana alternatif yang sangat-sangat tergantung ketersediaan uang buat DP... Kami berencana untuk beli rumah untuk sabtu minggu....ceileee...kayak udah tajir bener aja, sampe pengen punya rumah sabtu minggu...makanya itu semua sangat-sangat tergantung ama ketersediaan dana buat DP. Rumah itu ga perlu harus deket-deket Jakarta, kan sudah ada kandang burung itu buat ngaso sementara di hari kerja. Dan harapan kami..(sesuai teori ekonomi perkotaan)...semakin jauh dari CBD maka harga rumah akan semakin murah...atau paling engga..dengan harga yang sama maka luasan tanah dan rumah akan semakin besar...jadi bisa untuk memenuhi hasrat lari-lari dan petak umpet anak-anakku...

Tapi apakah rumah idaman seperti itu akan terwujud...? Benar-benar susah buat kami...(hiks...). Waktu itu aja, udah sempet inden 2 unit di kandang burung itu, dengan harapan..biar agak legaan dikit kandangnya...eeee..ga taunya duitnya ga cukup buat mbayar DP dan surcharge...mampunya cuman satu itu....

Sekarang ini kami tinggal di rumah dinas...setelah sebelumnya jadi kontraktor tetap...
Benernya..akhir tahun kemaren kami udah diusir secara resmi...pake surat segala...bener-bener ngenes rasanya. Kami kan masih dinas aktif walaupun sudah pindah unit...tapi kan kami masih di instansi yang sama...makanya ampe sekarang masih tetep nekat tinggal di rumah dinas itu...

Eniwei...tetap semangat buat punya rumah sendiri...walau yang paling cepat yang kami bisa ...ya cuman kandang burung itu...

1 komentar:

  1. Mba,unit yang diambil, bersubsidi atau tidak?

    BalasHapus